Kuliah Akuntansi

To be an auditor is expected by many people to get the trust as the parties that are able to conduct an audit of the financial report and responsible for the opinion given. Professionalism becomes the main requirements for an auditor. This study aimed to get empirical evidence about the influence of education, experience, and training in the auditor professionalism. This research uses by the data collection is using questioners which has been answered by auditor respondents. The population in this study is all of the auditors Jombang Inspectorate with the sample is 24 respondents by census techniques. The data analysis uses statistic procedure by using multiple linear regression analysis. The analysis showed that education, training, and experience influence together to the auditor professionalism of Jombang by the significance level is 0.005. Based on the analysis concluded that education variable positively affects the auditor professionalism of Jombang  Inspectorate by the t values is 2,693 and the significance level is 0.014. While the experience variable has negative effect or the opposite of the auditor professionalism of Jombang Inspectorate by the t values is -0.890 and the significance level is 0,384. And for training variable has positive influence on the auditor professionalism of Jombang Inspectorate by  the value is 2.442 and the significance level is 0.024.

 

Keywords: Education, Experience, Training, and Auditor Professionalism

 

 

 

  1. Introduction

 

One of the factors that can influence the professionalism of an auditor is an education in accounting, because with an education in accounting then an auditor can gain knowledge and understanding in relation to carrying out audit tasks. Government auditor professionalism can also be affected by the trainings that followed. This training must include technical aspects and general knowledge, because the training will be able to increase the positive reactions that will ultimately improve a person’s job performance (Widiyanto and Indrawati, 2005:2).

In auditing standards, Especially in common standards, it is mentioned that the audit should be carried out by one or more persons who have sufficient expertise and technical training as the auditor, and in conducting audit and report arrangement the auditor must use the professional skills carefully and thoroughly (due professional care. An audit requires the high competence and professionalism. That competence is not only influenced by formal education but many other factors that affect, one of them is experiences (Kursharyanti,2003:26).                    To prove expertise or professionalism of an auditor should also have experience in auditing practice, because an auditors who are inexperienced will assign greater mistake than an experienced auditor. Therefore, a good auditor is required to have professionalism in carrying out their duties, which is a professional auditor who has been trained to carry out their duties independently complex and solve problems that arise in implementing these tasks by using their expertise and experience (Derber and Schwartz, 1991 in Widiyanto and Indrawati, 2005:2).                    The level of education, training, and experience of the auditor is a technical factor of considerable influence. To carry out a professional audit, the auditor must act as an expert in the field of accounting and auditing. To be able to have these skills, starting with formal education and training that has been followed, which was later extended through experiences in auditing practices. That education that has been taken will be reflected in how the quality of work and also how the process of examination by the auditor.                    Based on the background described above, the research problems of this research are: 1.     Do the factors of education, experience, and training partially have influence to the auditor professionalism of Jombang District Government Inspectorate?2.     Do the factors of education, experience, and training simultaneously affect together the auditor professionalism of Jombang District Government Inspectorate?

  1. Theoretical Framework and Hypothesis Development

According to the Regulation of the Minister of State for Administrative Reform No. PER /05/ M.PAN/03/2008 on Government Internal Supervisory Auditing Apparatus (APIP) General standards. Meanwhile, according to the Indonesian Accountants Association (IAI) (PSA No.01) in Abdul Halim (2008: 48) states that the auditing standards that have been set and approved are as follows General Standards, Field Work Standards, and Reporting Standards. Then based on the Regulation of the Minister of State for Administrative Reform Number: PER / 05 / M, PAN / 03/2008 on Government Internal Supervisory Auditing Apparatus (APIP), there are two types of audits conducted by the Government Internal Supervisory Apparatus (APIP), namely: performance Audit which aims to provide conclusions and recommendations regarding the management of government agencies economically, efficiently and effectively and audit with a specific purpose, namely the audit aimed to provide conclusions on a matter being audited. Included in this category is the investigative audits, audits of issues become the attention focus of organization leadership and audit in specific characteristics.

B.    Education                    Education in this study is a long-term education or formal education acquired by an auditor. According to the Regulation of the Minister of State for Administrative Reform No. PER / 05 / M.PAN / 03/2008 on the audit standards APIP, the educational background of audit is the Government Internal Audit Apparatus Auditor(APIP) minimally is bachelor or equivalent, for this it is required inspection techniques and methodologies development through training, and the training needed must be evaluated periodically. Rules of the minimum level of formal education and training needed to be evaluated periodically to adjust to the circumstances facing units served by APIP. The auditor should have a functional certification auditor (JFA) and follow the education and training education continuously (continuing professional education). Examiner also required having knowledge and access to current information in standards, methodologies, procedures, and inspection techniques. The APIP leaders must facilitate the auditor to participate in education and training and certification exams in accordance with the provisions. In the auditor recommendation to attend education and training according to the education level, the APIP leaders base their decision on the required formation and other administrative requirements such as the rank and number of credits owned collection.

  1. Experience

According Widiyanto and Indrawati (2005:5), experience is the overall lessons learned by a person of the events experienced in during his life. Marinus in Sukriah (2011:6) specifically states that the experience can be measured with a span that has been used on a job or task. An employee who has a high work experience will have advantages in several things including: detecting errors, understanding errors, and look for the causes of errors. In conducting the good supervision and inspection in district government area by the government internal auditor apparatus, it must have human resource quality is supported by adequate experience and knowledge in inspection practice and the enough technical training about the ethics and technique as an internal government regulatory authorities. The expertise supervisory apparatus formed by the experience and knowledge of supervisory apparatus. Besides that, experience will also affect the knowledge level of apparatuses supervisor. The more experience they have, the higher knowledge they have of the field.

  1. Training

Accountants require a variety of skills in order to achieve success, the existing curriculum is not enough to build a successful accountant, is still needed training through courses of advanced professional education (Eynon et al., 1994) in Noviyani and Bandi (2002). To fulfill the requirement a professional, an auditor must join the sufficient technical training (IAI, 2004).                    Training is an activity that aims to improve the workability of participants that will eventually result in behavioral changes cognitive aspects, skills and attitudes (Hamalik, 2009). Training is part of the educational process which aims to enhance the capabilities and special skills of a person or group of persons (Notoatmodjo, 2009). To a professional auditor, beside educational training is also very important in enhancing the ability of an auditor to conduct inspections and supervision.

  1. Auditors Profesionalism

According to Irwansyah (2010) in Rosnidah (2011: 458), professionalism can be showed into five things that are dedication to the profession, social obligations, independence, confidence in the profession, and the relationships among the same professions.1.   Dedication to the professionIt is as the tough stance to do the job by using knowledge and skills possessed despite the reduced payoff.2.   The fulfillment of social obligationsFulfillment of social obligations is a paradigm about the importance of role of a profession and the benefits got by either the community and other professionals because of those work.3.   The independence attitudeThe independence attitude is an attitude of someone professional who can make a decision without influenced by others.4.   Confidence in the regulatory profession Confidence in the regulatory profession is a belief that the most right to judge whether or not a job is considered to be professionals is peers or who have the same competence in the field of science or the job.5.   The relationships quality with colleagues

The relationships quality with colleagues  can be formed either through a formal organization or in a group of colleagues as the leading idea in carrying out the work.

Professionalism internal auditor according Tugiman (1996) in Asikin (2006: 803) are: the compliance with the profession standards, knowledge and skills, inter-human relations and communication, continuous education and the professional accuracy. With the professional of internal audit, expected that it can take steps in anticipating any deviation actions that may occur in the future and show it. Professionalism will increase by itself in line with the development of the mental attitude of an internal auditor in doing his job. A professional auditor should carry the responsibility and dedication to his profession that he will be committed to their profession as well

 

  1. Conceptual Framework

Auditors become a profession expected by many people to put the trust as the parties may conduct an audit of the financial statements and may be responsible for the opinion given. Professionalism becomes the main requirements for an auditor. Factors that may affect the professionalism of an auditor is education in accounting, because with an education in accounting then an auditor can gain knowledge and understanding in relation to carrying out audit tasks. Professionalism government auditor can also be affected by the trainings that followed. This training must include technical aspects and general knowledge, because by the training it will be able to increase the positive reactions that will ultimately improve a person’s job performance (Widiyanto and Indrawati, 2005: 2). In auditing standards, especially common standards, it is mentioned that the audit should be carried out by one or more persons who have sufficient expertise and technical training as the auditor, and in conducting  audit and preparing his report the auditor ought to use the professional skills carefully and thoroughly (due professional care). Audit requires high competence and professionalism. That competence is not only influenced by the formal education but many other factors that affect, one of them are experience (Kursharyanti, 2009: 26). Level of education, training, and experience of the auditor is a technical factor of considerable influence. To carry out a professional audit, the auditor must act as an expert in the field of accounting and auditing. To be able to have these skills, started by formal education and training, and training education that is followed which then  extended through experiences in auditing practices. The education that has been taken will be reflected in how the quality of work and how the process of examination by the auditor. Armed with adequate education and training which have been followed, an auditor then can begin to carry out auditing practices. The longer the tenure, the more auditing practices that have been implemented, it is a must that it also influence the auditor professionalism of auditors.

Thus, to be a professional in carrying out its duties, an auditor must have an educational background in accounting, joining the trainings in the auditing and has experience in auditing financial reports.The theoretical framework in this study is about education, experience, and training in the professionalism of auditors Jombang District Government Inspectorate. And it can be arrange the clear theoretical framework as follows. Fig. 1. Conceptual Framework Model                                                                                Thus, to be a professional in carrying out its duties, an auditor must have an educational background in accounting, joining the trainings in the auditing and has experience in auditing financial reports.

  1. Research Method

The research design of this study is using quantitative methods. And the sampling technique used census sampling technique that is a technique of sampling which taken all of the population member as the sample. The data analysis as the attempt to find answers to questions derived from the research result. And the data analysis technique used is multiple linear regression aims to determine the functional relationship between the independent variables together with dependent variable. The form of multiple linear regression equation that consists of three flow events occur simultaneously after the period of data collection. Furthermore, Miles (1992:19) stated that ” the three main things: data reduction, data presentation and conclusion or verification as something intertwined at the time before, during and after the data collection in parallel to build general insights named analysis. The data used in this study consists of two kinds, which are grouped according to the nature of the data itself, namely: a. In this study as the primary data is from the questionnaire completed by respondents, Auditor of Jombang District Government Inspectorate, then the result will be as the basis of data analysis in testing purpose; b. the secondary data is any documents and library books by the Jombang Inspectorate, which has relation with the problem studied in this research.

 

III. Results and Discussion

Multiple linear regression tests are used to know whether there is influence of independent variables on the dependent variable. The magnitude of independent variable effect on dependent variable together can be calculated through a multiple regression equation.

Multiple Linear Regression Test

Resouce: SPSS 13.0 2015 output

From the table above can be determined that the regression formula is as follow.

Y = 24,939 + 1,292 X1 0,490X2 +1,268X3

In regression equation above, the amount of constants (β0) is 24.939 this means that if there is no change in education variable (X1), experience (X2), and training (X3) that affect then the government auditors professionalism that occurred in Jombang district government Inspectorate is 24.939.

  1. The partial test (t test)

The partial test (t test) was conducted to determine whether the variables of education, experience, and training has partial influence to government auditors professionalism.

Partial Test results (t test)

From the table above shows that the t test results are:

  1. Education has positive and significant impact on the government auditor professionalism partially. It is proven by the education significance level is 0.014 <0.05 and the hypothesis of H1 accepted, for the t value produced is equal to 2,693 t whereas the value of t table is ± 2.073, because the t value is greater than the t table (2.693> 2.073), so the H1 accepted and H0 refused. So it can be concluded that the education variable (X1) influence on the professionalism of auditors Inspectorate in Jombang.
  2. Experience has negative and insignificant impact to the government auditor professionalism partially. It is proven by level of experience significance gained 0.384>0.05, and the hypothesis of H2 is rejected. For the t value produced is equal to -0.890 and the t table value is ± 2.073, because the t value is less than the t table value (-0.890 <2.073), then H0 rejected and H1 accepted. It can be concluded that experience variable (X2) has no effect on the professionalism of auditors Inspectorate in Jombang.
  3. Training has positive and significant impact on the government auditor professionalism partially. It is proven by the significance level obtained is 0.024 <0.05 and the hypothesis H3 accepted, for the t value generated amounted to 2,442 and the t table value is ± 2.073, because the t value is greater than the t table value (2.442> 2.073), so that H1 is accepted and H0 refused. It can be concluded that the training variable (X3) influence on the professionalism of auditors Inspectorate in Jombang.

B.    Simultaneous F testing

This test was conducted to test whether there is significant impact between the variables of education, experience, and training to government auditor professionalism in together.

Simultaneous Testing Results (Test F)

According to the table above, the simultaneous test shows that F value is 5.750, the value of F table for the above regression model is 3.03 (F count is greater than the F table) and F significant value is 0005, based on the test criteria if the probability value <0.05, H0 accepted. It can be concluded that the variables of education, experience and training simultaneously has significant effect on the professionalism of the government auditor. It is shown by the F significant value= 0.005<0.05. So if the variables of education, experience and training all together increases, the professionalism of the government auditor will also increase.

Based on the analysis that has been done shows that education and vocational training has positive influence on the professionalism of government auditors who worked at Jombang Inspectorate, where the higher the level of education and the more often the training is done, the higher the level of  government auditors professionalism who worked at Jombang Inspectorate. And experience has negative effect to the government auditors who worked at Jombang Inspectorate, where a lot of experience gained by an auditor then will fall the level of government auditors professionalism who worked in the Inspectorate of Jombang.

 

  1. Conclusion, Implication and Limitation

Based on the data analysis results at the point before then it can be concluded that:

  1. The analysis shows that the education variable partially has positive and significant impact on the professionalism of auditors Inspectorate of Jombang by t value is 2.693 and the t table value ±2.073, because the value of t is greater than the value of its t table (2.693> 2.073P), then H1 accepted and H0 is rejected with significance level is 0.013, so it can be interpreted that the higher the education, the professionalism of Jombang auditors Inspectorate also increase.
  2. Based on the analysis results shows that the experience variable partially has negative effect and no significant on the professionalism of auditors Inspectorate in Jombang by the t value is -0.890 and the t table is ±2.07 because the t value is less than the value of its t table (-0.890<2.073), then H1 rejected and H0 accepted by the significance level is 0.894>0.05. It can be interpreted that the higher the auditor’s experience, the lower professionalism Jombang District Inspectorate had.
  3. Based on the analysis results indicates that the training variable partially has positive and significant impact on the professionalism of auditors Inspectorate of Jombang by the t value is 2.442 the t table value is ±2.073, because the t value is greater than the value of its t table (2.442>2.073), then H1 accepted and H0 rejected by the significance level is 0.024<0.05, so it means that the more training, the better professionalism of auditors Inspectorate Jombang.
  4. Based on the simultaneous test analysis produced the F value is 5.750, the value of F table for the above regression model is 3.03 (F count is greater than the F table) and F significant value is 0,005. Based on the test criteria if the probability value is <0,05, the H0 accepted. It can be concluded that the independent variables are education, experience and training have simultaneous effect on the dependent variable that is the professionalism of auditors Inspectorate of Jombang.
  5. Suggestions

It is expected to Jombang District Inspectorate to improve its attention to education and training auditors to be able to maintain and improve the professionalism of auditors to carry out the task of supervision in order to create national efficiency.

And then for the researchers, the results of this study can give suggestion that guidance through education and training can improve the professionalism of auditors Inspectorate in Jombang, the next researcher is expected to explore other factors that affect the auditor professionalism Inspectorate in Jombang and consider the limitations that exist in this study.

 

References

 

Asikin, Bachtiar, ”Pengaruh Sikap Profesionalisme Internal Auditor terhadap Peranan Internal Auditor dalam PengungkapanTemuan Audit”,Jurnal Bisnis, Manajemen, dan Ekonomi, Vol. 7, No. 3, Hal.792-810, 2006

Ayu Sinta Jayanti, “Pengaruh tingkat  pendidikan dan  pengalaman  kerja  terhadap profesionalisme auditor “(Studi Empiris Pada BPK RI Perwakilan Provinsi Bali), Skripsi Universitas Udayana Bali.

Batubara, Rizal Iskandar, ”Pengaruh Latar Belakang Pendidikan, Kecakapan Profesional, Pendidikan Berkelanjutan dan Independensi terhadap Kualitas Hasil Pemeriksaan (Studi Empiris Pada Bawasko Medan)”, Tesis Universitas Sumatera Utara Medan, 2008.

Barthos,  Basir. 1990. Manajemen Sumber Daya Manusia Suatu Pendekatan Makro. Jakarta : PT. Bumi Aksara.

Dessler, Gary. 2004. Manajemen Sumber Daya Manusia. Jogjakarta : Gramedia

Boynton,  W.C.,  RaymonN.  Johnson,  dan  Walter  G.Kell,  “Modern  Auditing”, Edisi Ketujuh, Jakarta: Erlangga, 2006

Ghozali,   Imam,   “Aplikasi   Analisis   Multivariate   Dengan   Program   SPSS”, Semarang: Badan Penerbit Universitas Diponegoro, 2011.

Gustati, “Hubungan Antara Komponen Standar Umum Aparat Pengawasan Intern Pemerintah (APIP), Motivasi, dan Komitmen Organisasi dengan Kinerja Auditor BPKP”, Jurnal Akuntansi dan Manajemen, Vol. 6 No. 2, Desember, 2011.

Herawaty, Arleen dan Yulius Kurnia Susanto, “Pengaruh Profesionalisme, Pengetahuan    Mendeteksi    Kekeliruan,    dan    Etika    Profesi    terhadap Pertimbangan Tingkat Materialitas Akuntan Publik”, Jurnal Akuntansi dan Keuangan, Vol. 11, No. 1, Hal.13-20, Mei 2009.

Kusharyanti, “Temuan Penelitian Mengenai Kualitas Audit dan Kemungkinan Topik      Penelitian  di  Masa  yang  Akan  Datang”,  Jurnal  Ekonomi  dan Manajemen, Hal.25-34, Desember, 2003.

Notoatmodjo, Soekidjo. 2009. Pengembangan Sumber Daya Manusia. Jakarta : PT. Rineka Cipta.

Nensitriyas Sulandari ”Pengaruh tindakan supervisi dan pelatihan auditor terhadap profesionalisme auditor pemula” (Studi Empiris Pada KAP di DIY dan Solo), Skripsi Universitas Negeri Yogyakarta.

Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor: PER/05/M.PAN/03/2008, Standar Audit Aparat Pengawasan Intern Pemerintah.

Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 (pasal 24), Pedoman Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintah Daerah.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pengawasan BPKP ,Kode Etik dan Standar Audit, 2008.

Rai,  I  Gusti  Agung,  “Audit  Kinerja  Pada  Sektor  Publik”,  Jakarta:  Salemba, Empat, 2008.

Riduwan  dan  Kuncoro  Engkos  Ahmad,  “Cara  Menggunakan  Dan  Memaknai Analisis Jalur (Path Analysis)”, Alfabeta, Jakarta, 2007.

Rosnidah, Ida, “Analisis Dampak Motivasi dan Profesionalisme terhadap Kualitas Audit  Aparat  Inspektorat  dalam  Pengawasan  Keuangan  Daerah”,  Pekbis Jurnal, Vol.3, No.2, Hal. 456-466, Juli, 2011.

Suryanti, Endang, “Pengaruh Motivasi Kerja dan Etika Profesi terhadap Pengambilan Keputusan Auditor”, Diakses melalui: e-journal.stie-aub.ac.id/e- journal/index.php/probank/article/…/107/89‎,   Pada   tanggal:   28   September 2012.

Sawyer,  Lawrence  B.,  Mortimer  A.  Dittenhofer,  James  H  Sceiner,  ”Internal Auditing”, Jakarta: Salemba Empat,  2005.

Sukriah, Ika, “Pengaruh Pengalaman Kerja, Independensi, Obyektifitas, Integritas dan  Kompetensi  Terhadap  Kualitas  Hasil  Pemeriksaan”,  Diakses  melalui: http://blog.umy.ac.id/ervin/files/2012/06/aspsia13.pdf,     Pada     tanggal:     4 November 2012.

Sulandari, Nensitriyas, “Pengaruh Tindakan Supervisi dan Pelatihan Auditor terhadap Profesionalisme Auditor Pemula”, Jurnal Ekonomi, Vol. 1 No. 3, 2012.

Widiyanto, Adi Kurniawan Dwi dan Indrawati Yuhertian, “Pengaruh Pendidikan, Pengalaman dan Pelatihan terhadap Profesionalisme Auditor Pemerintah yang Bekerja Pada Badan Pengawas Kota Surabaya”, Konferensi Nasional Akuntansi, Jakarta, 2005

Zulkifli Albar, “Pengaruh Tingkat Pendidikan, Pendidikan Berkelanjutan, Komitmen Organisasi, Sistem Reward,Pengalaman dan Motivasi Auditor terhadap Kinerja Auditor Inspektorat Provinsi Sumatera Utara”,Medan,2009.

Iklan

Abstract. This study uses multiple linear regression, this study intends to determine how the variable of human resources competence, information technology utilization, financial control, and accounting internal control, influence the timeliness of financial reporting at the public Hospital of Jombang. The data collection is using questionnaires with respondent’s as many as 41 people consisting of 30 employees who work in financial part and 11 employees in accounting verification. The test results show that partially those can be seen from the Sig value that less than α 0,05. With the t-count value respectively 3,543; 3,871;6,212 and 4,381 that are greater than t-table it is 1,684. And simultaneously showing results that simultaneously the timeliness of financial reporting be affected by the variables of human resources competence, information technology utilization, financial supervision and internal control of accounting, with f-count value is greater than its f-table is 8,112>2,63.

Keywords: Human resource competence, information technology utilization, financial supervision, intern accounting control, timeliness of financial reporting.

__________________________________________________________________________________________

 

  1. Introduction

 

Financial reporting is another way of financial statement or report to convey information and measurement economically about its resources and performance to all parties who have an interest in that information. The main element in financial reporting is the financial stetement. The financial statement is the end of the accounting process that is designed to provide information to investor candidates, creditor candidates, and the users of financial stetements for business decision. For the management officer, financial statement may be used as consideration for the company’s management in determining the company’s action plan for the coming period.

If stated that information should be useful for the users it is similar to say that information must have value (Suwardjono, 2005). Information will be useful if the information interlock with the decisions that will be the target of information. Information will be useful if the information is understood and used by the user. Information would also be beneficial if users trust the information.The value of the financial reporting timeliness is crucial to the usefulness of the report. In contrast, the benefits of financial report will be reduced when the report was not submitted in a timely manner. Punctuality shows the time span between the desired presentation of information and the frequency of reporting. If the information is not delivered in time it could cause the information value is reduced in decision-making.The company’s financial reporting is considered by the primary users (investors and creditors) as good news and bad news. Good news means that the information is regarded as important and can be used as a credit decision making and investment decisions. And assume as bad news if the information presented cannot meet the key information, so that investors and creditors as primary users of financial reporting views that the financial reporting are still useful but need to be improved.The Capital Market Supervisory Agency in the regulations require that the annual financial report that is reported by the go public company must be audited first by an accountant registered in the Capital Market Supervisory Agency and Financial Institution. The obligation of financial report must be audited encourages Public Accounting Firm (PAF) to improve the quality of the audit results. As stated by DeAngelo (1981) in Ali and Hilmi (2008) that bigger PAF means the audit result quality was better than the small PAF.Financial report is an overview of the output generated from the process of an organization. From the financial report, it can be seen the development of organization and can be used as a reference for taking a decision regarding the sustainability of an organization.Another thing that may affect the timeliness of financial reporting at hospital is the utilization of information technology. As we know that the total volume of patients who visit the hospital from year to year showed remarkable improvement. From the accounting side it shows that the volume of financial transactions hospital also showed that the greater quantity and the more complicated and complex competencies. The increased transaction volumes that growing and increasingly complex must be followed by an increase in the government’s financial management capability (Sugijanto, 2002). For that the manager obliged to develop and exploit the advances information technology to improve the ability to manage the finances.Internal control is a process designed to provide reasonable assurance regarding the achievement of the objectives of a hospital that is reflected in the reliability of financial reporting, efficiency, and effectiveness of the implementation of programs, activities, and the compliance of laws and regulations. According to Triyuwono & Roekhudin (2000) there are three functions that can be seen from the definition, namely: (a) the reliability of financial reporting, (b) the efficiency, and effectiveness of operations, and (c) compliance with rules and regulations. The important components of the internal control related to the organization’s accounting system, are: (a) the accounting systems and procedures, (b) authorization, (c) forms, documents, and records, and (d) duties segregation.

The research problems are as follow:

1)      Do the human resources competence (X1), the use of information technology (X2), financial supervision (X3) and accounting internal control (X4), is partially affected the timeliness of financial reporting (Y) ?, 2)      Do the human resource competencies (X1), the use of information technology (X2), and financial supervision (X3) and accounting internal control (X4), simultaneously affect the timeliness of financial reporting (Y)?

  1. Literature Review
  2. Financial position report, the report shows the financial condition of a company at a certain date. Comprehensive reports. According to (A.J. Keown, et al, 2001), a comprehensive report is a report for a certain period consisting of net revenue expenses at that period. According Harahap (2006: 73) profit and loss describe the results obtained or received by the company for a specific period, and costs incurred to obtain these results. The result of minus by the costs is the profit or loss. If the result is greater than the cost it means profit. Conversely, if the result is less than the costs, it means a loss.c.    Equity changes report, the report show the causes of changes in equity of the amount at the beginning of the period into a number at end of the period.d.   The cash flow report shows cash flows in and out, which divided into operating cash flow, cash flow investing, and financing cash flows.e.    Notes to the financial report, the qualitative characteristics, are the special characteristics that make information in financial statements useful to users. The qualitative characteristics of financial report with PSAK No. 24 of 2012 can be Understood, Relevance, Reliability, and can be compared.

Financial Reporting

One of ways used by an entity to describe the financial position is by present the financial report. According to Suwardjono (2005:18) financial reporting are: The structure and process of how financial information for all business units and the administration should be provided and reported in the country for the purpose of economic decision-making.Financial reporting does not only consist of the financial statement, but all information related either directly or indirectly with the accounting system. Financial reporting in accordance with the SFAC (Statement of financial accounting concept) No. 01 consists of:a.    Basic financial statement, consist of financial statements and the notes to the financial statements.b.    Ssupplementary information.c.    Other reports the other of financial statements (others means of financial reporting)SAFC (Statement of financial accounting concept No.1 in research of Siska Prahesty explicitly explains that the purpose of financial reporting is not something that is not affected (immutable). The purpose of financial reporting is influenced by the economic environment, politic, and social, where reporting is derived.

 

Timelines

Timely means that information must be submitted as early as possible to be used as the basis to assist in deciding economic decisions and to avoid any delay in the decision (Baridwan 1997, in Septiani 2005). Scott ( in Anastasia and Mukhlisin, 2003) defines “information as evidence which has potential to affect an individual’s decision” financial statements is an information that will be digested by investors to make decisions on investments. However, new information will be beneficial to the user when the information is timely.The definition of timeliness (Chairiris and Ghozali 2001 in Ukago, 2005) timeliness is an information utilization by the return decision before the information is lost the capacity or ability to make decisions.Based on the Preparation and Presentation of Financial Statements of Financial Accounting Standards Framework, the financial statements must meet four qualitative characteristics that are the traits that make financial reporting information useful for the users. The fourth characteristic that is understandable, relevant, reliable, and comparable. To obtain relevant information, there are several obstacles, one of which is constraint timeliness.

 

Some theories support timeliness

There are several theories relating to corporate compliance in reporting its financial statements in a timely manner, they are:1.    Agency theoryAgency theory explains the relationship between the agents (management of a business) with the principal (business owners). In an agency relationship to a contract in which one or more persons (the principal) govern another person (the agent) to perform a service on behalf of the principal and authorized agent to make the best decisions for the principal.

 

  1. Theory of complianceCompliance theory stresses the importance of socialization processes in influencing the behavior of an individual compliance. There are two basic perspectives in the sociology literature on compliance with a law called as instrument and normative.

 

Human Resource

On the micro level, Human Resources is a group of people who sufficient their live by working at a work unit/organization of certain public or private. Meanwhile, according to Yani (2012: 1) human resources is: as one elementof the organization can be defined as people who work in an organization. Human resourche can be called as the personnel, labor, workers, employees, human potential as a driving force in realizing the organization’s existence.

 

The Indicators to Evaluate Human Resource Competence

According to Sedarmayanti (2007:286) human resourche is Indicators assessing the competence of human resources. According Sedarmayanti (2007: 286) Human resources are:

1)   Responsibility or liability can be seen from or contained in the job description. A description position is the basis to perform the task well. Without a clear job description, these resources cannot perform well the duties2)   Competence can be seen from the educational background, training and of skills in the state in the implementation of tasks. Competence is one of the characteristics of someone who has skills, knowledge, and capacity (ability) to carry out a job.

 

Information Technology Utilization Information technology has become the primary choice in creating information systems are resilient and able to generate a competitive advantage in making financial reporting that sufficients the information characteristics, that is timely. Santika (2003) states that information technology is: Technologies that allow humans to record, store, process, retrieve, transmit, and receive information. According to the Information Technology Association of American (ITAA) in Sutarman (2009: 3): Information technology is a study, design, development, Implementation, support, or management of computer-based information systems, aspecially the computer software applications and hardware. Iinformation technology utilize computer and software to convert, store, protect, process, transmit, and obtain information securely.

 

Information Technology Components

The information technology components by Mulyadi (2008: 13) consists of three components, namely: Computers and data storage outside, Telecommunications and Software. Internal Control Accounting Controlling is the implementation (direct action) from the planning and also gives feedback. Effective internal control can help companies provide reasonable assurance regarding the company’s financial reporting information. Internal controls or internal supervision according to Zaki Baridwan (2000:47) defined by the AICPA as follows: Internal controls include the organizational structure and all the ways and tools are coordinated a used and used in company for the purpose of maintaining the security of company property, checking the accuracy and correctness of accounting data, promote efficiency in the business, and help to support the need for management policies defined first.

 

The purpose of internal control               Internal control objectives according to Mulyadi (2006: 163) are as follows: Keeping the wealth of organization, Checking the accuracy and reliability of accounting data, Encouraging efficiency, and Encouraging compliance with management policies Meanwhile, according to James M. Reeve in Dian Damayanti (2009: 390) the purpose of internal control are: Protection against company property from theft, fraud, abuse, or misplaced; the accurate information is essential to run the company successfully and Compliance with Laws and regulations that apply. Internal Control ComponentsAccording to James A. Hall translated by Dewi Fitriasari (2009: 28) Internal control components are as follows: Control Environment, Risk Assessment, Information and Communication, Monitoring and Control Activities. The basic principle of internal controlIn order to achieve the objectives of internal control must have basic principles. Bambang Hartadi suggested six basic principles that must be possessed by internal control; these are Segregation of duties, authorization procedure, documentation procedure, procedures and accounting records, the physical supervision of assets and the accounting records and internal examination freely.

The conceptual framework are as follow.

Fig. 1. Conceptual Framework

III. Research Method

 

This research is a quantitative research. And the population in this study will be 41 people consisting of 30 employees work in in financial section and 11 employees in accounting ferivication and all of them as the sampled in this reserach. The data used is quantitative, that is data in the form of numbers, and qualitative data obtained from questionnaire score given to respondents is numbered. The data sourche used in this study are primary data obtained directly from respondents through questionnaires containing statements from the independent variables and the dependent variable. This reserach use data collection method questioners. It is used closed and open questions with Likert scale by using the scoring method as follows: Strongly Disagree (SD) Value 1, Disagree (D) value 2, Agree Enough  (AE) Value 3, Agree (A) Value 4 and Strongly Agree (SA) Value 5. And the data analysis method used in this research is Multiple Linear Regression. It is a regression explain the relationship between response modifier (the dependent variable) with the factors that affect more than one predictor (independent variable). Multiple linear regressions are similar to linear regression, only the multiple linear regression predictor variables (independent) more than one.

Y = βo + β1X1 + β2X2  + β3X3  + β4X4 + e

  1. Result and Discussion

Validity Test of human resources competencies (X1)Table 1. Validity Test X1Validity Test of the information technology utility (X2)

Table 2. Validity Test X2

Validity Test of financial supervision (X3)

 

 

 

 

 

 

Table 3. Validity test X3

Validity Test of accounting internal control system (X4)

Table 4. Validity Test X4

Validity Test of financial reporting timeliness (Y)Table 5. Validity Test Y

Instruments Reliability Test

Table 6. Instruments Reliability Test

Multicolinierity Test

Table 7. Coefficients (a)

Autocorrelations Test

Table 8. Autocorrelation

 

Table 9. Dependent Variable

 

  1. Conclusions and Suggestions

 

The conclusion of this research are as follow: 1.      The partial test results show that:a.       Human Resource (HR) competence affects the timeliness of financial reporting. This is evidenced by the sig value 0,010 <α 0.05 with a value of T-count> T-table is 3.543> 1.684. Therefore, the HR competence will affect the company performance, the better the competence of its human resources, the better develops that company.b.      Information technology utilization has significant effect on the timeliness of financial reporting. This is evidenced by sig 0.023 <α 0.05 with a value of T-count> T-table is 3.543> 1.684. Adequate facilities and infrastructure that will support the company’s progress, and also the information technology used by the company, the more advanced the technology used will be good, because it can minimize the human error.c.       Financial supervision has significant effect on the timeliness of financial reporting. This is evidenced by the results sig 0.012 <α 0.05 with a value of T-count> T-table is 6.212> 1.684. With good financial supervision, it can minimize errors or fraud that occurred.d.      Accounting internal control has significant impact on the timeliness of financial reporting. This is evidenced by the results sig 0.015 <α 0.05 with a value of T-count> T-table is 4.381> 1.684. With a good internal control, it can minimize errors or fraud that occurred.2.      The simultaneous testing results show that the HR competence (X1), the information technology utilization (X2), financial supervision (X3) and accounting internal control (X4) togetherly have a significant impact on the timeliness of financial reporting in Jombang hospitals. This is evidenced by the influence of the four independent variables to the timeliness of financial reporting 75.3%. while the remaining 24.7% is influenced by other variables not included in this research model.

 

The suggestions of this research are as follow:

  1. To the subsequent researchers. With the percentage results of 24.7% is influenced by other variables not included in this research model. It is necessary to conduct further research to determine the factors that could affect the timeliness of financial reporting in addition to the HR competence, information technology utilization, financial control, and internal accounting control in order to know more any factors that affect the financial reporting timeliness.

 

  1. The results indicate that the variable of HR competence, information technology utilization, financial control, and accounting internal control is able to explain the factors that affect the financial reporting timeliness significantly. Thus, the management in order to maximize the financial reporting timeliness is expected to focus on these variables and can further optimize it again. And do not overlook other variables that also affect the financial reporting timeliness.

References

 

Arikunto, S. 2010. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. PT Rineka cipta: Jakarta.

Almilia, Luciana Spica dan Lucas Setiady. 2006. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Penyelesaian dan Penyajian Laporan Keuangan Pada Perusahaan yang Terdaftar di Bursa Efek Jakarta. Seminar Nasional Good Corporate Governance. Trisakti University:Jakarta, p. 1-28.

Alimbudiono, Ria Sandra & Fidelis Arastyo Andono. 2004. Kesiapan Sumber Daya Manusia Sub Bagian Akuntansi Pemerintah Daerah “XYZ” dan Kaitannya Dengan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah Kepada Masyarakat:Renungan Bagi Akuntan Pendidik. Jurnal Akuntansi dan Keuangan Sektor Publik. Vol. 05 No. 02. p. 18-30.

Alvin. A. Arens, Randal J. Elder, Mark S. Beasley. (2008). Audit dan Jasa Assurance(Edisi 12), (Alih bahasa Herman Wibowo), Jakarta : Erlangga.

Ariesta, Fadila.2013.Pengaruh Kompetensi Sumber Daya Manusia, Teknologi Informasi Dan Pengendalian Intern Akuntansi Terhadap Nilai Informasi Pelaporan Keuangan Pemerintah Daerah. Thesis. Padang State University: Padang.

Andriani Wiwik. 2010. Pengaruh Kapasitas Sumber Daya Manusia dan Pemanfaatan Teknologi Informasi Terhadap Keterandalan dan Ketepatwaktuan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah ( Studi pada Pemerintah Daerah Kab. Pesisir Selatan ). Dalam Jurnal Akuntansi & Manajemen, 5 (1): p: 69-80

Arikunto, Suharsimi. 2000. Manajemen Penelitian. PT. Rineka Cipta: Jakarta.

Anto Dajan, 2000, Pengantar Metode Statistik , Jilid I, LP3ES, Jakarta.

Azhar.2007. Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan penerapan permendagri No.13 pada Pemerintah Kota Banda Aceh. Tesis. Post Graduate USU : Medan.

Bandi dan Santoso Tri Hananto. 2002. Ketepatan Waktu Atas Laporan Keuangan Perusahaan Indonesia, Jurnal Bisnis dan Akuntansi, p. 155-164.

Belkaoui, Ahmed Riahi, 2004. Teori Akuntansi, Book 1, Fith Edision. Salemba Empat:Jakarta.

Bambang Wahyudi (2002), Manajemen Sumber Daya Manusia, Bandung: Sulita Bandung.

Cesaria Rakhmi Hakim 2013. Pengaruh Profitabilitas,Likuiditas dan Ukuran Perusahaan Terhadap Ketepatan Waktu Penyampaian Laporan Keuangan Auditan Menurut Persepsi Auditor. Thesis, Pasundan University: Bandung.

Chairiris Anis dan Imam Ghozali. 2001. “Teori Akuntansi”. First Edition. Badan Penerbit Undip: Semarang .

Choirunisah, Fariziah, (2008), Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kompetensi Informasi Laporan Keuangan yang dihasilkan oleh Sistem Akuntansi Instansi (Studi Kasus KPPN Malang), Malang.

Dita Arfianti 2011. Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Nilai Informasi Pelaporan Keuangan Pemerintah Daerah. Research Journal.

Dyers, J. C, and A.J. Mc Hugh, 1975. “The Timeliness of the Australian Annual Report”. Journal of Accounting Research. Autumn: 204-219.

Danang Sunyoto. 2011. Analisis Regresi dan Uji Hipotesis. Yogyakarta : CAPS

Gujarati Damador,1997. Basic Economatrics. Mcgraww-Hill,Inc. Sumarno Zain (penterjemah). Ekonometrika Dasar; Erlangga:Jakarta.

Ghozali, Imam. 2006. “Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program SPSS”. Badan Penerbit Undip: Semarang .

Hutagalung, Endang Basaria. 2006. Faktor-Faktor yang Menyebabkan Keterlambatan Penerapan Sistem Akuntansi Keuangan Daerah dalam Penyusunan APBD pada Pemerintah Kota Sibolga. Skripsi. Universitas Sumatera Utara: Medan .

Ikatan Akuntan Indonesia.2009. Pernyataan Standar Keuangan Indonesia. Jakarta : Salemba Empat

Ikatan Akuntan Indonesia. 2012. Standar Akuntansi Keuangan. Penerbit Salemba Empat. Jakarta

Indriasari, Desi. 2008. Pengaruh Kapasitas Sumber Daya Manusia, Pemanfaatan Teknologi Informasi dan Pengendalian Intern Akuntansi Terhadap Nilai Informasi Pelaporan Keuangan Pemerintah Daerah. SNA

Indriantoro, Nur dan Supomo, Bambang. 2009. Metodologi Penelitian Bisnis untuk Akuntansi dan Manajemen. BPFE: Yogyakarta.

Jogiyanto, (2005). Sistem Teknologi Informasi (Edisi 2). Andi :Yogyakarta.

James M. Reeve, dkk. (2009). Pengantar Akuntansi-Adaptasi Indonesia. Terjemahan Damayanti Dian. Salemba: Jakarta.

Kasmir, 2008. Analisis Laporan Keuangan. PT. Rajagrafindo Persada: Jakarta

Keown, Arthur J, David F Scott, J.D. Martin, Jay Wiprty. 2001. Dasar-Dasar Manajemen Keuangan. Salemba Empat:Jakarta

Mamduh M. Hanafi dan Abdul Halim 2002 Analisis Laporan Keuangan. Edisi 1.UPP MMP YKPN: Yogyakarta.

Mahmudi. 2007. Analisis Laporan Keuangan Daerah: Panduan Bagi Eksekutif, DPRD dan Masyarakat dalam Pengambilan Keputusan Ekonomi, Sosial dan Politik. UPP STIM YKPN.

Nurgiyantoro, Burhan. 2000 Teori Pengakajian Fiksi. Yogyakarta: UGM Press.

Owusu, Stephen & Ansah. 2000. “Timeliness of Corporate Financial Reporting in Energing Capital Market: Empirical Evidence Fram The Zimbawe Stock Exhange”. Journal Accounting and Business. Vol. 30. 30. Pp. 241.

Prahesty, Siska. 2009. Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Ketepatan Waktu Pelaporan Keuangan. Research Journal.

Rahmayati, fitri. 2012. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kompetensi Laporan Keuangan Kementerian Negara/Lembaga (Studi pada Satuan Kerja di Wilayah Kerja KPPN Surabaya II). Skripsi. Brawijaya University: Malang.

Riasetiawan, Mardhani. 2007. Tinjauan Teoritis Sistem Informasi Akuntansi. www.google.com.

Sedarmayanti. 2009. Sumber Daya Manusia dan Produktivitas Kerja. CV Mandar Maju: Bandung.

Sukmaningrum, Tantriani. 2012. Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kompetensi Informasi Laporan Keuangan Pemerintah Daerah. Thesis. Diponegoro University: Semarang.

Singgih Santoso. 2000. Mengatasi Berbagai Masalah Statistik dengan SPSS Versi 12. PT Komputindo Gramedia Group.

Sugijanto.2002.Peranan Sistem Akuntansi Pemerintah Pusat Dalam Meningkatkan Akuntabilitas Keuangan dan Implikasi UU No. 22/25 Tahun 1999. Lintasan Ekonomi. Volume XIX Nomor 1. Hal 50-66.

Sugiyono,2002.Metode Penelitian Bisnis. CV.Alfabeta: Bandung.

Sugiyono. 2007. “Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R&D”. Alfabeta: Bandung.

Sugiyono,2008.metode penelitian kuantitatif kualitatif dan R&D. Alfabeta: Bandung Sugiyono. 2010. “Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R&D”. Alfabeta: Bandung Suwardjono. 2005. Teori Akuntansi: Perekayasaan Pelaporan Keuangan. Edisi Ketiga. BPFE:Yogyakarta.

 

Sofyan Syafri Harahap. 2006. Analisis Kritis Atas Laporan Keuangan, Edisi Satu, PT Raja Grafindo Persada:Jakarta.

Scott, William R. 1997. Financial Accounting Theory. Prentice-Hall: USA.

Sudjana, 2000, Metode Statistik, Tarsito: Bandung.

Santoso, Singgih, 2003. “Buku Latihan SPSS”, second edition.  PT Elex Media Komputindo: Jakarta.

Suharyadi Purwanto, 2004, Statistika Dasar. PT.Raja Grafindo Persada: Jakarta.

Suliyanto. 2011. Ekonometrika Terapan: Teori & Aplikasi dengan SPSS. Edisi Kesatu. ANDI: Yogyakarta.

Sudrajat, MSW, 1998, Mengenal Ekonometrika Pemula, Cetakan Kedua, CV.Amico, Bandung.

Triyuwono, Iwan & Roekhudin. 2000. Konsistensi Praktik Sistem Pengendalian Intern dan Akuntabilitas pada Lazis (Studi Kasus di Lazis X Jakarta). Jurnal Riset Akuntansi Indonesia. Vol. 3 No. 2 p. 151-167.

Winidyaningrum, Celviana. 2010. Pengaruh Sumber Daya Manusia Dan Pemanfaatan Teknologi Informasi Terhadap Keterandalan Dan Ketepatan waktuan Pelaporan Keuangan Pemerintah Daerah Dengan Variabel Intervening Pengendalian Intern Akuntansi. SNA XIII

Wahana Komputer. 2003. Panduan Aplikatif Sistem Akuntansi Online Berbasis Komputer. AND: Yogyakarta.

Warisno.2008. Faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja SKPD di Lingkungan Pemerintah Provinsi Jambi.USU:Medan

Wilkinson, W. Joseph, Michael J. Cerullo, Vasant Raval & Bernard Wong-On-Wing. 2000. Accounting Information Systems: Essensial Concepts and Applications. Fourth Edition. John Wiley and Sons. Inc.

Warisno. 2009. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kinerja Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) di Lingkungan Pemerintah Provinsi Jambi. Tesis. Post Graduate. Universitas Sumatera Utara: Medan.

Yani.M, (2012). Manajemen Sumber Daya manusia. Mitra Wacana Media: Jakarta.

Zuliarti. 2008. Pengaruh Kapasitas Sumber Daya Manusia, Pemanfaatan Teknologi Informasi, Dan Pengendalian Intern Akuntansi Terhadap Nilai Informasi Pelaporan Keuangan Pemerintah Daerah. Thesis. Studi Pada Pemerintahan Kabupaten kudus.

Zaki Baridwan. 2004. Intermediate Accounting, edisi kedelapan. BPFE: Yogyakarta.

 

 

 

Jurnal Akuntansi/Volume XX, No. 01, Januari 2016: 70-85

Abstract:

This study aims to determine the effect of Social Disclosure, Corporate Diversification and Compensation Bonuses both together (simultaneous) or individually (Partial) against the Earnings Management in Manufacturing Companies listed on the Indonesia Stock Exchange in 2012-2014. The data in this research is secondary data obtained from the financial statements and the Annual Report of companies in Indonesia Stock Exchange (IDX). The population in this research is manufacturing companies listed in Indonesia Stock Exchange in the year 2012-2014 as many as 141 each year with sampling purposive sampling and obtained a sample of 33 companies each year. Methods of data analysis used in this study were using multiple linear regression analysis to test hypotheses using SPSS version 16. The results showed that not all independent variables used in this study had a significant influence on Earnings Management.

Abstrak:

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh Pengungkapan Sosial, Diversifikasi Perusahaan dan Kompensasi Bonus baik secara bersama sama (Simultan) maupun individu (Parsial) terhadap terhadap Manajemen Laba pada perusahaan Manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia tahun 2012-2014. Data dalam penelitian ini merupakan data sekunder yang diperoleh dari laporan keuangan dan Laporan Tahunan perusahaan dalam Indonesia Stock Exchange (IDX). Populasi dalam peneltian ini yaitu perusahaan Manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia pada tahun 2012–2014 yaitu sebanyak 141 tiap tahunnya dengan pengambilan sampel secara purposive sampling dan diperoleh sampel sebanyak 33 perusahaan tiap tahunnya. Metode analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah menggunakan analisis regresi linier berganda guna menguji hipotesis yang ada dengan menggunakan program SPSS versi 16. Dari hasil penelitian menunjukkan bahwa tidak semua variabel bebas yang digunakan dalam penelitian ini memiliki pengaruh signifikan terhadap Manajemen Laba.
Kata kunci: Manajemen Laba, Pengungkapan Sosial, Diversifikasi perusahaan dan Kompensasi Bonus

BAB I
PENDAHULUAN

Di pandang dari segi aspek informasi menurut R.A. Supriyono (1993, hal.18)
akuntansi dapat didefinisikan sebagai berikut :
“Akuntansi adalah aktivitas yang menghasilkan jasa yaitu berfungsi menyajikan informasi kuantitatif yang pada dasarnya bersifat keuangan dari suatu satuan usaha atau organisasi tertentu, informasi tersebut akan dapat dipakai oleh pihak eksternal maupun pihak internal untuk pengambilankeputusan dengan memilih beberapa alternatif”.

Dalam melaksanakan kegiatannya, perusahaan selalu menghadapi berbagai masalah. Diantaranya adalah bagairnana agar perusahaan dapat beroperasi seefisien mungkin, sehingga dapat tercaya keuntungan yang maksimal. Untuk menghadapi masalah tersebut, diperlukan suatu sistem pelaporan intern yang memadai, sehingga kalau terjadi penyelewengan ataupun pemborosan dalam proses produksi dapat segera diatasi. Dalam sistem pelaporan intern ini diperlukan akuntansi manajemen. Akuntansi manajemen merupakan jaringan penghubung yang sistematis dalam penyajian informasi yang berguna dan dapat daya untuk membantu pimpinan perusahaan dalam usaha mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan sebelumnya.
Informasi akuntansi manajemen ini terdiri dari informasi akuntansi biaya penuh (full cost accounting), informasi akuntansi deferensial (differential accounting), dan akuntansi pertanggungjawaban (responsibility accounting). Jika informasi akuntansi manajemen dihubungkan dalgan objek informasi seperti produk departemen dan aktivitas perusahaan maka akan dihasilkan informasi akuntansi penuh. Jika informasi akuntansi manajemen dihubungkan dengan alternatif yang akan dipilih, maka akan dihasilkan konsep informasi akuntansi diferensial, yang sangat dibutuhkan oleh manajemen untuk tujuan pengambilan keputusan pemilihan beberapa alternatif. Jika informasi akuntansi manajemen dihubungakan dengan wewenang yang dimiliki oleh manajer, maka akan dihasilkan konsep informasi akuntansi pertanggungjawaban yang terutama bermanfaat untuk mempengaruhi perilaku manusia dalam organisasi.

BAB II
KONSEPSUAL AKUNTANSI MANAJEMEN

Pengertian Akuntansi Manajemen
Akutansi manajemen adalah proses identifikasi, pengukuran, pengumpulan, analisis, penyiapan dan komunikasi informasi finansial yang digunakanoleh manajemen untuk perencanaan, evaluasi, pengendalian dalam suatu organisasi, serta untuk menjamin ketepatan penggunaan sumber – sumber dan pertanggung jawaban sumber – sumber tersebut.
Akuntansi mempunyai peranan yang sangat penting dalam dunia usaha, mulai dari badan usaha kecil yang tidak mencari keuntungan sampai pada perusahaan besar yang mencari keuntungan membutuhkan informasi akuntansi yang digunakan sebagai alat perencanaan, pengawasan maupun sebagai dasar pengambilan keputusan. Dilihat dari pengertian akuntansi itu sendiri mempunyai banyak definisi seperti yang selama ini dikenal. Hal ini karena luasnya ruang lingkup dari kegiatan akuntansi akibatnya antara definisi yang satu dengan definisi yang lainnya terdapat perbedaan penekanannya. Walaupun demikian definisi-definisi terebut telah memberikan pengertian definisi akuntansi yang menekankan fungsi akuntansi sebagai sumber informasi.
Definisi di atas menjelaskan tentang fungsi akuntansi sebagai sumber informasi keuangan yang dibutuhkan oleh pihak eksternal untuk pengambilan keputusan, dan informasi keuangan tersebut digunakan oleh pihak internal untuk pengambilan keputusan dalam pemilihan alternatif.
Akuntansi manajemen timbul karena akibat adanya kebutuhan akan informasi akuntansi yang dapat membantu manajemen dalam memimpin suatu perusahaan yang semakin besar dan semakin kompleks. Akuntansi manajemen merupakan suatu sistem informasi yang mana dengan informasi ini manajemen dapat mengambil keputusan-keputusan dalam hal memimpin selia mengendalikan kegiatan-kegiatan perusahaan. Seorang manajer harus dapat menjabarkan teori manajemen dan teori-teori lainnya dalam bentuk angka-angka yang nyata, sehingga manajemen dapat menganalisa dan menginterprestasikan angka-angka tersebut dalam rangka pengambilan keputusan. Dengan demikian pengertian lain dari akuntansi manajemen adalah bagaimana menggunakan data yang tersedia untuk tujuan pengambilan keputusan. Dalam rangka pengambilan keputusan manajemen harus mempertimbangkan tindakan-tindakan alternatif. Oleh karena itu akuntan manajemen harus menyediakan data-data yang cukup lengkap tentang perhitungan masing-masing altematif, dan yang akan dipilih tentunya altematif yang memberikan keuntungan lebih besar bagi perusahaan. Dalam hal ini akuntan manajemen akan mencatat dan mengwnpulkan data-data yang ada di perusahaan baik data moneter maupun non moneter dan juga data-data di luar perusahaan, sehingga apabila manajer membutuhkan data yang dimaksud dapat dengan segera dipenuhi. Dalam akuntansi manajemen, informasi atau laporan yang sudah daluwarsa tidak berguna lagi, laporan yang ada pada waktunya meskipun tidak komplit lebih baik dari laporan yang lengkap tetapi telah daluwarsa. Pentingnya laporan yang aktual ini terutama untuk melakukan tindakan koreksi yang harus dilaksanakan sebelurn kesalahan-kesalahan menjadi serius.

Definisi Akuntansi Manajemen
Perkembangan yang pesat di bidang akuntansi manajemen pada dasawarsa terakhir, mendorong para pakar dan teoritis akuntansi baik perorangan maupun dalam wadah lembaga akuntansi untuk merumuskan definisi akuntansi manajemen. Definisi akuntansi manajemen dan profesi akuntansi manajemen ini masa yang akan datang. Karena belum adanya kesepakatan yang umum diterima mengenai definisi manajemen, maka penulis mencoba mengutip definisi akuntansi manajemen dari beberapa teoritikus akuntansi baik perorangan maupun lembaga akuntansi.
Menurut Charles T. Homgren (1993, hal.4) definisi akuntansi manajemen diartikan sebagai berikut :
“Akuntansi manajemen (Management Accounting) adalah proses identifIkasi, pengukuran, akumulasi, analisa, penyiapan, penafsiran, dan komunikasi tentang informasi yang membantu masing-masing eksekutif untuk memenuhi tujuan organisasi”.

Definisi akuntansi manajemen di atas menjelaskan bahwa informasi yang disajikan akuntansi manajemen harus relevan, artinya informasi tersebut harus sesuai dengan masalah yang dihadapi. Untuk menghasilkan informasi yang relevan dan jelas harus melalui proses identifIkasi, pengukuran, akumulasi, analisa, penafsiran dan kemudian dilaporkan kepada manajer yang bersangkutan, sehingga manajer tersebut dapat mengambil keputusan dengan tepat.
Definisi akuntansi manajemen yang mempunyai lingkup luas diberikan oleh Management Accounting Practices (MAP) Comite yang dibentuk oleh National Association of Accountants (NAA) seperti yang dikutip RA Supriyono (1993, hal.8) yang berbunyi sebagai berikut :
” Akuntansi manajemen adalah proses identifikasi, pengukuran, pengumpulan, analisis, penyiapan, dan komunikasi informasi finansial yang digunakan oleh manajemen untuk perencanaan, evaluasi, pengendalian dalam suatu organisasi, serta untuk menjamin ketepatan penggunaan sumber-sumber dan pertanggungjawaban atas sumber-sumber tersebut. Akuntansi manajemen juga meliputi penyiapan laporan finansial untuk kelompok-kelompok non manajemen seperti misalnya para pemegang saham, para kreditur, lembaga-lembaga pengaturan, dan penguasa perpajakan”.

Definisi akuntansi manajemen di atas merupakan definisi akuntansi manajemen yang seharusnya ada atau apa yang dicita-citakan (nonnatif) dan tidak menjelaskan tentang akuntansi manajemen yang ada sekarang (positif). Akuntansi manajemen menurut komite MAP tidak hanya menyediakan infonnasi untuk pihak inter perusahaan tetapi juga untuk para ekstem. Informasi finansial yang telah diidentifikasikan dan dianalisis oleh akuntan manajemen digunakan oleh manajemen untuk perencanaan, evaluasi, pengendalian dan sebagai pertanggungjawaban atas penggunaan sumber-sumber yang ada dalam perusahaan.
Definisi akuntansi manajemen yang ada sekarang (positif) dikembangkan oleh sebuah lembaga profesi yang sangat berpengaruh di Amerika Serikat yaitu American Accounting Association (AAA).Definisi akuntansi manajemen dituangkan dalam bentuk suatu pernyataan dalam American Statement of Basic Accounting
Theory (ASOBAT), seperti yang dikutip oleh RA Supriono (1987, hal.20) berbunyi sebagai berikut :
“Akuntansi Manajemen adalah penerapan teknik-teknik dan konsep-konsep yang tepat dalam pengolahan data ekonomi historikal dan yang diproyeksikan dari suatu satuan usaha untuk membantu manajemen dalam menyusun rencana untuk tujuan-tujuan ekonomi yang rasional dan dalam membuat keputusan-keputusan rasional dengan suatu pandangan ke arab pencapaian tujuan tersebut”.

Jenis Informasi Akuntansi Manajemen
Informasi yang digunakan manajemen sebagai dasar pengambilan keputusan adalah informasi akuntansi manajemen dan merupakan informasi yang utama yang dimiliki perusahaan. Informasi akuntansi manajemen terutama digunakan oleh pimpinan perusahaan di dalam menunjang pelaksanaan fungsi-fungsi manajemen khususnya fungi perencanaan dan pengawasan.
Menurut Mas’ud Macfoedz (1990, hal.17) jenis-jenis informasi akuntansi manajemen adalah sebagai berikut :
1. Akuntansi biaya penuh (full cost accounting)
2. Akuntansi biaya diferensial (differential accounting)
3. Akuntansi pertanggungjawaban (responsibility accounting)
Informasi akuntansi manajemen dapat dihubungkan dengan tiga hal objek informasi, altematif yang akan dipilih dan wewenang manajer. informasi akuntansi manajemen dihubungkan dengan objek informasi, seperti produk, departemen, dan aktivitas perusahaan maka akan dihasilkan konsep informasi akuntansi penuh. Jika informasi akuntansi manajeinen dihubungkan dengatl alternatif yang akan dipilih, maka akan dihasilkan konsep infonnasi akuntansi diferensial, yang sangat diperlukan oleh manajemen dalam pengambilan keputusan pemilihan altematif. Jika informasi akuntansi manajemen dihubungkan dengan wewenang yang dimiliki oleh manajer, maka akan dihasilkan konsep informasi akuntansi pertanggungjawaban, yang terutama manfaat untuk mempengaruhi perilaku manusia dalam organisasi.

BAB III
KAITAN AKUNTANSI MANAJEMEN DENGAN AKUNTANSI KEUANGAN

Secara garis besar ilmu akuntansi dibagi menjadi dua bagian yaitu akuntansi keuangan dan akuntansi manajemen. Akuntansi keuangan berorientasi pada penyajian laporan keuangan untuk pihak-pihak di luar perusahaan dan sebaliknya akuntansi manajemen berorientasi pada laporan untuk pihak-pihak di dalam/internal manajemen.
Dalam organisasi perusahaan, akuntan manajemen mempunyai posisi staf, artinya akuntan manajemen tidak secara langsung berfungsi di dalam bidang operasi untuk mencapai sasaran atau tujuan perusahaan. Jadi akuntan manajemen pada dasarnya merupakan bagian pelaksanaan fungsi-fungsi manajemen yaitu perencanaan, pengarahan, pengawasan dan pengambilan keputusan, agar manajemen dapat lebih mudah menjalankan fungsinya yang berhubungan dengan keuangan. Selain itu akuntansi manajemen juga bertanggung jawab terhadap tugas seperti perencanaan anggaran, bagian pelaporan, bagian studi khusus, bagian pengumpulan informasi, informasi keuangan dan informasi kuantitatif lainnya serta bagian-bagian lain yang menunjang.

Akuntansi Manajemen dan Akuntansi Keuangan Memiliki 8 Perbedaan :
Akuntansi manajemen memusatkan pada penyediaan data umum kegunaan intern manager.
Akuntansi manajemen lebih menitikbesarkan masa depan.
Akuntansi manajemen tidak diatur prinsif akuntasi yag diterima umum.
Akuntansi manajemen menitikbesarkan fleksibilitasi data.
Akuntansi manajemen kurang menekankan ketelitian dan lebih menekankan data non meneter.
Akuntansi manajemen menitik beratkan bagian organisasi, dari pada melihat organisasi sebagai keseluruhan.
Akuntansi manajemen.mengambil banyak sekali disiplin lain.
Akuntansi manajemen tidak bersifat keharusan.

Kesamaan Antara Akutansi Manajemen dengan Akuntansi Keuangan :
1. Keduanya bersandar kepada informasi akuntansi.
Mempunyai dua sisitem pengumpulan data berbeda yang berjalan berdampingan, akan merupakan pemborosan uang. Karena alasan ini, akuntansi manajemen memanfaatkan seluas – luasnya data akuntansi keuangan dihasilkan secara rutin, meskipun akuntansi manajemen memperluas dan menambah data tersebut.
2. Baik akuntansi keuangan dengan akuntansi manajemen sangat bersandar kepada konsep pertanggung jawaban dan konsep kepengurusan.
Akuntansi keuangan berkaitan dengan kepengurusan perusahaan sebagai suatu keseluruhan, sedangkan akuntansi manajemen berkaitan dengan kepengurusan bagian perusahaan dan kaitan ini meluas sampai pada orang terakhir dalam organisasi yang mempuyai tanggung jawab apapun atas biaya. Sesungguhnya dari sudut pandang akuntansi pertanggung jawaban, akuntansi keuangan dapat dipandang sebagai puncak, sedangkan akuntansi manajemen sebagai pengisi bagian terbesar dari piramid bagian bawah.

BAB IV
HUBUNGAN AKUNTANSI MANAJEMEN

Akuntansi Keuangan
Akuntansi Keuangan adalah bagian dari akuntansi Manajemen yang berkaitan dengan penyiapan laporan keuangan untuk pihak luar, seperti pemegang saham, kreditor, pemasok, serta pemerintah. Prinsip utama yang dipakai dalam akuntansi keuangan adalah persamaan akuntansi (Aktiva = Kewajiban + Modal). Akuntansi keuangan berhubungan dengan masalah pencatatan transaksi untuk suatu perusahaan atau organisasi dan penyusunan berbagai laporan berkala dari hasil pencatatan tersebut. Laporan ini yang disusun untuk kepentingan umum dan biasanya digunakan pemilik perusahaan untuk menilai prestasi manajer atau dipakai manajer sebagai pertanggungjawaban keuangan terhadap para pemegang saham. Hal penting dari akuntansi keuangan adalah adanya Standar Akuntansi Keuangan (SAK) yang merupakan aturan-aturan yang harus digunakan didalam pengukuran dan penyajian laporan keuangan untuk kepentingan eksternal. Dengan demikian, diharapkan pemakai dan penyusun laporan keuangan dapat berkomunikasi melalui laporan keuangan ini, sebab mereka menggunakan acuan yang sama yaitu SAK. SAK ini mulai diterapkan di Indonesia pada 1994, menggantikan Prinsip-prinsi Akuntansi Indonesia tahun 1984.
Hubungan akuntansi manajemen dengan akuntansi keuangan disebut akuntansi eksternal. Akutansi keuangan , bersifat masukan dan aturan serta konvensi yang mengatur berbagai proses didefinisikan oeh securities Exchange Commision (SEC) dan Finnancial Accounting Standart Board (FASB) di Indonesia dikenal dengan Badan pengawas Pasar Modal (BaPePam) dan Ikatan Akutansi.
Tujuannya adalah penyusunan laporan eksternal ( laporan keuangan ) bagi investor, kreditor, lembaga pemerintah dan pengguna eksternal lainnya. Informasi ini digunakan untuk keperluanseperti keputusan investasi, evaluasi, pemonitoran aktivitas, dan ukuran – ukuran peraturan.

Akuntansi Biaya
Akuntansi biaya ialah proses pengeditifikasian atau perangkuman dan penafsiran aneka informasi yang diperlakukan untuk :
Perencanaan dan pengendalian.
Pengambilan keputusan manajemen.
Penghitungan biaya atau harga pokok barang yang diproduksi.
Dilihat dari pihak yang menggunakan informasi akuntansi biaya digolongkan pula dalam 2 kelimpok, yaitu pihak eksternal dan pihak internal.
Akuntansi biaya merupakan bagian yang integral dengan financial accounting. Akuntansi biaya adalah salah satu cabang akuntansi yang merupakan alat manajemen dalam memonitor dan merekam transaksi biaya secara sistematis, serta menyajikannya informasi biaya dalam bentuk laporan biaya. Biaya (cost) berbeda dengan beban (expense), cost adalah pengorbanan ekonomis yang dikeluarkan untuk memperoleh barang dan jasa, sedangkan beban (expense) adalah expired cost yaitu pengorbanan yang diperlukan atau dikeluarkan untuk merealisasi hasil, beban ini dikaitkan dengan revenue pada periode yang berjalan. Pengorbanan yang tidak ada hubungannya dengan perolehan aktiva, barang atau jasa dan juga tidak ada hubungannya dengan realisasi hasil penjualan, maka tidak digolongkan sebagai cost ataupun expense tetapi digolongkan sebagai loss.

Manajemen Keuangan
Manajemen keuangan merupakan manajemen terhadap fungsi-fungsi keuangan. Fungsi-fungsi keuangan tersebut meliputi bagaimana memperoleh dana (raising of fund) dan bagaimana menggunakan dana tersebut (allocation of fund). Manajemen keuangan berkepentingan dengan penentuan jumlah aktiva yang layak dari investasi pada berbagai aktiva dan pemilihan sumber-sumber dana untuk membelanjai aktiva tersebut. Untuk memperoleh dana, manajemen keuangan bisa memperolehnya dari dalam maupun luar perusahaan. Sumber dari luar perusahaan berasal dari pasar modal, bisa berbentuk hutang atau modal sendiri.

Investasi
Investasiadalah suatu istilah dengan beberapa pengertian yang berhubungan dengan akuntansi manajemen, keuangan dan ekonomi. Istilah tersebut berkaitan dengan akumulasi suatu bentuk aktiva dengan suatu harapan mendapatkan keuntungan dimasa depan. Terkadang, investasi disebut juga sebagai penanaman modal.
Berdasarkan teori ekonomi, investasi berarti pembelian (dan berarti juga produksi) dari kapital/modal barang-barang yang tidak dikonsumsi tetapi digunakan untuk produksi yang akan datang (barang produksi). Contoh termasuk membangun rel kereta api, atau suatu pabrik, pembukaan lahan, atau seseorang sekolah di universitas. Untuk lebih jelasnya, investasi juga adalah suatu komponen dari PDB. Fungsi investasi pada aspek tersebut dibagi pada investasi non-residential (seperti pabrik, mesin, dll) dan investasi residential (rumah baru). Investasi adalah suatu fungsi pendapatan dan tingkat bunga, dilihat dengan kaitannya I= (Y,i). Suatu pertambahan pada pendapatan akan mendorong investasi yang lebih besar, dimana tingkat bunga yang lebih tinggi akan menurunkan minat untuk investasi sebagaimana hal tersebut akan lebih mahal dibandingkan dengan meminjam uang. Walaupun jika suatu perusahaan lain memilih untuk menggunakan dananya sendiri untuk investasi, tingkat bunga menunjukkan suatu biaya kesempatan dari investasi dana tersebut daripada meminjamkan untuk mendapatkan bunga.

Statistik
Pengujian staatistik yang menjelaskan mengenai sejauh mana eratnya hubungan tersebut terletak antara variabel dependen dengan independen. Dalam praktek statistik, akan sangat bermanfaat bagi manajemen untuk mendapat satu jarak (range) tertentu untuk variabel dependen, dengan demikian akan akan dapat dibuat probabilitas dimana nilai sesungguhnya akan berada pada jarak (range) tersebut.

Biaya Tetap (Fixed Cost)
Biaya ini berhubungan dengan kapasitas atau volume, karena pemahaman pemisahan biaya dan karakteristiknya diperlukan dalam membuat perencanaan, pengendalian biaya dan pembuatan atau pengambilan keputusan.

Biaya tetap mempunyai karakteristik sebagai berikut :
Biaya total yang tidak berubah atau tidak dipengaruhi oleh periode yang ditentukan atau kegiatan tertentu.
Biaya per unitnya berbanding terbalik dengan perubahan volume. Pada perubahan volume rendah fixed cost unitnya tinggi, sebaliknya pada volume yang tinggi fixed cost per unitnya rendah.
Contoh : Biaya Penyusutan.
Biaya Variable ( Variable Cost)
Biaya ini mempunyai pola sebagai berikut :
Total biaya variable berubah proposional dengan perubahan voume atau kapasitas. Makin besar kapasitas yang digunakan maka semakin besar pula biaya variable, demikina pula sebakliknya.
Per unit biaya berubah ( variable ) konstan atau tetap, misalnya biaya langsung.
Contoh : Biaya pemakaian langsung bensin, yang dihitung dan tergantung kilometer yang ditempuh.

Perilaku Biaya dalam Analisis Ekonomi
Perilaku dasar tersebut tidak terlepas dari karakteristik pasar yang terfokus pada 2 jenis pasar saja yaitu:
Pasar persaingan sempurna.
Pasar persaingan tak sempurna.
Pada pasar sempurna seperti telah diketahui dan sering juga disebut pasar persaingan sempurna dengan ciri – ciri sebagai berikut :
Terdapat sejumlah besar para penjual dan para pembeli sehingga individu – individu tidak dapat mempengaruhi harga barang.
Produk –produk dari seluruh perusahaan dalam pasar antara homogen.
Terdapat mobilitas factor – factor yang sempurna.
Para konsumen, para pemilik faktor – faktor didalam pasar mempunyai pengetahuan yang sempurna mengenai harga – harga yang sekarang dan yang akan datang.
Didalam persaingan tidak sempurna termasuk pengertian persaingan monopolitas yaitu jumlah produsen banyak dengan deferensial produk. Dalam sektor perdagangan eceran seperti makanan dan obat – obatan yang sedikit biasa mengendalikan harga.

Prilaku Organisasi
Perilaku organisasi juga dikenal sebaagai Studi tentang organisasi. Studi ini adalah sebuah bidang telaah akademik khusus yang mempelajari organisasi, dengan memanfaatkan metode-metode dari ekonomi (seperti Akuntansi Mnajemen dll), sosiologi, ilmu politik, antropologi dan psikologi. Disiplin-disiplin lain yang terkait dengan studi ini adalah studi tentang Sumber daya manusia dan psikologi industri serta perilaku organisasi.
Tinjauan umum
Studi organisasi adalah telah tentang pribadi dan dinamika kelompok dan konteks organisasi, serta sifat organisasi itu sendiri. Setiap kali orang berinteraksi dalam organisasi, banyak faktor yang ikut bermain. Studi organisasi berusaha untuk memahami dan menyusun model-model dari faktor-faktor ini.
Seperti halnya dengan Akuntansi Manajemen, perilaku organisasi berusaha untuk mengontrol, memprediksikan, dan menjelaskan. Namun ada sejumlah kontroversi mengenai dampak etis dari pemusatan perhatian terhadap perilaku pekerja. Karena itu, perilaku organisasi (dan studi yang berdekatan dengannya, yaitu psikologi industri) kadang-kadang dituduh telah menjadi alat ilmiah bagi pihak yang berkuasa. Terlepas dari tuduhan-tuduhan itu, Perilaku Organisasi dapat memainkan peranan penting dalam perkembangan organisasi dan keberhasilan kerja.

Komunikasi Bisnis
Komunikasi Bisnis (Business Communications) adalah komunikasi yang digunakan dalam Akuntansi Manajemen yang berhubungan dengan dunia bisnis yang mencakup berbagai macam bentuk komunikasi , baik verbal maupun nonverbal untuk mencpai tujuan tertentu.
Komunikasi bisnis memberikan keterampilan dasar bagi mahasiswa agar mampu berinteraksi dengan berbagai pihak dalam organisasi bisnis, seperti dalam menyampaikan kehidupan gagasan baik dalam lisan dan tulisan berbagai tehnik diskusi. Pemimpin diskusi dan negosiasi akan memberikan dasar bagi mahasiswa agar mampu berinteraksi dengan orang lain serta mengenal berbagai bahasa bisnis yang terkait dengan kepentingan bisnis.

Informatif Teknologi
Perkembangan informasi teknelogi membawa perubahan yang siginifikan, dalam dunia bisnis ada berbagai macam sistem informasi dengan menggunakan teknelogi yang muncul antara lain : Elektronik Data Processing System (EDPS, Data Proceessing System (DPS), Decision Support Sysytem (DSS), Manmajemn Informatif System (MIS), Executive Informatif System (EIS), dan Accaunting Information System (AIS).
Perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap bidang akuntansi manajemen selaku bidamng penghasilan informasi fdalm rangka perencanaan, pengendalian dan pengambila keputusan manajemen, pengaruh tersebut dapat bersifat menguntungkan maupun merugikan perusahaan.

SIA & SIM
Sistem Informasi Akuntansi (SIA) adalah sebuah Sistem Informasi yang menangani segala sesuatu yang berkenaan dengan Akuntansi Manajemen. Akuntansi Manajemen sendiri sebenarnya adalah sebuah Sistem Informasi.

Fungsi penting yang dibentuk SIA pada sebuah organisasi antara lain :
Mengumpulkan dan menyimpan data tentang aktivitas dan transaksi.
Memproses data menjadi into informasi yang dapat digunakan dalam proses pengambilan keputusan.
Melakukan kontrol secara tepat terhadap aset organisasi.
Sistem Informasi Manajemen merupakan sistem informasi yang menghasilkan hasil keluaran (output) dengan menggunakan masukan (input) dan berbagai proses yang diperlukan untuk memenuhi tujuan tertentu dalam suatu kegiatan manajemen.

Tujuan Umum
Menyediakan informasi yang dipergunakan di dalam perhitungan harga pokok jasa, produk, dan tujuan lain yang diinginkan manajemen.
Menyediakan informasi yang dipergunakan dalam perencanaan, pengendalian, pengevaluasian, dan perbaikan berkelanjutan.
Menyediakan informasi untuk pengambilan keputusan.
Ketiga tujuan tersebut menunjukkan bahwa manajer dan pengguna lainnya perlu memiliki akses ke informasi akuntansi manajemen dan mengetahui bagaimana cara menggunakannya. Informasi akuntansi manajemen dapat membantu mereka mengidentifikasi suatu masalah, menyelesaikan masalah, dan mengevaluasi kinerja (informasi akuntansi dibutuhkan dam dipergunakan dalam semua tahap manajemen, termasuk perencanaan, pengendalian dan pengambilan keputusan).

Penganggaran
Anggaran merupakan rencana terinci yang mennjukan bagaimana sumberdaya akan diperoleh dan digunekan selama jangka waktu tertentu. Anggaran menggambarkan rencana masa depan yang dinyatakan dalam bentuk kuantitatif formal.
Tindakan menyusun anggaran disebut pengganggaran (budgeting). Penggunaan anggaran untuk mengendalikan aktivitas perusahaan dikenal sebagai pengendalian bajeteri ( Badgetery control).
Anggaran induk merupakan ikhtisar segala bentuk rencana dan tujuan masa depan perusahaan. Anggaran induk menetapkan sasaran khususuntuk aktivitas penjualan, produksi, distribusi dan dan pembelanjaan serta umumnya mencapai puncaknya dilaporan laba rugi yang diproyeksikan dan dilaporan posisi kas yang diproyeksikan. Tegasnya, anggaran induk menggambarkan pernyatan yang komprehensif mengenai rencana manajemen masa mendatang dan bagaimana rencana ini akan dicapai.
Salah satu manfaat yang berharga dari menyusun anggaran addalah bahwa penyusun anggaran menghendaki manager merencanakan tugas yang sangat diprioritasan diantara tugas mereka. Lagi ppula, penyusun anggaran merupakan sarana menyampaikan rencana ini menurut cara yang teratur keseluruh organisasi tidak seorang pun meragukan apa yang ingiubn dicapai manajer aatua bagaimana manajer ingin rencana itu dicapai.

Faedah lain menyusun anggaran adalah :
a) Penyusun anggaran erupakan cara manajer merumuskan upaya perencanaan mereka.
b) Penyuun anggaran menetapkan tujuan dan sasaran secara pasti yang berfungsi sebagai standar untuk memnialai prestasi dikemudian hari.
c) Penyusun anggaran mampu menemukan hambatan yang potensial sebelum hambatan itu terjadi.
d) Penyusun anggaran dapat mengkoordinasikan aktivitas organisasi keseluruhan melalui penggabungn rencana dan sasaran berbagai bagian. Dengan demikian, anggaran menjamin bahwa renana dan sasaran berbagai bagian sudah sesuai dengan tujuanumum orgsanisais.

BAB V
PERSAMAAN DAN PERBEDAAN KONSEP BIAYA

(Full Costing dan Variabel Costing serta Activity Based Costing)
Full Costing
Full Costing adalah metode penentuan harga pokok produk dengan memasukkan seluruh komponen biaya produksi sebagai unsur harga pokok, yang meliputi biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, biaya overhead pabrik variabel dan biaya overhead pabrik tetap. Di dalam metode full costing, biaya overhead pabrik yang bersifat variabel maupun tetap dibebankan kepada produk yang dihasilkan atas dasar tarif yang ditentukan dimuka pada kapasitas normal atau atas dasar biaya overhead pabrik sesungguhnya. Oleh karena itu biaya overhead pabrik tetap akan melekat pada harga pokok persediaan produk selesai yang belum dijual, dan baru dianggap sebagai biaya (elemen harga pokok penjualan) apabila produk selesai tersebut tidak dijual. Variable Costing adalah metode penentuan harga pokok yang hanya memasukkan komponen biaya produksi yang bersifat variabel sebagai unsur harga pokok, yang meliputi biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik variabel. Menurut metode full costing, karena produk yang dihasilkan ternyata menyerap jasa BOP Tetap walaupun tidak secara langsung, maka wajar apabila biaya tadi dimasukkan sebagai komponen pembentuk produk tersebut. Sementara dipihak lain, variable costing beranggapan bahwa BOP Tetap tadi tidak secara langsung membentuk produk, maka tidak relevan kalau dimasukkan sebagai komponen harga pokok. Sebaiknya BOP Tetap dimasukkan dalam kelompok period cost ( biaya periode ).
Penggunaan konsep yang berbeda akan menghasilkan konsekuensi yang berbeda pula. Demikian halnya dengan kedua metode penentuan harga pokok ini. Laporan rugi – laba yang disusun berdasarkan kedua metode akan menghasilkan laba yang berbeda. Jika pada periode tersebut terdapat perbedaan persediaan awal dan akhir produk selesai. Hal ini disebabkan karena metode full costing memasukkan BOP Tetap sebagai komponen harga pokok, sehingga apabila diakhiri periode terdapat persediaan produk selesai maka akan terjadi penundaan pembebanan BOP Tetap ke periode
Variable Costing
Direct costing/variabel costing adalah penentuan harga pokok produksi, di mana hanya biaya variabel saja yang dibebankan sebagai elemen biaya produksi. Dengan penentuan seperti itu, maka akan mempengaruhi cara penyajian laporan laba/rugi, di mana laporan laba/rugi akan disajikan sebagai berikut:

Penjualan Rpxxx
Biaya variabel Rpxxx _
Marjin kontribusi Rpxxx
Biaya tetap Rpxxx _
Laba bersih Rpxxx
Keuntungan dari pendekatan variable costing adalah tidak menunda pembebanan biaya tetap produksi, karena biaya tetap dianggap biaya periode. Dengan pembebanan seluruh biaya tetap ke periode dikeluarkannya, maka laba bersih akan menunjukkan jumlah yang berfluktuasi secara proporsional dengan penjualan, sehingga bagi manajemen lebih informatif. Direct costing mempunyai beberapa manfaat sebagai berikut:
a. untuk perencanaan laba jangka pendek
b. untuk pengambilan keputusan
c. untuk penentuan harga jual
d. dan lain-lain.
Kelemahan dari direct costing yang utama adalah tidak bisa disajikan kepada pihak ekstern karena tidak sesuai dengan prinsip akuntansi yang berterima umum (PABU).

Konsep dan Penerapan Sistem ABC
Activity-based costing (ABC) adalah suatu sistem penetapan biaya yang membebankan biaya-biaya berdasar pada bagaimana pekerjaan dilakukan dalam suatu UKM dan didasarkan pada kebutuhan secara terus-menerus ketersediaan perangsang untuk peningkatan. Menggunakan rantai nilai untuk mengikuti aliran biaya-biaya dan aktivitas sehingga menyediakan suatu landasan yang bermanfaat dimana biaya-biaya dapat dikenali, digolongkan, dan dilacak. Secara khas, rantai nilai adalah satu kumpulan proses yang berhubungan yang mengalir didalam suatu urutan logis. Hal ini bermanfaat, didalam suatu sistem ABC untuk mebedakan proses ini ke dalam dua kategori- proses produksi dan proses bisnis.
Salah satu cara penentuan biaya produksi yang menggunakan teknologi tinggi adalah akuntansi biaya berbasis aktivitas (Activity Based Costing). Pada intinya akuntansi biaya berbasis aktivitas ini memberikan cara pembebanan biaya tidak langsung produksi berdasarkan aktivitas untuk menambah nilai dari suatu produk, tidak hanya berdasarkan pada satu cara pembebanan yaitu jam kerja. Sistem ABC ini seringkali diterapkan pada perusahaan-perusahaan manufaktur yang memproduksi berbagai macam produk dengan biaya overhead yang tinggi. Dengan menerapkan sistem ABC maka akan tersedia informasi biaya menurut aktivitas yang memudahkan manajemen dalam pengambilan keputusan sehingga manajemen dapat melakukan perbaikan terus-menerus dalam pengambilan keputusan sehingga manajemen dapat melakukan perbaikan terus-menerus terhadap aktivitas untuk mengurangi biaya overhead. Penerapan sistem ABC ini juga akan memberikan kemudahan bagi perusahaan dalam penentuan biaya relevan. Menurut pendekatan ABC, perusahaan akan diidentifikasi berdasarkan aktivitas utamanya, kemudian ditentukan biaya produksi langsung dan biaya produksi tidak langsungnya. Sebelum menentukan biaya produksi tidak langsung terlebih dahulu harus ditentukan tingkatan (level) biaya dan tempat biaya (cost pool).

Metode ABC membagi tingkatan pembebanan dan alokasi biaya overhead menjadi empat tingkatan biaya, yaitu:
1. Tingkatan biaya unit (Unit Level)
2. Tingkatan biaya batch (Batch Level)
3. Tingkatan biaya untuk mempertahankan produk (Product Level)
4. Tingkatan biaya fasilitas (Facility Level)
Sedangkan tempat biaya terdiri dari:
1. Tempat biaya persiapan
2. Tempat biaya persiapan
3. Tempat biaya teknik
4. Tempat biaya fasilitas.
· Persamaan Full Costing, Direct costing/variable costing, maupun Activity-based costing (ABC) adalah sama – sama merupakan metode penentuan harga pokok produk meliputi biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung.
· Perbedaan utama antara Variable Costing dan Full costing terletak pada perlakuan atas BOP Tetap.
Perbedaan Full Costing, Direct costing/variable costing, maupun Activity-based costing (ABC) adalah pada kategori pemprosesan produksi dan pemproses bisnis.

BAB VI
PERKEMBANGAN AKUNTANSI MANAJEMEN DENGAN KONTEMPORER

Perkembangan akuntansi manajemen dengan kontemporer yang cenderung mengintegrasikan pendekatan-pendekatan sebelumnya.
Pendekatan antara lain :
1) System approach (Pendekatan System)
2) Contingency approach (Pendekatan Kontengensi)
3) Neo human relation movement (Gerakan Hubungan Manusiawi Baru)

Akuntansi Manajemen Kontemporer/modern (AMK) diantaranya meliputi: Kaizan (Perbaikan Terus Menerus), Just-In-Time Inventory (JIT), dan Kanban dihasilkan oleh perusahaan-perusahaan Jepang. Kemunculan AMK sebagai respon kegagalan penerapan Akuntansi Manajemen Tradisional oleh perusahaan-perusahaan manufaktur (khususnya otomotif dan elektronika) di Amerika Serikat.
Kesuksesan perusahaan-perusahaan menerapkan AMK tidak lepas dari budaya bangsa Jepang. Oleh karena itu dalam menerapkan AMK perlu mengadopsi budaya Jepang diantaranya: disiplin, kerjasama, dan loyalitas. Tulisan ini berusaha menunjukkan pengaruh budaya Jepang terhadap timbulnya Akuntansi Manajemen Komtemporer.
Kita tahu bahwa kaizan, just-in-time iventory dan kanban merupakan beberapa pendekatan teori akuntansi manajemen kontemporer dihasilkan oleh perusahaan-perusahaan Jepang. Budaya Jepang memainkan peranan penting berkaitan dengan pengembangan akuntansi manajemen kontemporer. Sukses tidaknya penerapan kaizan, just-in-time inventory dan kanban terkait dengan budaya Jepang.
Peran utama akuntansi manajemen dalam organisasi sektor pulik adalah memberikan informasi akuntansi yang relevan dan handal kepada manajer untuk melaksanakan fungsi perencanaan dan pengendalian organisasi. Tuntutan mengenai perlunya pengendalian atas berbagai kegiatan pemerintah, khususnya yang berimplikasi uang, dari waktu ke waktu semakin meningkat. Hal ini terjadi akibat praktik KKN di waktu yang lalu tidak saja telah mengakibatkan berkurangnya percepatan pembangunan, melainkan juga telah menimbulkan kesenjangan baik antara wilayah, sektor dan golongan serta merugikan khususnya bagi lapisan masyarakat bawah. Peran fundamental akuntansi manajemen di organisasi sektor publik adalah membantu manajer/pimpinan dengan informasi akuntansi yang dibutuhkan agar fungsi perencanaan dan pengendalian dapat dilakukan. Secara rinci, tujuan umum tersebut dapat diturunkan menjadi:
1. Membantu manajemen memformulasi kebijakan organisasi.
2. Membantu manajemen dalam proses perencanaan organisasi.
3. Membantu manajemen dalam mengendalikan operasi/kegiatan organisasi.
Akuntansi manajemen mengalami masa perkembangan yang pesat dengan perannya sebagai pendamping akuntansi keuangan. Johnson dan Kaplan menuliskannya dengan indah dalam “Relevance Lost: The Rise and Fall of Management Accounting”.

THE CLASSICAL MANAGEMENT THEORIES (TEORI MANAJEMEN
KLASIK)
PendahuluTeori Manajemen Klasik
Sebelum zaman manajemen ilmiah muncul, telah terjadi revolusi industri di Inggris pada abad ke 19 (tahun 1800-an). Hal ini menyebabkan meningkatnya kebutuhan suatu pendekatan manajemen yang sistematis. Beberapa prinsip manajemen ilmiah yang mempunyai perhatian terhadap masalah-masalah manajemen akibat timbulnya revolusi industri itu adalah :
1) James Watt J dan Mathew Robinson Boulton

Mereka adalah putra dari pionir yang menemukan dan mengembangkan mesin uap. Mereka mengambil manajemen dan Soko Engineering Foundry di Inggris, yang didirikan ayah mereka pada tahun 1796.
Watt bertugas memimpin organisasi dan administrasi, dan Boulton memberi per-hatian khusus pada penjual-an dan aktivitas perdagang-an.
Teknik manajerial yang dikembangkan kedua orang itu antara lain adalah :
�� Penelitian dan peramalan pasar,
�� Perencanaan produksi,
�� Skema mesin, yang direncanakan sesuai dengan tuntutan proses pekerjaan,
�� Standar produksi dan
�� Standarisasi komponen-komponen produksi.
Dalam bidang akuntansi dan biaya, mereka mengembang-kan antara lain adalah :
�� Catatan-catatan statistik yang rinci dan
�� Memajukan system pengendalian, yaitu dapat memper-hitungkan biaya dan keuntungan untuk setiap mesin yang dibuat dan untuk setiap departemen.
Dalam bidang sumber daya manusia, mereka mengembang-kan antara lain adalah :
�� Pelatihan karyawan
�� Program pengembangan eksekutif,
�� Penelitian Kerja,
�� Program Kesejahteraan dll

2) Robert Owen (1771-1858)
Permulaan tahun 1800-an, awal revolusi industri Robert Owen, seorang Manajer Pabrik Pemintalan Kapas di New Lanark, Skotlandia. Owen menekankan pentingnya unsur manusia dalam produksi.
Pada zaman Owen ini terdapat praktek-praktek memperkerjakan anak-anak usia 5 atau 6 tahun dari standar 13 jam per hari. Tersentuh dengan kondisi kerja yang amat menyedihkan itu, Owen mengajukan satu perbaikan berupa :
⌦ Membangun perumahan karyawan dan membangun jalan dilingkungan tempat tinggal karyawan
⌦ Berusaha memperbaiki lingkungan hidup sehingga lingkungan hidup dan pabrik menjadi menariki
⌦ Koperasi konsumsi bagi karyawan, (Mendirikan took-toko untuk menjual keperluan hidup karyawan, menjual barang-dengan harga yang layak)
⌦ Menyediakan makanan bagi karyawan
⌦ Pembatasan pekerja anak dibawah umur (menolak mem-perkerjakan anak dibawah umur 10 tahun)
⌦ Menurunkan jam kerja yang semula 13 jam menjadi 10,5 jam perhari
Karena jasanya ini beliau disebut sebagai “Bapak Manajemen Personalia Modern”
Jika para manajer lainnya lebih banyak memperhatikan perbaikan teknik, maka Owen lebih banyak memperhatikan pekerja, karena menurut Owen, itulah investasi yang penting bagi manajer. Selain mengenai perbaikan kondisi kerja, beliau Owen mengajukan prosedur yang meningkatkan produktivitas, seperti prosedur penilaian kerja secara terbuka dan bersaing.juga secara terbuka.
3) Charles Babbage (1792 – 1871)
Babbage adalah seorang guru besar Matematika dan penemu Kalkulator serta Komputer pertama dari Inggris, yang tertarik pada usaha penilaian efisiensi operasi suatu pabrik, yaitu dengan menerapkan prinsip-prinsip ilmiah akan terwujud peningkatan produktivitas dan penurunan biaya.
Babbage mengusulkan pertama kali adanya pembagian kerja berdasarkan spesialisasi dari pekerja sesuai penguasaan keterampilan tertentu, pekerjaan dibuat rutin sehingga lebih mudah dapat dikendalikan dan dimekanisasi dengan alat kalkulator.
Pada tahun 1822 Charles Babbage menemukan Kalkulator mekanis, yang disebut Difference Machine (Mesin penambah dan pengurang). Prinsip-prinsip dasarnya digunakan pada mesin mesin hitung hampir seabad kemudian, kalkulator yang kini kita kenal. Babbage menyusun sebuah mesin analitis (Analysis Machine) pada tahun 1833, yaitu sebuah komputer yang otomatis dan mempunyai segala unsure dasar komputer modern, sehingga beliau sering dinamakan sebagai “Bapak Komputer”.
Dari sudut manajemen, Babbage dikenal karena bukunya “On Economy of Machinery and Manufactures” (1832), dia tertarik dan terkesan pada :

1. Prinsip efesiensi pembagian tugas dan perkembangan prinsip-prinsip ilmiah, untuk menentukan seorang manajer harus memakai fasilitas, bahan dan tenaga kerja supaya mendapat kan hasil yang sebaik-baiknya.
2. Prinsip efisiensi pembagian tugas, tidak hanya untuk pekerjaan manual saja, melainkan juga untuk aktivitas mental.
3. Sangat memperhatikan faktor manusia, disarankannya sebaiknya ada kerjasama dalam hal kepentingan bersama antara pekerja dan pemilik pabrik.
4. Menganjurkan adanya semacam system pembagian keuntungan, sehingga para pekerja memperoleh bagian keuntungan pabrik, apabila mereka ikut menyumbang dalam peningkatan produktivitas.
5. Menyarankan para pekerja menerima pembayaran tetap tergantung dari sifat pekerjaan mereka, ditambahkan dengan bagian keuntungan dan ditambahkan bonus untuk setiap saran yang mereka berikan untuk meningkatkan produktivitas.
Sumbangan terbesar beliau adalah dalam bidang biaya, keahlian teknik, dan insentif, berdasarkan keyakinan akan spesialisasi dan alokasi imbalan sesuai produktivitas.

SCIENTIFIC MANAGEMENT (MANAJEMENN ILMIAH)
1) Frederick Winslow Taylor (1856-1915)

Pada tahun 1903 menyusun buku dengan judul “Shop Management”, tahun 1911 menyusun buku dengan judul “The Principles of Scientific Management” dan pada tahun 1912 menyusun buku yang berjudul “Testimory Before Special House Committee” Ketiga buku tersebut tersebut digabungkan dalam sebuah buku dengan judul “Scientific Management” pada tahun 1947.
Bukunya disusun di Perusahaan Midvale & Betlehem Steel. Co di Pensilvania, Amarika Serikat. Di Perusahaan tersebut dia sebagai seorang insinyur mekanis. Karya besarnya itulah membuat dia dikenal sebagai Bapak Manajemen Ilmiah.
Taylor, yang terkenal dengan manajemen ilmiahnya berupa peningkatan produktivitas karena mahalnya biaya buruh trampil di Amerika Serikat pada awal abad ke 20. Gerakanya terkenal dengan gerakan efisiensi kerja. Untuk menjawab berbagai pertanyaan seperti apakah ada satu cara kerja terbaik “the one best way of doing job” dia mengajukan sekelompok prinsip-prinsip yang menjadi ininya manajemen ilmiah. Taylor terkenal dengan rencana peng upahan yang merangsang “differential rate system”, yang menghasil kan turunnya biaya dan meningkatnya produktivitas, mutu, pendapatan pekerja dan semangat kerja karyawan. Filsafat dibelakang konsep Taylor terletak diatas 4 prinsip yang dikenal dengan “Empat prinsip dasar Taylor” yaitu : �� Pengembangan Manajemen Ilmiah yang benar dapat di gunakan untuk menentukan metode terbaik untuk menjalankan setiap tugas. �� Seleksi karyawan dengan cara ilmiah, karyawan diberi tanggung jawab atas tugas yang sesuai dengan keterampilannya. �� Pendidikan dan pengembangan karyawan dengan cara ilmiah. �� Hubungan kerjasama yang erat antara Manajemen dan Karyawan. Untuk menerapkan keempat prinsip ini, Taylor mensyaratkan perlunya satu revolusi mental dikalangan manajer dan karyawan. Prinsip-prinsip dasar yang menurut dia mendasari pendekatan manajemen ilmiah adalah : ⌦ Menggantikan cara yang asal-asalan dengan ilmu (pengetahuan yang sistematis). ⌦ Mengusahakan keharmonisan dalam gerakan kelompok dan bukannya perpecahan. ⌦ Mencapai kerjasama manusia dan bukanlah individualisme yang kacau. ⌦ Bekerja untuk keluaran yang maksimum dan bukan keluaran yang terbatas. ⌦ Mengembangkan semua karyawan sampai taraf yang setinggi-tingginya, untuk kesejahteraan maksimum mereka sendiri dan perusahaan mereka. Pengikut Taylor yang menonjol adalah : Carl George Borth, Henry L Gantt, Frank & Lilian Gilbreth dan Edwar A. Filane.

2) Henry L. Gantt (1861-1919)
Gantt mempertimbangkan kembali system perangsang Taylor, dengan memperkenalkan system bonus harian dan bonus ekstra untuk para mandor. Setiap pekerja yang dapat menyelesailan tugas yang dibebankan kepadanya dalam sehari berhak menerima bonus. Dia juga memperkenalkan system “Charting” yang terkenal dengan “Gantt Chart” yang memuat jadwal kegiatan produksi karyawan supaya tidak terjadi pemborosan. Setiap kemajuan karyawan dicatat pada kartu pribadi, untuk menilai pekerjaan mereka. Gantt menekankan pentingnya mengembankan minat timbal balik antara manajemen dan karyawan, yaitu kerjasama yang harmonis. Dia menggaris bawahi pentingnya mengajarkan, mengembangkan pengertian tentang sistem pada pihak karyawan dan manajemen, serta perlunya penghargaan bahwa “dalam segala masalah manajemen unsur manusia yang paling penting”. Gantt paling terkenal karena mengembangkan metode grafis dalam menggambarkan rencana-rencana dan memungkinkan adanya pengendalian manajerial yang lebih baik. Dia juga menekankan pentingnya waktu maupun biaya dalam merencanakan dan mengendalikan pekerjaan. Hal ini menghasil kan

3) The Gilbreths (Frank B. Gilbreth : 1868-1924 dan Lilian Gilbreth : 1878-1972)
Pasangan suami istri ini bekerjasama mempelajari aspek kelelahan dan gerak (fatique and motion studies). Disamping itu Lilian juga tertarik dengan usaha membantu pekerja, menurut Lilian, sasaran akhir manajemen ilmiah adalah usaha membantu karyawan menampilkan kemampuannya yang penuh sebagai mahluk manusia. Konsep Gilbreth : Gerakan dan kelelahan saling berkaitan. Setiap langkah yang dapat menghasilkan gerak dapat mengurangi kelelahan, hal ini dapat meningkatkan semangat karyawan. Pasangan ini juga terkenal dengan konsep “Three position plan of promotion” (Rencana tiga kedudukan untuk suatu promosi), Menurut konsep ini setiap karyawan memiliki tiga peran yaitu sebagai pelaku, pelajar dan pelatih yang senantiasa mencari kesempatan baru. Pada saat yang sama karyawan melakukan pekerjaan saat ini, ia juga mempersiapkan diri untuk jabatan yang lebih tinggi dan sekaligus melatih penggantinya (be a doer, a learner and teacher). Perhatian Lilian Gilbreth tertuju pada aspek manusia dari kerja dan perhatian suaminya pada efisiensi yaitu usaha untuk menemukan cara satu-satunya yang terbaik dalam melaksana kan tugas tertentu. Dalam menerapkan prinsip-prinsip manajemen ilmiah, harus memandang para karyawan dan mengerti kepribadian serta kebutuhan mereka. Ketidak puasan diantara pekerja karena kurang perhatian dari pihak manajemen terhadap pekerja. Banyak manfaat dan jasa yang diberikan oleh Manajemen Ilmiah, namun satu hal yang dilupakan oleh manajemen ini, yaitu kebutuhan social manusia dalam berkelompok, karena terlalu mengutamakan keuntungan dan kebutuhan ekonomis dan fisik perusahaan dan karyawan. Aliran ini melupakan kepuasan pekerjaan karyawan sebagai manusia biasa.

1.1. Produk Bersama

Produk bersama adalah dua atau lebih produk yang dihasilkan dari pengolahan bahan dengan tenaga kerja dan fasilitas pabrik yang sama secara serentak. Nilai jual dari masing-masing produk bersama relatif sama. Contoh produk bersama adalah bensin, minyak tanah, dan minyak kerosin yang dihasilkan dari industri pengolahan minyak bumi.
Karakteristik produk bersama adalah:
1. Produk bersama mempunyai hubungan fisik satu dengan lainnya. Artinya jika satu produk bersama tertentu selesai diproses menjadi produk jadi maka pada saat yang sama juga telah selesai diproses produk bersama lainnya. Selain itu, jika dalam proses produksi kuantitas salah satu produk bersama ditambah maka produk bersama yang lain juga akan bertambah dengan jumlah yang proporsional.
2. Dalam memproses produk bersama selalu ada titik pisahnya (split-off point).
3. Setiap produk bersama mempunyai nilai yang relatif sama.

1.2. Biaya Bersama dan Titik Pisah

Biaya bersama adalah biaya untuk membuat produk bersama, yaitu berupa biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik. Biaya bersama ini dinikmati oleh produk-produk bersama tersebut secara bersamaan sehingga sulit untuk diidentifikasikan pada setiap produk bersama. Masalah utama yang dihadapi berkaitan dengan biaya bersama adalah pengalokasian biaya bersama pada setiap produk bersama.
Biaya bersama merupakan biaya produksi yang dikeluarkan dari awal proses produksi sampai dengan titik pisah. Titik pisah adalah saat dihasilkannya dua atau lebih produk bersama, dimana pada saat itu produk bersama bisa langsung dijual atau diproses lebih lanjut. Jika produk bersama akan diproses lebih lanjut maka dibutuhkan biaya untuk memproses lebih lanjut. Biaya yang terjadi setelah titik pisah ini umumnya dapat diidentifikasikan dengan produk bersama tertentu sehingga tidak menghadapi masalah pengalokasian biaya. Biaya setelah titik pisah dapat berupa biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik.

1.3. Akuntansi Produk Bersama

Biaya bersama harus dialokasikan pada setiap produk bersama. Ada tiga metode yang dapat digunakan untuk memisahkan biaya bersama, yaitu (1) metode satuan phisik (physical output method), (2) metode nilai pasar (market value at split-off method), dan (3) metode nilai realisasi neto (net realizable value method).
Dalam metode satuan phisik, alokasi biaya bersama didasarkan atas kuantitas produk yang dihasilkan. Kuantitas produk ini harus diukur dalam satuan yang sama, misal kg, ton, liter, atau galon. Jika satuan ukuran produk bersama yang dihasilkan berbeda maka harus ditentukan satuan ukuran yang ekuivalen. Karena metode satuan phisik hanya menerapkan syarat bahwa produk bersama harus mempunyai ukuran kuantitas yang sama maka kemampuan menghasilkan pendapatan (revenue-producing ability) menjadi terabaikan.
Dasar pertimbangan metode nilai pasar adalah terdapat hubungan yang nyata antara harga pokok dengan harga jual karena penentuan harga jual didasarkan atas harga pokoknya. Oleh karena itu, biaya bersama harus dialokasikan atas dasar harga jual masing-masing produk bersama. Kemampuan menghasilkan pendapatan menjadi pertimbangan di dalam mengalokasikan biaya bersama karena metode ini mengalokasikan biaya bersama atas dasar harga pasar. Dalam metode nilai pasar yang dimaksud dengan harga pasar adalah harga pasar pada titik pisah.
Jika harga pasar pada titik pisah tidak diketahui, karena untuk produk yang memerlukan proses lebih lanjut umumnya tidak mempunyai harga pasar pada titik pisah, maka untuk mengalokasikan biaya bersama digunakan metode nilai realisasi neto. Dalam metode ini alokasi biaya bersama didasarkan atas nilai realisasi neto, yaitu harga jual akhir setelah diproses lebih lanjut dikurangi tambahan biaya pemrosesan lanjutan dan biaya disposal.

1.4. Produk Sampingan

Produk sampingan adalah produk yang nilai jualnya relatif lebih rendah dibanding produk lain yang diproduksi bersama. Produk sampingan biasanya merupakan produk ikutan yang tidak bisa dihindari akan dihasilkan dari proses produksi dan produk sampingan ini bukan merupakan tujuan utama proses produksi.

1.5. Akuntansi Produk Sampingan

Masalah akuntansi terhadap produk sampingan adalah pengakuan terhadap adanya produk sampingan. Pengakuan adanya produk sampingan ini menyangkut perlakuan terhadap harga pokok produk sampingan, biaya untuk memproses produk sampingan, dan hasil penjualan produk sampingan. Ada dua metode (category) untuk mengakui keberadaan produk sampingan, yaitu (1) pada saat dijual dan (2) pada saat selesai diproduksi.
Jika digunakan category 1, produk sampingan akan diakui apabila produk sampingan tersebut sudah laku terjual. Pengakuan ini dilakukan karena nilai jual produk sampingan dianggap tidak material. Hasil penjualan dapat diakui sebagai (1) pendapatan: (a) penjualan lain-lain (other sales); atau (b) pendapatan lain-lain (other income), atau (2) pengurang harga pokok penjualan.
Jika digunakan category 2, produk sampingan diakui pada saat selesai diproses. Pengakuan produk sampingan pada saat selesai diproses karena nilai produk sampingan dianggap material. Dengan diakuinya produk sampingan pada saat selesai diproses maka pada saat itu dicatat adanya persediaan produk sampingan. Pengakuan persediaan produk sampingan ini mengakibatkan harga pokok produk utama berkurang. Ada dua metode untuk menentukan harga pokok produk sampingan, yaitu (1) metode nilai realisasi neto (net realizable value method) dan (2) metode biaya reversal (reversal cost method). Jika digunakan metode nilai realisasi neto, harga pokok produk sampingan dihitung sebesar taksiran harga jual produk sampingan dikurangi taksiran biaya produksi tambahan dan taksiran biaya administrasi dan pemasaran. Jika digunakan metode biaya reversal, harga pokok produk sampingan dihitung sebesar taksiran harga jual produk sampingan dikurangi taksiran biaya produksi tambahan dan taksiran laba kotor. Taksiran laba kotor adalah taksiran biaya administrasi dan pemasaran ditambah dengan taksiran laba bersih (laba setelah pajak).

Sumber: http://id.shvoong.com/business-management/accounting/1949691-penentuan-harga-pokok-produk-bersama/#ixzz1fo4KfLQA

Dwi Ermayanti
Lina Nasihatun Nafidah
STIE PGRI Dewantara Jombang
Abstract
Various crisis faced by Indonesian nation recently, can’t avoid the failure of government in developing governance management system which is relied on good governance principles. This is reflected on the organizational performance of public sector which is often depicated unproductive, inefficient, lower quality, impecunious of creativity and innovation, and various other criticsm. In this case, the government need to manage its area to have better governance. Therefore, the researcher is interest in analysis the implementation of good government governance at sub-province Jombang. The variable used in this research is commitment of beureucrate (X1), cultural of beureucrate (X2), quality of human resource (X3) and also implementation of good governance governmentat (Y), with overall population of laboring executive office are 896. The technics of withdrawal sample used is Simple Random Sampling and obtained by 277 respondent. These research uses primary source in the form of quitioners, and then analyses by using technics multiple linier regression. Results from this research is that the commitment of Bureaucracy ( X1 ) , Bureaucratic Culture ( X2 ) , and the Quality of Human Resources ( X3 ) effect on Implementation of Good Governance Government .
Keywords: Commitment Of Beureucrate, Cultural of Beureucrate, Quality of Human Resources and also Implementation Of Good Governance Government.

INTRODUCTION
Mencermati kondisi birokrasi pemerintah saat ini, pemikiran Peter Drucker dalam pernyataan Bappenas (2007) mesti digarisbawahi bersama, yakni ; “Sebenarnya tidak ada bangsa yang miskin atau terbelakang, yang ada adalah bangsa yang tidak terkelola (unmanaged) dengan baik”. Pemikiran Peter Drucker tersebut, dapat dijadikan sebagai pijakan hipotesis tentang faktor penyebab krisis yang melanda Indonesia khususnya citra (brand image) negatif yang melekat pada birokrasi pemerintah. Birokrasi merupakan instrument penting dalam masyarakat yang kehadirannya tak mungkin terelakkan, birokrasi adalah sebuah konsekuensi
2 Konferensi Regional Akuntansi (KRA) dan Doktoral Kolokium 2014
logis dari diterimanya hipotesis bahwa Negara mempunyai misi suci yaitu untuk mensejahterakan rakyatnya, karena itu Negara harus terlibat langsung dalam memproduksi barang dan jasa publik yang diperlukan oleh rakyatnya. Negara secara aktif terlibat dalam kehidupan sosial rakyatnya, bahkan jika perlu Negara yang memutuskan apa yang terbaik bagi rakyatnya, untuk itu Negara membangun sistem administrasi yang bertujuan untuk melayani kepentingan rakyatnya yang disebut dengan istilah birokrasi.
Good Governance merupakan semboyan yang sedang gencar-gencarnya dipromosikan oleh pemerintah, semboyan itu sekilas memang suatu hal yang sangat didambakan oleh semua sektor, baik publik maupun swasta mengingat efek domino yang dapat diwujudkan dari implementasi good governance. Response terhadap kebutuhan pembentukan sistem governance pada beberapa tahun ini adalah sangat tinggi, hal ini belajar dari pengalaman akibat banyaknya organisasi yang memiliki kinerja yang sangat tidak menggembirakan, di samping itu, tidak efektifnya perangkat hukum dan peraturan-peraturan yang berkaitan dengan organisasi adalah telah menjadi titik sentral perhatian banyak akademisi dan praktisi untuk melakukan penataan terhadap sistem governance.
Pembangunan Standar Akuntansi Sektor Publik diharapkan dapat menjadi pijakan hukum yang kuat dan jelas bagaimana pengelolaan sumber daya ekonomi Pemerintah harus dilaporkan secara adil, terbuka dan dapat dipertanggungjawabkan, dengan demikian, pertanggungjawaban para eksekutif pemerintah dapat dinilai apakah mereka sudah mengelola sumber daya ekonomi secara efektif, produktif dan efisien dalam rangka memakmurkan dan mensejahterakan masyarakat.
Dalam waktu yang relatif singkat akuntansi sektor publik telah mengalami perkembangan yang sangat pesat. Saat ini terdapat perhatian yang lebih besar terhadap praktek akuntansi yang dilakukan oleh lembaga-lembaga pemerintah, perusahaan milik Negara/Daerah, dan berbagai organisasi publik lainnya dibandingkan dengan pada masa-masa sebelumnya. Terdapat tuntutan yang lebih besar dari masyarakat untuk dilakukan transparansi dan akuntabilitas publik oleh lembaga-lembaga sektor publik. Organisasi sektor publik saat ini tengah menghadapi tekanan untuk lebih efisien, memperhitungkan biaya ekonomi dan biaya sosial, serta dampak negatif atas aktivitas yang dilakukan. Berbagai tuntutan tersebut
3 Konferensi Regional Akuntansi (KRA) dan Doktoral Kolokium 2014
menyebabkan akuntansi dapat dengan cepat diterima dan diakui sebagai ilmu yang dibutuhkan untuk mengelola urusan-urusan publik. Akuntansi sektor publik pada awalnya merupakan aktivitas yang terspesialisasi dari suatu profesi yang relatif kecil. Namun demikian, saat ini akuntansi sektor publik sedang mengalami proses untuk menjadi disiplin ilmu yang dibutuhkan dan substansial keberadaannya. Seiring dengan hal tersebut maka makin marak tuntutan masyarakat terhadap penyelenggaraan dan penciptaan lembaga-lembaga sektor publik yang good public and corporate governance (Mardiasmo, 2004). Maksudnya adalah organisasi sector public dalam pengelolaanya juga harus dilakukan dengan transparansi dan akuntabilitas publik. Namun demikian, pengelolaan pemerintahan belum sesuai dengan harapan masyarakat. Masyarakat belum mendapatkan pelayanan yang optimal dari oemerintah serta transparansi dan akuntabilitas public masih rendah. Kondisi ini terjadi karena belum diimplementasikannya good governance secara optimal.
Permasalahan ini semakin rumit manakala tuntunan good governance mengharuskan perubahan berbagai aspek terkait dari semua sistem penyelenggaraan pemerintahan yang sudah tertanam lama, terlebih-lebih jika dihadapkan pada sistem pemeritahan yang sudah sangat patologis, perubahan yang diinginkan adalah meliputi aspek kinerja kepegawaian sampai dengan pertanggungjawaban penyelenggaraan pada level elite pemerintahan (Setyorini, 2004). Good governance dapat menjadi kenyataan dan berjalan dengan baik, maka dibutuhkan komitmen dan keterlibatan semua pihak yaiu pemerintah dan masyarakat. Good governance yang efektif menuntut adanya alignment (koordinasi) yang baik dan integritas, profesional serta etos kerja dan moral yang tinggi, dengan demikian penerapan konsep “good governance” dalam penyelenggaran kekuasaaan pemerintah Negara merupakan tantangan tersendiri (Sedarmayanti, 2004).
Belum teraktualisasikannya tata kepemerintahan yang baik juga dipengaruhi oleh budaya birokrasi serta masih rendahnya kompetensi Sumber Daya Manusia (SDM) aparatur, rendahnya kompetensi ditandai dengan masih rendahnya komitmen dan integritas, rendahnya kemampuan atas tugas dan tanggung jawabnya, dan lemahnya inisiatif dan inovatif. Masih sedikitnya pegawai Pemerintah Kabupaten yang mempunyai tingkat pendidikan yang tidak sesuai dengan tugas dan tanggungjawabnya saat ini merupakan salah satu kendala bagi
4 Konferensi Regional Akuntansi (KRA) dan Doktoral Kolokium 2014
pemerintahan untuk menciptakan tata kelola pemerintahan yang baik. Hal tersebut salah satunya dapat dilihat dari penyusunan laporan keuangan pemerintahan kabupaten yang masih belum sesuai dengan Standar Akuntansi Pemeritah (SAP) yang telah ditetapkan.
Berdasarkan uraian di atas peneliti tertarik untuk mengetahui pencapaian / pelaksanaan good governance pada Pemerintahan Kabupaten Jombang. Agar dapat diketahui sejauh mana Implementasi Good Governance dalam Pemerintah Kabupaten Jombang serta adakah pengaruh Komitmen Birokrasi, Budaya Birokrasi serta Kualitas Sumber Daya Manusia terhadap Implementasi Good Governance pada Pemerintah Kabupaten Jombang. Penelitian ini bertujuan untuk menguji pengaruh Komitmen Birokrasi, Budaya Birokrasi serta Kualitas Sumber Daya Manusia terhadap Implementasi Good Government Governance pada Pemerintah Kabupaten Jombang. Serta hasil dari penelitian ini diharapkan dapat membantu Pemkab. dalam implementasi Good Government Governance.
THEORETICAL FRAMEWORK AND HYPOTHESIS DEVELOPMENT
Komitmen Birokrasi
Komitmen adalah kesanggupan untuk melaksanakan tugas sebaik-baiknya. Komitmen birokrasi adalah kesanggupan birokrat untuk melaksanakan tugasnya dengan baik. Adapun salah satu bentuk dari komitmen birokrasi adalah memberikan pelayanan yang terbaik kepada masyarakat. Teori kelompok beranggapan bahwa supaya kelompok dapat mencapai tujuannya, maka harus terdapat pertukaran yang positif diantara pimpinan dan pengikutnya (Thoha, 2004). Teori keseimbangan yang berasal dari Theodore Newcomb yang menyatakan bahwa seseorang tertarik kepada orang lain didasarkan atas kesamaan sikap di dalam menanggapi suatu tujuan yang relevan satu sama lain (Thoha, 2004).
Dengan adanya kesamaan sikap tersebut diharapkan komitmen terhadap organisasi akan semakin tinggi karena komitmen organisasi merupakan suatu keadaan di mana seorang karyawan akan memihak pada suatu organisasi dan tujuan-tujuannya, serta berniat memelihara keanggotaan dalam organisasi itu. Adanya kepemihakan karyawan pada organisasi yang memperkerjakannya berarti ia akan bersikap dan berperilaku sesuai dengan
5 Konferensi Regional Akuntansi (KRA) dan Doktoral Kolokium 2014
sistem yang diterapkan oleh organisasi tersebut. Sehingga akan menguntungkan bagi perkembangan dan kesejahteraan kedua belah pihak.
Budaya Birokrasi
Budaya telah menjadi konsep penting dalam memahami masyarakat dan kelompok manusia untuk waktu yang lama. Stoner, dkk. (1995) dalam Susanto (2001), memberikan arti budaya sebagai gabungan kompleks asumsi, tingkah laku, cerita, mitos, metafora, dan berbagai ide lain yang menjadi satu untuk menentukan apa arti menjadi anggota masyarakat tertentu.
Budaya merupakan nilai-nilai, kebiasaan, ritual, mitos maupun praktek-praktek yang terus berkelanjutan dalam kehidupan bermasyarakat merupakan nafas yang menjiwai dan mengarahkan perilaku para anggota yang semestinya mendasari setiap gerak kehidupan bermasyarakat, dalam hal ini budaya tidak sekedar dasar, namun yang terpenting adalah budaya tersebut memiliki peran sebagai pemberi identitas dan “normative glue” (Robins, 2002).
Berasarkan berbagai uraian di atas, dapat ditarik benang merah bahwa budaya birokrasi adalah sistem nilai-nilai yang diyakini oleh semua pegawai pemerintahan dan yang dipelajari, diterapkan serta dikembangkan secara berkesinambungan, berfungsi sebagai sistem pelekat dan dapat dijadikan acuan berperilaku dalam birokrasi.
Terdapat beberapa teori utama budaya organisasi yang telah meluas dikenal di kalangan teoritisi dan praktisi organisasi. Pertama adalah teori yang dikemukakan oleh Kluckhon-Strodtbeck (dalam Robbins 2002) yang mengemukakan enam dimensi Budaya dasar. Masing-masing dimensi ini memiliki variasi yang membedakan antara budaya yang satu dengan budaya lainnya. Dimensi pertama adalah hubungan dengan lingkungan yang memiliki variasi dominasi terhadap lingkungan, harmoni dengan lingkungan, dan tunduk atau didominasi oleh lingkungan. Dimensi kedua adalah orientasi waktu yang memiliki variasi tentang orientasi pada masa lalu, masa kini, dan masa depan. Dimensi ketiga adalah kodrat atau sifat dasar manusia yang bervariasi tentang pandangan bahwa pada dasarnya manusia itu baik, atau buruk, atau campuran antara baik dan buruk. Dimensi keempat adalah orientasi kegiatan yang memiliki variasi adanya penekanan untuk melakukan tindakan, penekanan untuk menjadi atau mengalami sesuatu, dan penekanan pada upaya mengendalikan kegiatan.
6 Konferensi Regional Akuntansi (KRA) dan Doktoral Kolokium 2014
Dimensi kelima ialah fokus tanggung-jawab yang mempunyai variasi individualistis, kelompok, atau hierarkis. Dimensi terakhir yaitu konsep ruang yang tumpuan variasinya terletak pada kepemilikan ruang yang terbagi pada variasi pribadi, publik atau umum, dan campuran antara keduanya.
Teori lain yang melandasi budaya organisasi adalah Organisasi Klasik yang dikemukakan oleh Taylor dalam Hasibuan (1999) yang menyatakan bahwa untuk mencapai efisiensi intern organisasi dalam membagi tugas-tugas ke dalam peran spesialis, melengkapi dengan prosedur-prosedur dan peraturan-peraturan yang terinci, serta menetapkan suatu hirarki kekuasaan dengan pengawasan sangat ketat untuk menjamin agar peraturan dan prosedur terpenuhi.
Dari penjelasan di atas dapat diambil kesimpulan bahwa budaya organisasi tidak lepas dari adanya interaksi antara lingkungan sekitar dengan manusia yang memiliki dasar sifat yang berbeda-beda. Sedangkan kinerja organisasi yang baik dapat dilakukan dengan membagi tugas-tugas ke dalam peran spesialis, melengkapi dengan prosedur-prosedur dan peraturan-peraturan yang terinci yang telah menjadi budaya dalam perusahaan.
Kualitas Sumber Daya Manusia
Dalam birokrasi sumber daya manusia merupakan factor yang teramat penting bagi jalannya roda pemerintahan. Ibarat sebuah kapal maka aparatur pemerintah adalah nahkoda kapal tersebut yang mesti harus tahu untuk apa kapal tersebut, bagaimana menjalankannya dan ke mana tujuan kapal tersebut ( Setyorini, 2004).
Sumber Daya Manusia (SDM) di pandang sebagai asset organisasi yang tak ternilai harganya. Bahkan khususnya untuk menyebut sosok SDM yang handal digunakan terminology human capital. Kendati SDM telah dipandang sebagai asset organisasi yang penting, akan tetapi masih membutuhkan pengelolaan yang baik (Setyorini, 2004).
Semakin tinggi kualitas SDM maka akan meningkatkan kinerja organisasi secara keseluruhan, karena SDM yang unggul mampu menerjemahkan misi dan visi organisasi yang cerdas. Implikasi dari unggulnya SDM akan meningkatkan nilai bagi suatu organisasi, sehingga kualitas layanan yang diberikan oleh organisasi tersebut meningkat (Munarti, 2003) dalam Zuhelmi (2004).
7 Konferensi Regional Akuntansi (KRA) dan Doktoral Kolokium 2014
Pada hakikatnya kapasitas individu terbentuk dari proses pendidikan secara umum, baik melalui pendidikan formal, nonformal maupun informal. Individu yang berkualitas adalah individu yang memiliki pengetahuan. GTZ dan USAID Clean (2001) menyatakan selain ditentukan oleh pengetahuan, ketrampilan dan kompetensinya, kapasitas individu dibentuk juga oleh factor etika (Yuhertiana, 2004).
Learning Curve Theory yang diungkapkan oleh Shu S Liao yang menyatakan bahwa Seorang karyawan memiliki tingkat pendidikan dan pengalaman yang tinggi atas suatu pekerjaan, maka waktu yang akan dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut makin singkat sehingga diharapkan juga dapat meningkat kinerjanya. (Hammer et. al, 1993).
Teori psikologi hubungan Stimulus-Respons (S-R) selalu menganggap bahwa pengalaman lama dapat memecahkan masalah baru. Maksudnya, apabila seorang pernah membuat kesalahan, dan kesalahan iu sudah diperbaiki, maka kesalahan yang sama tidak akan diperbuat lagi (Chaer, 2002).
Teori belajar menurut Faculty-psychology (Ilmu Jiwa Daya), menurut teori ini jiwa manusia terdiri dari berbagai daya seperti daya berfikir, mengenal, mengingat, mengamat dan lain-lain. Daya-daya ini dapat berkembang dan berfungsi apabila dilatih dengan bahan-bahan dan cara-cara tertentu (Ahmadi, 1990).
Dengan demikian, pendidikan, pengalaman serta pelatihan merupakan diantara faktor yang dapat meningkatkan sebuah kualitas diri seseorang dalam menjalani kehidupannya ke arah yang lebih positif atau dapat membantu seseorang dalam melaksanakan pekerjaannya.
Good Governance
Arti good dalam Good Governance mengandung dua pengertian sebagai berikut. Pertama, nilai yang menjujung tinggi keinginan atau kehendak rakyat, dan nilai yang dapat meningatkan kemampuan rakyat dalam pencapaian tujuan (nasional), kemandirian, pembangunan berkelanjutan dan keadilan sosial. Kedua, aspek fungsional dari pemerintahan yang efektif dan efisien dalam pelaksanaan tugasnya untuk mencapai tujuan tersebut (Sedarmayanti, 2003 ).
Menurut World Bank yang terdapat dalam pernyataannya Komite Pemberantasan Korupsi (KPK), Governance diartikan sebagai the way state power is used in managing economic and
8 Konferensi Regional Akuntansi (KRA) dan Doktoral Kolokium 2014
social resources for development society, dengan demikian governance adalah cara, yaitu cara bagaimana kekuasaan negara digunakan untuk mengelola sumber daya-sumber daya ekonomi dan sosial guna pembangunan masyarakat.
United Nation Development Program (UNDP) mengartikan governance sebagai the exercise of political, economic, and administrative authority to manage a nation’s affair at all levels’. Kata governance, diartikan sebagai penggunaan atau pelaksanaan, yaitu penggunaan kewenangan politik, ekonomi dan administrative untuk mengelola masalah-masalah nasional pada semua tingkatan.
Good governance diartikan sebagai tata cara penyelenggaraan pemerintahan yang baik dan benar yang didukung oleh tiga pilar / komponen utama yakni publik governance yang merujuk pada lembaga-lembaga pemerintahan, corporate governance yang merujuk pada pihak swasta / dunia usaha serta civil society yang merujuk pada masyarakat madani. Hubungan diantara ketiganya harus lahir dari kesepakatan dan cara-cara yang demokratis atau dalam posisi sejajar dan saling kontrol (checks and balance) (Hadisiswojo, 2006)
Good governance juga dapat diartikan sebagai tata kelola organisasi secara baik dengan prinsip-prinsip keterbukaan, keadilan dan dapat dipertanggungjawabkan dalam rangka mencapai tujuan organisasi.
Kerangka Konseptual
Komitmen politis dalam proses perubahan, adalah pra kondisi untuk setiap perubahan dalam tubuh pemerintahan (Sutmuller ; 2003). Seseorang tertarik kepada orang lain didasarkan atas kesamaan sikap di dalam menanggapi suatu tujuan yang relevan satu sama lain ( Teori keseimbangan oleh Theodore Newcomb dalam Thoha, 2004). Faktor-faktor budaya dan sistem politik yang belum kondusif hendaknya dapat diminimalisir pengaruhnya terhadap keinginan besar menegakkan good governance ( Syahkroza, 2003). Untuk mencapai efisiensi intern organisasi dalam membagi tugas-tugas ke dalam peran spesialis, melengkapi dengan prosedur-prosedur dan peraturan-peraturan yang terinci, serta menetapkan suatu hirarki kekuasaan dengan pengawasan sangat ketat untuk menjamin agar peraturan dan prosedur terpenuhi (Organisasi Klasik yang dikemukakan oleh Taylor dalam Hasibun, 1999). Seorang karyawan memiliki tingkat pendidikan dan pengalaman yang tinggi atas suatu pekerjaan,
9 Konferensi Regional Akuntansi (KRA) dan Doktoral Kolokium 2014
maka waktu yang akan dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut makin singkat sehingga diharapkan juga dapat meningkat kinerjanya. (Learning Curve Theory oleh Shu S Liao dalam Hammer et. al, 1993). Era globalisasi di satu pihak dan era otonomi daerah di lain pihak penuh dengan persaingan dan tantangan, sehingga membutuhkan SDM yang berkualitas (Harun,2001)
Gambar 1. Kerangka Pikir Penelitian
Hipotesis
H1 : Komitmen Birokrasi, Budaya Birokrasi serta Kualitas Sumber Daya Manusia berpengaruh terhadap Implementasi Good Governance pada Pemerintahan Daerah Jombang.
RESEARCH METHOD
Pada penelitian menjelaskan pengaruh antara variabel-variabel penelitian dan menguji hipotesis yang telah dirumuskan sebelumnya, dengan demikian jelas penelitian ini tergolong dalam jenis penelitian Explanatory Research atau penelitian penjelasan. Adapun pendekatan yang dipakai dalam penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif, di mana analisis data sangat dipengaruhi oleh variabel-variabel yang akan dianalisis. Penelitian ini bersifat kausal yang mencari hubungan antara sebab akibat, yaitu untuk mengetahui variabel yang menjadi variabel dependen, variabel independen, serta mengetahui pengaruh atau keterkaitan antara
Komitmen Birokrasi
(X1)
Budaya Birokrasi
(X2)
Kualitas
Sumber Daya Manusia
(X3)
Implementasi
Good Governance
(Y)
10 Konferensi Regional Akuntansi (KRA) dan Doktoral Kolokium 2014
variabel-variabel tersebut, hal tersebut sesuai dengan tujuan penelitian, yaitu untuk mengetahui dan menjelaskan pengaruh komitmen birokrasi, budaya birokrasi serta kualitas Sumber Daya Manusia terhadap Implementasi Good Governance.
 Komitmen Birokasi (X1)
Didefinisikan sebagai suatu kesanggupan dari diri birokrat untuk memberikan pelayanan dengan baik terhadap masyarakat sesuai dengan tuntutan profesionalisme yang ada.
 Budaya Birokrasi (X2) Didefinisikan sebagai sistem nilai-nilai yang diyakini oleh semua pegawai pemerintahan dan yang dipelajari, diterapkan serta dikembangkan secara berkesinambungan, berfungsi sebagai sistem pelekat dan dapat dijadikan acuan berperilaku dalam birokrasi.
 Kualitas Sumber Daya Manusia (X3)
Didefinisikan sebagai tingkat baik buruknya dari potensi manusia dalam hal ini pegawai pemerintah yang menjalankan sistem pemerintahan.
 Implemation Good Governance (Y) didefinisikan sebagai suatu penerapan tata kelola pemerintahan yang baik dalam hal pelayanan yang efisien serta pemerintahan yang bertanggung jawab pada publiknya.
Pengukuran variabel dilakukan dengan menggunakan skala interval yang mana angka atau bilangan merupakan lambang untuk membedakan dan mengurut peringkat berdasarkan kualitas yang ditentukan. Dengan teknik pengukuran Semantik Differential yakni skala yang tersusun dalam satu garis kontinum dengan jawaban sangat positifnya terletak di sebelah kanan, jawaban sangat negatif terletak di sebelah kiri atau sebaliknya (Sumarsono, 2002 : 25). Dalam Semantik Differential ini, responden diminta untuk menilai suatu obyek dengan menggunakan sejumlah skala dengan kata sifat yang mempunyai kebalikan yang ekstrim. Adapun skornya sebagai berikut :
Sangat tidak setuju 1 2 3 4 5 6 7 sangat setuju
Jawaban dengan nilai 1 berarti cenderung sangat tidak setuju, nilai 2 berarti tidak setuju, nilai 3 berarti kurang setuju, nilai 4 merupakan nilai tengah antara sangat tidak setuju dengan sangat setuju terhadap pertanyaan yang diberikan yaitu netral, nilai 5 berarti cukup setuju,
11 Konferensi Regional Akuntansi (KRA) dan Doktoral Kolokium 2014
nilai 6 berarti setuju dan nilai 7 berarti cenderung sangat setuju dengan pertanyaan yang
diberikan.
Populasi dalam penelitian ini adalah aparat pemerintah yang ada di bawah Sekretaris Daerah
Kabupaten Jombang Propinsi Jawa Timur yaitu Kepala Bagian dan Kepala Sub Bagian.
Pemilihan sampel pejabat (Kabag/Kasi/Setingkat) dan (Kasubag/Kasubbid/Setingkat)
didasarkan atas pertimbangan bahwa pejabat tersebut setingkat dengan low dan midle
manajer yang secara teknis terlibat dalam penilaian dan penentuan kebijakan-kebijakan di
pemerintahan. Pengambilan objek penelitian di pemerintah kabupaten Jombang disebabkan
adanya tuntutan yang lebih besar dari msyarakat agar pemerintah lebih efisien, transparan dan
akuntabel dalam implementasi APBD yang berasal dari uang rakyat. Pemilihan sampel
dilakukan secara random sampling berjumlah 277 Responden.
Mengacu pada tujuan dan hipotesis penelitian, maka model analisis yang digunakan adalah
analisis regresi linier berganda. Penggunaan model analisis ini dengan alasan untuk
mengetahui pengaruh antara variabel-variabel bebas, yaitu Pendidikan (X1), Pengalaman (X2)
dan Pelatihan (X3) terhadap pelaksanan sistem pengendalian intern (Y).
Sedangkan model regresi yang digunakan dalam penelitian ini adalah:
Υ = b0 + b1X1 + b2X2 + b3X2 + e
Results
Berdasarkan hasil olah data dengan alat bantu komputer yang menggunakan program SPSS
15.0, maka hasil analisis regresi linier berganda dapar dilihat sebagai berikut :
Tabel 1 : Hasil Pengujian Regresi Linier Berganda
Coefficientsa
14.211 3.661 3.881 .000
.210 .064 .179 3.275 .001
.079 .038 .118 2.100 .037
.357 .051 .393 7.046 .000
(Constant)
Komitmen Birokrasi
Budaya Organisasi
Kualitas SDM
Model
1
B Std. Error
Unstandardized
Coef f icients
Beta
Standardized
Coef f icients
t Sig.
a. Dependent Variable: Good Governance
Berdasarkan tabel di atas dapat diperoleh model persamaan regresi sebagai berikut :
12 Konferensi Regional Akuntansi (KRA) dan Doktoral Kolokium 2014
Y = 14.211 + 0.210 X1 + 0,079 X2 + 0,357 X3
Untuk mengetahui seberapa jauh pengaruh satu variabel bebas secara individu dalam
memperngaruhi variabel terikat, maka dapat dilihat pada hasil pengujian uji t sebagai berikut
:
Tabel 2 : Hasil Pengujian Uji t
Coefficientsa
14.211 3.661 3.881 .000
.210 .064 .179 3.275 .001
.079 .038 .118 2.100 .037
.357 .051 .393 7.046 .000
(Constant)
Komitmen Birokrasi
Budaya Organisasi
Kualitas SDM
Model
1
B Std. Error
Unstandardized
Coef f icients
Beta
Standardized
Coef f icients
t Sig.
Dependent Variable: a. Good Governance
Berdasarkan tabel di atas, menunjukkan besarnya nilai thitung variabel Komitmen Birokrasi
sebesar (X1) 3,275 dengan tingkat signifikan sebesar 0,001 (lebih kecil dari 0,05). Dengan
demikian H0 ditolak dan H1 diterima yang berarti secara parsial variabel Komitmen Birokrasi
(X1) berpengaruh signifikan terhadap variabel Implementasi Good Government Governance
(Y). Sedangkan besarnya nilai thitung variabel Budaya Birokrasi sebesar (X2) 2,100 dengan
tingkat signifikan sebesar 0,037 (lebih keci dari 0,05). Dengan demikian H0 ditolak dan H1
diterima yang berarti secara parsial variabel Budaya Birokrasi (X2) berpengaruh signifikan
terhadap variabel Implementasi Good Government Governance (Y). Dan besarnya nilai thitung
variabel Kualitas Sumber Daya manusia sebesar (X3) 7,046 dengan tingkat signifikan sebesar
0,000 (lebih kecil dari 0,05). Dengan demikian H0 ditolak dan H1 diterima yang berarti secara
parsial variabel Kualitas Sumber Daya Manusia (X3) berpengaruh signifikan terhadap
variabel Implementasi Good Government Governance (Y).
Untuk mengetahui kesesuaian model regresi yang digunakan untuk memprediksi tingkat
signifikansi pengaruh Pendidikan (X1), Pengalaman (X2) dan Pelatihan (X3) terhadap
Implementasi Good Government Governance (Y), maka dilakukan uji kesesuaian model
dengan menggunakan alat bantu computer dengan program SPSS 15.0 dengan hasil sebagai
berikut:
13 Konferensi Regional Akuntansi (KRA) dan Doktoral Kolokium 2014
Tabel 3 : Hasil Pengujian
ANOVAb
1437.702 3 479.234 29.143 .000a
4291.936 261 16.444
5729.638 264
Regression
Residual
Total
Model
1
Sum of
Squares df Mean Square F Sig.
a. Predictors: (Constant), Kualitas SDM, Komitmen Birokrasi, Budaya Organisasi
b. Dependent Variable: Good Governance
Berdasarkan pada tabel di atas menunjukkan bahwa besarnya nilai Fhitung sebesar 29,143
dengan tingkat taraf signifikansi sebesar 0,000 (lebih kecil dari 0,05), maka H0 ditolak dan H1
diterima yang berarti model regresi yang dihasilkan cocok guna melihat pengaruh Komitmen
Birokrasi (X1), Budaya Birokrasi (X2) dan Kualitas Sumber Daya Manusia (X3) terhadap
Implementasi Good Government Governance (Y).
Dari hasil pengujian juga diperoleh nilai R square yang dapat dilihat pada tabel sebagai
berikut:
Tabel 4 : Hasil Pengujian
Model Summaryb
.501a .251 .242 4.055 .701
Model
1
R R Square
Adjusted
R Square
Std. Error of
the Est imate
Durbin-
Watson
Predictors: (Constant ), Kualitas SDM, Komitmen Birokrasi, Budaya
Organisasi
a.
b. Dependent Variable: Good Governance
Berdasarkan tabel di atas menunjukkan besarnya nilai koefisien Determinasi (R square / R2)
sebesar 0,251, hal ini menunjukkan bahwa perubahan yang terjadi pada variabel
Implementasi Good Government Governance (Y) sebesar 25,1% dipengaruhi oleh variabel
Komitmen Birokrasi (X1), Budaya Birokrasi (X2) dan Kualitas Sumber Daya Manusia (X3).
Dengan demikian berdasarkan hasil pengujian regresi baik secara Ujit maupun Uji F dengan
alat bantu analisis SPSS 15.0, dari pengujian kesesuaian model (Uji F) diketahui bahwa
model regresi yang dihasilkan cocok guna melihat pengaruh Komitmen Birokrasi (X1),
Budaya Birokrasi (X2) dan Kualitas Sumber Daya Manusia (X3) terhadap Implementasi Good
14 Konferensi Regional Akuntansi (KRA) dan Doktoral Kolokium 2014
Government Governance (Y). Sedangkan dari Uji t diketahui bahwa Komitmem Birokrasi (X1) berpengaruh secara signifikan terhadap Implementasi Good Government Governance (Y). Budaya Birokrasi (X2) berpengaruh secara signifikan terhadap Implementasi Good Government Governance (Y) dan Kualitas Sumber Daya Manusia (X3) berpengaruh secara signifikan terhadap Implementasi Good Government Governance (Y).
Berdasarkan hasil pengujian terhadap beberapa hipotesis yang diajukan dalam penelitian ini, diperoleh hasil sebagai berikut : Hipotesis Pertama (H1) yang menyatakan Variabel Komitmen Birokrasi (X1), Budaya Birokrasi (X2) dan Kualitas Sumber Daya Manusia (X3) berpengaruh Terhadap Implementasi Good Governance (Y) terbukti kebenarannya.
CONCLUSION, IMPLICATION AND LIMITATION
Dari hasil penelitian dan pembahasan yang telah dilakukan pada bab sebelumnya, maka dapat ditarik kesimpulan dari hipotesis-hipotesis yang diajukan dalam penelitian ini yakni berdasarkan Hipotesis Pertama (H1) yang menyatakan Variabel Komitmen Birokrasi (X1), Budaya Birokrasi (X2) dan Kualitas Sumber Daya Manusia (X3) berpengaruh Terhadap Implementasi Good Governance (Y) terbukti kebenarannya.
Dengan demikian Bagi pemerintah kabupaten Jombang disarankan untuk lebih memperhatikan, mempertahankan serta meningkatkan Komitmen birokrasi, hal ini harus dipertahankan dan ditingkatkan ke arah yang lebih baik demi tercapainya visi dan misi yang telah ditetapkan. Hal tersebut, salah satunya dapat dilakukan melalui pemberian pelayanan kepada semua lapisan masyarakat yang membutuhkan secara profesional (pelayanan yang baik). Budaya birokrasi diharapkan untuk dipertahankan dan ditingkatkan, hal tersebut salah satunya dapat diimplementasikan melalui perilaku para pegawai dalam menghargai dan menghormati pegawai lainnya. Pengembangan kualitas sumber daya manusianya (aparat pemerintahan) perlu untuk ditingkatkan, di mana salah satunya dapat diimplementasikan melalui pengadaan pelatihan-pelatihan yang sesuai dengan instansi masing-masing sehingga hasil dari pelatihan tersebut benar-benar dapat meningkatkan kualitas sumber daya manusia (Aparat Pemerintahan) yang pada akhirnya dapat membantu aparat pemerintah dalam menyelesaikan kinerjanya dengan baik.
15 Konferensi Regional Akuntansi (KRA) dan Doktoral Kolokium 2014
Di samping itu Pemkab. Jombang juga harus memperhatikan faktor-faktor lain yang mempunyai pengaruh terhadap implementasi Good Government Governance. Hasil penelitian ini mendukung beberapa teori yang dijadikan sebagai landasan dalam penelitian ini. Di samping itu, hasil penelitian ini juga bertentagan dengan beberapa teori yang dijadikan sebagai landasan penelitian ini. Teori-teori tersebut adalah sebagai berikut : Teori kelompok dan Teori keseimbangan oleh Theodore Newcomb, kedua teori tersebut melandasi komitmen serta Organisasi Klasik yang dikemukakan oleh Taylor dan teori yang dikemukakan oleh Kluckhon-Strodtbeck, yang melandasi budaya. Hasil dari penelitian ini mendukung teori-teori tersebut. Learning Curve Theory oleh Shu S Liao, Teori psikologi hubungan Stimulus-Respons (S-R) serta Teori belajar menurut Faculty-psychology (Ilmu Jiwa Daya). Ketiga teori tersebut melandasi kuaitas sumber daya manusia yakni pelatihan, pengalaman dan pelatihan. Hasil dari penelitian ini bertentangan dengan ketiga teori tersebut.
Hal tersebut, diharapkan dapat dijadikan sebagai reverensi yang bermanfaat guna pengembangan penelitian ke depan. Untuk peneliti selanjutnya diharapkan untuk dapat menggunakan faktor-faktor lain yang mempengaruhi implementasi Good Government Governance di samping faktor-faktor yang ada dalam penelitian ini, hal tersebut, harus disesuaikan dengan permasalahan yang ada, karena masing-masing daerah mempunyai kendala-kendala atau permasalahan yang berbeda dalam implementasi Good Governance, dan untuk penelitian tentang implementasi Good Governance agar dapat hasil yang lebih optimal dapat dilakukan dengan penelitian jenis kualitatif dikarenakan dengan penelitian kualitatif peneliti akan lebih mengetahui sebatas mana implementasi Good Governance serta kendala-kendala yang dihadapinya.
Dalam penelitian ini terdapat keterbatasan penelitian, yakni, Penelitian ini merupakan penelitian persepsi yang dilakukan dengan cara menilai diri sendiri sehingga lebih cenderung subjektif. Hasil penelitian ini dilakukan pada pemerintah kabupaten Jombang, sehingga hasil temuan ini hanya berlaku untuk implementasi Good Government Governance pada pemerintah kabupaten Jombang (tidak dapat digeneralisasikan). Hal tersebut dikarenakan setiap daerah mempunyai kondisi yang berbeda-beda sehingga kendala-kendala yang dihadapi dalam implementasi Good Government Governance berbeda pula.
16 Konferensi Regional Akuntansi (KRA) dan Doktoral Kolokium 2014
REFERENCES
Bappenas, 2007, Indikator-Indikator Good Governance, Badan Pengawas Nasional, Jakarta
Basri, Yesi Mutia, 2008, Pengaruh Pemahaman Prinsip-Prinsip Good Governance terhadap Kinerja Pemerintah daerah : Komitmen Organisasi Sebagai Mediasi, Jurnal Akuntabilitas Vol. 1, No. 1, Februari.
Bawono, Leuk Rangga, 2004, Problematika Penerapan Good Governance Di Indonesia, Jurnal Akuntansi dan Keuangan Sektor Publik, Yogyakarta
Chear, Abdul, Psikolinguistik Kajian Teoritik, 2003, Penerbit Rineka CIPTA, Jakarta
Hardjapamekas, Erry Riana, 2003, Reformasi Birokrasi Sebagai Syarat Penegakan dan Pemberantasan KKN, Transparency International Indonesia, Denpasar
Harun, Cut Zahri, 2003, Peningkatan Kualitas Sumber Daya Manusia Melalui Pendidikan Merupakan Kunci Keberhasilan Suatu Lembaga di Era Globalisasi dan Otonomi Daerah, http://www.Depdiknas.go.id
Kurnia, Intan Alice, 2004, Pengaruh Variabel-Variabel Karakteristik Individu, Karakteristik Pekerjaan dan Karakteristik Organisasi Terhadap Komitmen Serta Kinerja Karyawan, Tesis, Program Pasca Sarjana Universitas Airlangga, Surabaya
Mardiasmo, 2009, Akuntansi Sektor Publik, Penerbit ANDI Offset, Yogjakarta
Rahmasari, Anggraini, 2008, Penerapan Good Governance dan Perubahan Budaya Organisasi Pegawai Pemerintah Kota Blitar, Jurnal, Vol.2, No. 2, Juni, 2008
Sedarmayanti, 2004, Good Governance ( Kepemerintahan yang Baik), Penerbit Mandar Maju, Bandung
Setyorini, Th., Dewi, 2004 Peran Pemimpin dalam Pengejawantahan Budaya, Jakarta
Syakhroza, Achmad, 2003, Arah dan Perkembangan Organisasi Profesi Sektor Publik : dalam Prespektif Reformasi Keuangan dan Good Government Governance, Jurnal Akuntansi dan Keunangan Sektor Publik
Thoha, 2004, Perilaku Organisasi Konsep Dasar & Aplikasinya, PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta
Umar, Husein, 2003, Metode Riset Akuntansi Terapan, Penerbit Ghalia, Jakarta.
17 Konferensi Regional Akuntansi (KRA) dan Doktoral Kolokium 2014
Yuhertina, Indrawati, 2004, Kapasitas Individu dalam Dimensi Budaya, Keberadaan Tekanan Sosial dan Keterkaitannya dengan Budgetary Slack ( Senjangan Anggaran), Proceeding SNA VII, Udayana, Denpasar 1-2 Desember 2004
Appendix
Sponsorship by:
Supported by:
Universitas Brawijaya, Universitas Surabaya, Universitas Negeri Surabaya, Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Indonesia, Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Malangkucecwara, Universitas Jember, Universitas Muhammadiyah Surabaya, Universitas Gajayana Malang, UPN “Veteran” Jawa Timur, Universitas Trunojoyo, Universitas Katholik Widyamandala Surabaya, Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya, Universitas Kanjuruhan Malang, Universitas Ciputra, Universitas Kristen Petra, Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Perbanas Surabaya,
Universitas Negeri Malang
Sekretariat KRA 2014:
Departemen Akuntansi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Airlangga
Jl. Airlangga No. 4 Surabaya, Jawa Timur, 031-5033642, ext. 120, Fax. 5026288
E-mail: depakfeua@gmail.com
IAI KAPd Wilayah Jawa Timur
Jl. Ngagel No. 143 D – Surabaya 60246. Telp.: (031) 502 1125 ; Fax.: (031) 503 4633
E-mail: iaikapdjatim@gmail.com

 

Sistem Pengendalian Manajemen

1. Pengertian Sistem Pengendalian Manajemen

Sistem pengendalian manajemen dikategorikan sebagai bagian dari pengetahuan perilaku terapan (applied behavioral science). Pada dasarnya, sistem ini berisi tuntutan kepada kita mengenai cara menjalankan dan mengendalikan perusahaan / organisasi yang “dianggap baik” berdasarkan asumsi-asumsi tertentu. Dalam hal ini “dianggap baik” berarti mampu mengejawantahkan / menerjemahkan antara lain :

a. Tolok ukur kinerja yang mencerminkan perusahaan / organisasi berjalan secara efisien, efektif, dan produktif.
b. Kebijakan dalam menentukan tolok ukur di atas.
c. Apreasiasi kepada sumber daya yang dimiliki perusahaan organisasi.

Masing-masing perusahaan memiliki kompleksitas berbeda dalam pengendalian manajemen, makin besar skala perusahaan akan semakin kompleks.

Pengendalian manajemen bersifat menyeluruh dan terpadu, artinya lebih mengarah ke berbagai upaya yang dilakukan manajemen agar tujuan organisasi terpenuhi. Jadi sitem pengendalian manajemen dapat diterapkan pada berbagai bentuk organisasi, sebab hakikatnya setiap organisasi mempunyai komponen sama, yaitu :

a. W = Work (Pekerjaan)

b. E = Employe (Tenaga Kerja)

c. R = Relationship (Hubungan)

d. E = Environment (Lingkungan)

Sistem pengendalian manajemen dapat dikatakan sebagai pengetahuan “teoritis-praktis.” Karena itu dalam SPM akan lebih mudah mencernanya kalau dalam mempelajarinya senantiasa membayangkan dan mengakitkannya dengan perilaku manusia dalam kehidupan organisasi / perusahaan.

Beberapa definisi sistem pengendalian manajemen : Edy Sukarno menyatakan :

“Sistem pengendalian manajemen adalah suatu sistem terintegrasi antara proses, strategi, pemrograman, penganggaran, akuntansi, pertanggungjawaban, yang hakikatnya untuk membantu orang dalam menjalankan organisasi atau perusahaan agar hasilnya optimal.”

Sedangkan Anthony and Govindarajan dalam bukunya Management Control System mengungkapkan :

“Management control is the process by which managers influence other members of the organization to implement the organization’s strategies.”

Sistem pengendalian manajemen mempunyai beberapa ciri penting, yaitu :

a. Sistem pengendalian manajemen digunakan untuk mengendalikan seluruh organisasi, termasuk pengendalian terhadap seluruh sumber daya (resources) yang digunakan, baik manusia, alat-alat dan teknologi, maupun hasil yang diperoleh organisasi, sehingga proses pencapaian tujuan organisasi dapat berjalan lancar.

b. Pengendalian manajemen bertolak dari strategi dan teknik evaluasi yang berintegrasi dan menyeluruh, serta kurang bersifat perhitungan yang pasti dalam mengevaluasi sesuatu.

c. Pengendalian manajemen lebih berorientasi pada manusia, karena pengendalian manajemen lebih ditujukan untuk membantu manager mencapai strategi organisasi dan bukan untuk memperbaiki detail catatan.

Oleh sebab itu dalam pengendalian manajemen, peranan pertimbangan-pertimbangan psikologis lebih dominan. Berdasarkan ciri-ciri tersebut di atas, dapat diketahui bahwa tugas terpenting dari manajemen melalui pengendalian manajemen adalah beusaha mencapai tujuan organisasi secara efektif dan efisien.

Agar tugas tersebut dapat dijalankan dengan baik, pada tahap pertama manajer harus memutuskan, apa yang akan dicapai oleh organisasi dan cara untuk mencapainya, lewat keputusan ini akan diketahui seperangkat tujuan organisasi dan strategi menjadi sejumlah kebijakan-kebijakan yagn dapat menuntut arah, maupun program-program kegiatan untuk tercapainya tujuan tersebut. Setelah keputusan-keputusan tersebut dibuat, maka pengendalian manajemen mulai bertugas untuk memastikan bahwa kehendak manajemen telah dilaksanakan oleh seluruh organisasi.

1. Pengertian Sistem Pengendalian Manajemen

a. Fungsi Pengendalian Manajemen

Pengendalian manajemen merupakan usaha yang tersistematis dari perusahaan untuk mencapai tujuannya dengan cara membandingkan prestasi kerja dengan rencana dan membuat tindakan yang tepat untuk mengoreksi perbedaan yang penting.

Pengendalian biaya yang efektif akan tergantung pada komunikasi yang baik antara informasi akuntansi dengan manajemen. Dengan membuat laporan prestasi kerja, controller memberikan saran kepada berbagai tingkat manajemen mengenai tindakan perbaikan yang diperlukan dalam suatu kegiatan. Laporan bisa berbentuk pernyataan langsung ataupun tertulis dari kontroller kepada tingkat manajemen perusahaan yang berisikan laporan penyimpangan dari rencana yang telah ditentukan, sesuai dengan prinsip manajemen berdasarkan penyimpangan. Laporan ini selain laporan penyimpangan rencana (jika ada) juga memberikan laporan prestasi kerja yang telah dicapai oleh para pekerja.

b. Sistem Pengendalian Manajemen Mempunyai Unsur-Unsur :

1) Detektor
2) Selektor
3) Efektor
4) Komunikator

Unsur-unsur ini satu sama lain saling berhubungan dan membentuk suatu proses kerja. Proses yang terjadi berawal ketika detektor mencari informasi tentang aktivitas. Detektor ini dapat berupa sistem informasi baik formal maupun informasi, yang menyediakan informasi kepada pimpinan mengenai apa yang terjadi di dalam suatu aktivitas.

Setelah informasi diperoleh, aktivitas yang terekam didalamnya dibandingkan dengan standar atau patokan berupa kriteria mengenai apa yang seharusnya dilaksanakan dan seberapa jauh perlunya pembenaran.

Proses perbaikan dilaksanakan oleh efektif, sehingga penyimpanan-penyimpanan diubah agar kegiatan kembali mengikuti kriteria yang telah ditetapkan. Begitulah proses pengendalian manajemen, dinamis dan berkelanjutan.

c. Proses Pengendalian Manajemen

Proses pengendalian manajemen yang baik sebenarnya formal, namun sifat pengendalian informal masih banyak terjadi. Pengendalian manajemen formal merupakan tahap-tahap yang saling berkaitan satu sama lain, terdiri dari proses :

1) Pemrograman (Programming)

Dalam tahap ini perusahaan menentukan program-program yang akan dilaksanakan dan memperkirakan sumber daya yang akan alokasikan untuk setiap program yang telah ditentukan.

2) Penganggaran (Budgeting)

Pada tahap penganggaran ini program direncanakan secara terinci, dinyatakan dalam satu moneter untuk suatu periode tertentu, biasanya satu tahun. Anggaran ini berdasarkan pada kumpulan anggaran-anggaran dari pusat pertanggungjawaban.

3) Operasi dan Akuntansi (Operating and Accounting)

Pada tahap ini dilaksanakan pencatatan mengenai berbagai sumber daya yang digunakan dan penerimaan-penerimaan yang dihasilkan. Catatan dan biaya-biaya tersebut digolongkan sesuai dengan program yang telah ditetapkan dan pusat-pusat tanggungjawabnya. Penggolongan yang sesuai program dipakai sebagai dasar untuk pemrograman di masa yang akan datang, sedangkan penggolongan yang sesuai dengan pusat tanggung jawab digunakan untuk mengukur kinerja para manajer.

4) Laporan dan Analisis (Reporting and Analysis)

Tahap ini paling penting karena menutup suatu siklus dari proses pengendalian manajemen agar data untuk proses pertanggungjawaban akuntansi dapat dikumpulkan.

Analisis laporan manajemen antara lain dapat berupa :

1) Perlu tidaknya strategi perusahaan diperiksa kembali.
2) Perlu tidaknya dilakukan penghapusan, penambahan, atau pengubahan program di tahun yang akan datang.
3) Dari analisis penyimpangan dapat disimpulkan perlunya diadakan perubahan anggaran, apabila sudah tidak realistis.
4) Dari laporan-laporan dapat diambil kesimpulan perlu adanya perbaikan-perbaikan untuk masalah yang tidak dapat diantisipasi.

B. Pengertian, Pembagian, Fungsi dan Unsur-Unsur Pengendalian Intern.

1. Pengertian Pengendalian Intern

Kebutuhan terhadap struktur pengendalian intern sangat dirasakan pada suatu keadaan dimana pimpinan karena keterbatasannya tidak sanggup lagi secara langsung mengendalikan segala kegiatan yang terjadi dalam perusahaan. Keadaan seperti ini biasanya disebabkan karena ruang lingkup perusahaan sebagai suatu kesatuan ekonomi sudah meluas sedemikian rupa sehingga struktur organisasi perusahaan menjadi kompleks dan melebar ke segala arah.

Pengendalian intern merupakan suatu istilah yang semakin banyak digunakan dalam berbagai variasi kepentingan. Dalam perkembangannya pengendalian intern mempunyai beberapa pengertian, diantaranya menurut Bambang Hartadi (1990 : 121) membedakan pengertian pengendalian intern dalam arti sempit dan luas sebagai berikut :

“Dalam arti sempit, istilah pengendalian intern sama dengan pengertian internal check yang merupakan prosedur-prosedur mekanis untuk memeriksa ketelitian data-data administrasi yang didalamnya sudah termasuk prosedur-prosedur akuntansi dan operasional.”

Sedangkan dalam arti luas

“Pengendalian intern dapat dipandang sebagai sistem sosial yang mempunyai wawasan atau makna khusus yang berada dalam organisasi perusahaan. Sistem tersebut terdiri dair kebijakan, teknik, prosedur, alat-alat fisik, dokumentasi, orang-orang yang berinteraksi satu sama lain diarahkan untuk :

1. Melindungi harta
2. Menjamin terhadap terjadinya hutang yang tidak layak
3. Menjamin ketelitian dan dapat dipercayainya data akuntansi
4. Dapat diperolehnya operasi yang efisien
5. Menjamin ditaatinya kebijakan perusahaan.

Pengendalian intern di atas sesuai dengan pengertian yang dimuat dalam “Statement on Auditing Procedure” dengan definisi sebagai berikut :

“Sistem pengendalian intern meliputi struktur organisasi, semua metode dan ketentuan-ketentuan yang terkoordinasi yang dianut dalam perusahaan untuk melindungi harta kekayaan, memeriksa ketelitian dan seberapa jauh data akuntansi dapat dipercaya, meningkatkan efisiensi usaha dan mendorong ditaatinya kebijakan perusahaan yang telah ditetapkan.”

Menurut Wilson dan Campbell (1991 : 123) pengendalian intern dalam arti yang luas meliputi pengendalian yang bersifat akuntansi adalah :

“Pengendalian akuntansi (accounting control) mencakup rencana organisasi dan semua metode dan prosedur yang terutama mencakup pengamanan harta perusahaan serta keterandalan (eliability) dari catatan-catatan keuangan. Pada umumnya ia meliputi pengendalian seperti misalnya sistem kewenangan dan persetujuan, pemisahan tugas-tugas yang berhubungan dengan pembukuan dan laporan-laporan akuntansi dari tugas-tugas yang berhubungan dengan asuransi atau perlindungan / pemeliharaan harga, pengamanan fisik dari harga dan pemeriksaan intern.

Wilson dan Compbell (1991 : 124), yang bersifat administratif adalah :

“Pengendalian administratif (administrative control) terdiri dari rencana organisasi dan semua metode dan prosedur yang terutama berhubungan dengan efisiensi operasi dan ketaatan pada kebijaksanaan manajemen dan biasanya hanya berhubungan secara tidak langsung dengan catatan finansial. Pada umumnya ia meliputi pengendalian-pengendalian seperti misalnya analisa statistik, time and motion studies, laporan pelaksanaan, program latihan pegawai dan pengendalian kualitas.”

Dengan demikian pengendalian intern adalah semua cara yang diambil untuk memastikan pimpinan dalam menempuh jalannya operasi perusahaan di mana segala sesuatunya harus berjalan sebagaimana mestinya dan harus disesuaikan dengan ketentuan serta kebijaksanaan yang telah ditetapkan pimpinan, oleh karena itu menjadi tanggung jawab pimpinanlah untuk mengadakan suatu sistem pengendalian intern yang baik.

2. Pembagian Pengendalian Intern

Apabila kita memperhatikan secara seksama pengertian dari pengendalian intern yang dikemukakan di atas, maka akan terlihat bahwa pengendalian intern disini dibagi atas 2 bagian, yakni :

a. Suatu pengendalian yang berhubungan langsung dengan maslaah pengamanan harta perusahaan dan dapat diandalkannya catatan-catatan keuangan. Yang termasuk dalam pengendalian ini adalah :

1) Sistem pemberian wewenang, yaitu mencakup apakah transaksi-transaksi telah sesuai dengan persetujuan atau wewenang yang telah ditetapkan, baik yang bersifat umum maupun yang bersifat khusus.
2) Sistem pencatatan (akuntansi) yang berkenaan dengan apakah transaksi-transaksi yang dilakukan telah dicatat sedemikian rupa, sehingga :

a) Memungkinkan dibuat ikhtisar-ikhtisar keuangan yang sesuai dengan prinsip-prinsip akuntansi yang lazim atau kriteria lain yang sesuai dengan tujuan ikhtisar tersebut.
b) Menekankan pertanggungjawaban atas harta perusahaan.

3) Pemisahan fungsi antara tugas-tugas opersional terutama yang berhubungan dengan tugas-tugas pencatatan, pengawasan physic atas harta perusahaan.

4) Sistem pencocokan antara jumlah aktiva / harta perusahaan yang tercatat dalam catatan perusahaan dengan aktiva / harta perusahaan yang ada secara periodik atau pada waktu tertentu dan tindakan-tindakan sewajarnya yang dilakukan jika terjadi perbedaan.

b. Suatu pengendalian yang berhubungan langsung dengan masalah pencapaian tujuan, yaitu masalah efisiensi usaha, efektivitas, kehematan dalam bidang operasional dan ketaatan terhadap kebijakan serta prosedur yang telah ditetapkan, pada umumnya tidak berhubungan langsung dengan catatan keuangan, termasuk dalam pengendalian ini seperti :
1) Prosedur kerja
2) Analisa statistik
3) Pelatihan, mutasi dan rotasi pegawai
4) Rencana cuti dan lain sebagainya.

3. Fungsi Pengendalian Intern

Fungsi pengendalian intern adalah :

a. Mencegah terjadinya penyimpangan, kelalaian dan kelemahan sehingga tidak terjadi kerugian yang diinginkan.
b. Memperbaiki kesalahan dan penyelewengan agar pelaksanaan pekerjaan tidak mengalami hambatan dan peborosan-pemborosan.
c. Mempertebal rasa tanggung jawab terhadap pegawai yang diserahi tugas dan wewenang dalam pelaksanaan pekerjaan.
d. Mendidik para pegawai untuk melaksanakan pekerjaan sesuai dengan prosedur yang telah ditetapkan.

Pelaksanaan pengendalian intern dalam suatu perusahaan diharapkan dapat mampu mengetahui dan mencegah kemungkinan terjadinya penyimpangan. Meskipun pada akhirnya tujuan yang diinginkan dapat tercapai dengan baik tetapi hendaknya akibat sampingan yang mungkin timbul dan dapat merugikan perusahaan dapat ditekan sekecil mungkin dan bila mana mungkin dihilangkan.

4. Unsur-Unsur Pengendalian Intern

a. Struktur Organisasi
Struktur organisasi yang tepat bagi suatu perusahaan belum tentu baik bagi perusahaan yang lain. Perbedaan struktur organisasi di antara berbagai hal seperti jenis, luas perusahaan, banyaknya cabang-cabang dan lain-lain.

Suatu dasar yang berguna dalam menyusun struktur organisasi perusahaan adalah pertimbangan bahwa organisasi itu harus fleksibel dalam arti memungkinkan adanya penyusunan-penyusunan tanpa harus adanya perubahan total. Selain itu organisasi yang disusun harus dapat menunjukkan garis-garis wewenang dan tanggung jawab yang jelas, dalam arti jangan sampai terjadi adanya overlap fungsi masing-masing bagian. Untuk dapat memenuhi syarat bagi adanya suatu pengawasan yang baik, hendaknya struktur organisasi dapat memisahkan fungsi-fungsi operasional, penyimpanan dan pencatatan. Pemsiahan fungsi-fungsi ini diharapkan dapat mencegah timbulnya kecurangan-kecurangan dalam perusahaan.

Contoh-contoh sederhana pemisahan fungsi dalam perusahaan dan adanya penetapan garis wewenang dan tanggung jawab yang jelas adalah sebagai berikut :

1) Seorang kasir yang menerima dan menyimpan uang tidak boleh mengurus administrasi dalam piutang.
2) Kepala gudang yang bertanggung jawab di gudang tidak boleh mengurus administrasi persediaan.
3) Jika ada pegawai yang upahnya harian maka harus ada seorang yang khusus dipisahkan antara yang mencatat absensi, yang membuat daftar gaji, dan membayarnya.

Selanjutnya, tugas-tugas hendaknya dibagi-bagikan antara beberapa pegawai sehingga tidak ada seorangpun yang mengerjakan suatu transaksi dari permulaan sampai akhir. Pada transaksi-transaksi yang penting harus diikutsertakan sedikitnya dua orang dan hasil pekerjaan mereka dipergunakna untuk saling mengecek.

b. Sistem wewenang dan prosedur pembukuan

Untuk dapat mengatasi transaksi-transaksi di dalam perusahaan yang berkenaan dengan data-data finansial yang menyangkut perusahaan, harta, utang, modal dan hasil usaha dlaam suatu periode akuntansi perlu dibuatkan suatu pedoman sistem dan prosedur akuntansi yang didalamnya tercakup klasifikasi rekening. Agar tujuan-tujuan yang hendak dicapai oleh manajer dapat dilaksanakan dengan tepat, maka perlu penyusunan formulir-formulir dan pencatatan-pencatatan yang baik dan tepat.

Adapun syarat-syarat pencatatan atau pembukuan yang baik demi terlaksananya pengawasan intern haruslah memenuhi hal-hal seperti di bawah ini :

1) Pembukuan itu harus secara organitoris terpisah dari tanggung jawab penjagaan.
2) Pembukuan itu harus rencanakan sedemikian rupa sehingga terbentuk dan terpelihara adanya catatan-catatan yanglengkap dan tetap mengenai tanggung jawab dan hasil-hasilnya.
3) Pembukuan tersebut harus selalu menyertai setiap transaksi-transaksi yang terjadi.
4) Pembagian tanggung jawab pembukuan harus mencakup tanggung jawab yang sepenuhnya tentang penyelenggaraanya.

c. Praktek-praktek yang sehat

Yang dimaksud praktek-praktek yang sehat adalah setiap pegawai dalam perusahaan melaksanakan tugasnya sesuai dengan prosedur yang ditetapkan. Praktek yang sehat ini harus berlaku untuk ke seluruh prosedur yang ada, sehingga pekejaan suatu bagian akna langsung dicek oleh bagian lainnya. Pekerjaan pengecekkan seperti ini dapat terjadi bila struktur organisasi dan prosedur yang disusun itu sudah memisahkan tugas-tugas dan wewenang-wewenang sehingga tidak ada satu bagian pun dalam perusahaan yang mengerjakan suatu transaksi dari awal sampai akhir.

d. Pegawai yang cakap
Tingkat kecakapan pegawai dari suatu perusahaan akan sangat mempengaruhi sukses tidaknya suatu sistem pengendalian intern. Apabila sudah disusun struktur organisasi yang tepat, prosedur yang baik, tetapi tingkat kecakapan tidak memenuhi syarat yang diminta, bisa diharapkan bahwa sistem pengawasan intern juga tidak akan berhasil dengan baik.

Untuk mendapatkan pegawai yang cukup cakap harus dimulai sejak penerimaan pegawai baru yaitu melalui tes-tes dan seleksi agar dapat ditentukan apakah yang bersangkutan memenuhi kriteria yang diinginkan.

Dalam proses penilaian pengendalian intern yang berhubungan dengan karyawan, beberapa hal yang diperlukan antara lain :
1) Apakah karyawan tersebut mempunyai pengalaman dan latar belakang pendidikan yang cukup dalam menangani tugasnya.
2) Apakah mereka diawasi secara cukup untuk menjamin pekerjaannya dilakukan sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan.
3) Apakah karyawan yang menangani / menyimpan dana atau surat berharga cukup terjaminkan.

Pegawai yang cukup cakap untuk suatu pekerjaan bukan berarti pegawai yang tingkat pendidikannya paling tinggi, sehingga gajinya juga besar, tetapi mungkin dengan pendidikan menengah sudah cukup. Hal-hal ini seperti perlu dipertimbangkan agar dapat diperoleh pegawai yang cukup cakap tetapi juga ekonomis.

e. Pengawasan tambahan

Untuk menjamin pengawasan intern dengan baik selain terpenuhinya keempat unsur di atas, diperlukan beberapa pengawasan tambahan yang terdiri :

1) Laporan
Unsur laporan juga hal yang penting dalam pelaksanaan pengawasan intern yang baik. Laporan ini diserahkan kepada atasan dengan maksud agar atasan dapat mengetahui hasil kegiatan perusahaan. Agar tercapainya pengawasan intern yang memuaskan sangat diperlukan ketelitian baik dalam penyelenggaraan maupun dalam penentuan apa yang harus dilaporkan maka harus diperhatikan faktor-faktor yang dibutuhkan dalam menyusun laporan, yaitu :
a) Tepat waktunya, laporan akan hilang nilainya apabila laporan tidak dilaporkan pada waktunya atau terlambat melaporkannya.
b) Ketelitian, dalam menyusun laporan sangat diperlukan, karena kesalahan dalam membuat laporan akan membuat kerugian dan tidak berguna lagi bagi perusahaan.
c) Berguna, kebanyakan laporan dimaksudkan untuk memperlihatkan hasil salah satu fase dalam proses yang dipimpin oleh seorang pegawai. Oleh karena itu agar laporan tersebut dapat dimanfaatkan dengan baik, maka laporan harus dipisahkan jawabnya yaitu segala sesuatu kegiatan transaksi atau kejadian yang ada.
d) Jelas, laporan-laporan harus memberikan gambaran yang lengkap dan jelas tentang apa-apa yang telah berlangsung. Laporan yang dibuat tentunya setelah berlangsungnya pekerjaan maka laporan harus tepat pada waktunya, teliti, lengkap dan tidak memihak.

2) Standar atau budget

Standar atau budget merupakan alat untuk mengukur realisasi. Dengan adanya standar atau budget maka laporan-laporan itu bisa disusun dengan membandingkan antara realisasi dengan standar atau budgetnya, sehingga dapat diketahui penyimpangan-penyimpangan yang terjadi.

3) Staf audit intern

Staf audit intern merupakan bagian atau pegawai dalam perusahaan yang tugasnya melakukan pemeriksaan terhadap pelaksanaan prosedur-prosedur yang telah ditetapkan. Pemeriksaan ini dapat dipergunakan untuk mengetahui apakah pelaksanana kerja itu sesuai atau menyimpang dari yang sudah ditetapkan. Prosedur-prosedur yang telah disusun dengan tujuan untuk mengadakan suatu sistem pengendalian intern, maka dapat mengetahui apakah ketetapan yang sudah ada tersebut dipatuhi atau tidak.

C. Pengendalian Intern Kas

Menurut Bambang Hartadi, “yang dimaksud kas adalah : “Alat pembayaran yang siap dan bebas dipergunakan untuk membiayai kegiatan umum perusahaa.”

Menurut Wilson dan Campbell (1991 : 343), menyebutkan tujuan pengelolaan / manajemen kas adalah :

1. Penyediaan kas yang cukup untuk operasi jangka pendek dan jangka panjang.
2. Penggunaan dana perusahaan secara efektif pada setiap waktu.
3. Penetapan tanggung jawab untuk penerimaan kas dan pemberian perlindungan yang cukup sampai dana disimpan.
4. Penyelenggaraan pengendalian untuk menjamin bahwa pembayaran-pembayaran hanya dilakukan untuk tujuan yang sah.

5. Penyelenggaraan catatan-catatan kas yang cukup.

Telah diketahui bahwa sumber penerimaan kas untuk berbagai jenis industri atau perdagangan yang khas adalah :
1. Penagihan piutang
2. Penjualan kontan
3. Penerimaan royalty
4. Sewa dividen
5. Dividen

Sedangkan pengeluaran kas dalam perusahaan industri atau perdagangan biasanya terdiri dari :
1. Gaji tetap
2. Gaji perjam
3. Bahan baku
4. Pajak
5. Biaya perjalanan
6. Biaya operasi yang lain
7. Bunga
8. Pembelian peralatan

1. Pengendalian Intern Atas Penerimaan Kas

Dalam organisasi perusahaan pada umumnya dijumpai banyak jenis transaksi kas yang biasa atau rutin.

Beberaepa sumber yang khas adalah :
a. Penerimaan melalui pos
b. Penjualan kontan
c. Penjualan kredit

Dengan tidak mempersoalkan sumber kasnya, basis untuk pencegahan kesalahan atau kecurangan adalah prinsip pengendalian intern. Sistem tersebut meliputi pemisahan fungsi antara pengurusan fisik uang dengan penyelenggaraan pembukuannya. Sistem ini mengharuskan pekerjaan seseorang pegawai dengan pegawai lain dapat saling melengkapi.

Sistem pengendalian intern penerimaan kas, adalah :
a. Semua penerimaan kas melalui pos harus dicatat sebelum ditransfer kepada kasir.
b. Semua penerimaan harus disetor sepenuhnya setiap hari.
c. Fungsi penerimaan kas dan pengeluaran kas harus dipisahkan sama sekali.
d. Penanganan fisik kas harus dipisahkan seluruhnya dari penyelenggaraan pembukuan dan kasir tidak berwenang atau berhak terhadap pembukuan.
e. Para agen dan wakil lapangan diharuskan memberikan kwitansi tanda terima, tentunya dengan meninggalkan tembusan untuk arsip.
f. Semua pegawai yang menangani kas atau pembukuan kas diharuskan mengambil cuti, orang lain harus menggantikannya selama cuti. Juga, pada waktu yang tidak diberitahu, para pegawai harus dipisahkan ke tugas lain untuk mendeteksi atau mencegah terjadinya kolusi atau persekongkolan.

Untuk mengetahui cara penggelapan atau kecurangan terhadap kas di dalam perusahaan maka perlu diketahui beberapa cara atau pedoman yang lazim digunakan dalam penyalahgunaan dana perusahaan, yaitu meliputi :

a. Penerimaan perpos
1) Lapping yaitu menyelewengkan kas dengan cara melaporkan penerimaan lebih lambat dari pada saat penerimaannya, perkiraan debitur yang bersangkutan baru akan dikredit setelah diterima pembayaran dari debitur lain.
2) Menggunakan dana untuk sementara waktu, tanpa memalsukan catatan / pembukuan atau hanya dengan tidak mencatat uang yang diterima.
3) Dengan mencantumkan angka penjumlahan buku kas yang lebih besar / lebih kecil daripada jumlah yang sebenarnya.
4) Dengan terlalu tinggi membukukan potongan harga dan potongan-potongan lainnya.
5) Dengan menghapuskan piutang yang tidak tertagih dan mengantongi uang hasil penagihan piutang.
6) Dengan menahan berbagai jenis pendapatan lain-lain.

b. Penjualan over-the counter
1) Dengan tidak melaporkan semua penjualan, sebaliknya mengantongi uangnya.
2) Dengan secara salah menjumlahkan lembaran penjualan dan mengantongi uang sebesar selisihnya.
3) Dengan membukukan pengeluaran palsu
4) Denngan meregistrasikan jumlah penjualan yang lebih kecil dari pada jumlah yang sebenarnya.
5) Dengan mengantongi kelebihan kas

c. Penagihan oleh para tenaga penjual
1) Menguangkan cek “kontak.”
2) Tidak melaporkan adanya penjualan.
3) Dengan terlalu tinggi melaporkan jumlah trade-ins (tukar tambah).

Selain pemisahan tugas, cara lain yang dapat dilaksanakan untuk menghalangi terjadinya penyimpangan / penyelewenangan, salah satunya adalah dengan melakukan pemeriksaan mendadak oleh uditor intern atau oleh akuntan publik.

1. Pengendalian Intern Pengeluaran Kas

Ada dua aspek pengendalian yaitu :

a. Penentuan waktu pembayaran
b. Sistem pengendalian intern

Kegunaan adanya pengendalian yang teliti terhadap waktu pembayaran adalah untuk menjamin agar rekening-rekening dibayarkan pada saat telah jatuh tempo, dengan cara demikian, maka kas dapat dihemat untuk investasi sementara.

Beberapa prinsip pengendalian intern pengeluaran kas :
a. Kecuali untuk transaksi kas kecil, semua pembayaran harus dilakukan dengan cek.
b. Semua cek harus diberi nomor lebih dahulu
c. Tanggung jawab untuk penerimaan kas harus dipisahkan dari tanggung jawab untuk pengeluaran kas
d. Pencatatan kas harus terpisahkan sama sekali dari tugas melakukan pembayaran
e. Faktur yang telah disetujui untuk pembayaran dan semua dokumen pendukung yang diperlukan harus menjadi prasyarat untuk melakukan pembayaran.
f. Setelah pembayaran dilakukan, semua dokumen pendukung harus diberi tanda “telah dibayar” agar tidak bisa dipergunakan untuk kedua kalinya.

Di dalam pengeluaran kas terdapat juga penyalahgunaan dana atau kecurangan. Beberapa cara umum untuk melakukan kecurangan adalah sebagai berikut :
a. Menyiapkan bukti voucher palsu atau mengajukan voucher untuk mendapatkan pembayaran dua kali.
b. Kiting atau pinjaman tanpa mendapat persetujuan dengan cara tidak mencatat pembayaran, tetapi mencatat penyetoran dalam hal melakukan transfer bank.
c. Mencantumkan jumlah total yang tidak benar dalam buku kas
d. Menaikkan jumlah cek setelah ditandatangani
e. Mencantumkan potongan harga dengan jumlah yang lebih rendah dari pada yang sebenarnya.
f. Menguangkan cek gaji / upah atau dividen yang belum ditagih oleh yang berhak.
g. Mengubah bukti / voucher pengeluaran kas kecil.
h. Memalsukan cek dan memusnahkannya pada saat telah diterima dari bank menggantikannya dengan cek lain yang dibatalkan atau dengan nota pembebanan.

Pusat laba adalah pusat pertanggungjawaban yang kinerja keuangannya diukur dengan laba.
Pusat laba terjadi karena proses divisionalisasi.
Divisionalisasi adalah proses pemberian wewenang dalam bidang produksi dan pemasaran produk tertentu kepada suatu pusat pertanggungjawaban atau proses pembentukan pusat-pusat laba.

Kondisi untuk Pendelegasian Pertanggungjawaban laba
Sebelum keputusan pendelegasian pertanggungjawaban laba dibuat, dua kondisi yang harus ada adalah:
manajemen seharusnya mempunyai informasi relevan dalam pembuatan cost/revenue trade-offs.
terdapat beberapa cara untuk mengukur efektivitas manajer dalam membuat cost/revenue trade-off.

Keuntungan Divisionalisasi
Kecepatan pembuatan keputusan operasional semakin meningkat karena banyak keputusan yang tidak mengacu ke kantor pusat.
Kualitas keputusan pada tingkat unit bisnis semakin meningkat karena dibuat oleh manajer unit bisnis yang lebih dekat dengan masalah pembuatan keputusan yang bersangkutan.
Kesadaran terhadap laba semakin meningkat.
Pengukuran kinerja diperluas, tidak hanya mengukur efisiensi biaya atau perolehan pendapatan saja tetapi pengukuran kemampuan menghasilkan laba.

Pusat pertanggungjawaban pada dasarnya diciptakan untuk mencapai suatu sasaran tertentu. Sasaran tersebut sering disebut sebagai obyektif yang harus dicapai. Sasaran umum organisasi biasanya diputuskan dalam suatu proses perencanaan strategis yang dalam hal ini diasumsikan telah ditetapkan sebelum awal proses pengendalian manejemn dimulai.
Umumnya, semakin tinggi tingkat integrasi dalam suatu perusahaan, semakin sulit untuk membebankan pertanggungjawaban ketiga aktivitas tersebut untuk produk tertentu kepada suatu pusat laba.
Salah satu masalah utama divisionalisasi terjadi ketika unit-unit bisnis harus saling berhubungan, yang meliputi 3 masalah, yaitu:
Pendapatan bersama di antara pusat-pusat laba.
Biaya bersama di antara pusat-pusat laba
Penentuan harga transfer barang dan jasa di antara pusat-pusat laba

Batasan dari Manajemen Korporasi
Terdapat 3 macam batasan yang diadakan oleh manajemen korporasi:
Batasan yang berasal dari pertimbangan stratejik, misalnya keputusan pembatasan penggunaan dana, restriksi pasa dan produk.
Batasan yang terjadi karena diinginkannya adanya keseragaman, misalnya keseragaman kebijakan SDM, etika, pemilihan pemasok, sistem akuntansi, dan komputerisasi.
Batasan yang terjadi karena keputusan sentalisasi ekonomi, misalnya sentralisasi jasa pengolahan data, hukum, pelatihan, public relations, dan internal auditing.
PUSAT LABA LAIN
Departemen Pemasaran
Departemen Produksi
Unit Pendukung dan Penghasil Jasa
Departemen Pemasaran
Departemen Pemasaran dapat menjadi pusat laba dengan pembebanan cost produk yang dijual oleh manajer pemasaran. Suatu harga transfer tertentu dikenakan kepada manajer pemasaran disertai dengan informasi yang relevan untuk optimalisasi revenue/cost trade-off.

Departemen Produksi
Departemen Produksi dapat dibuat menjadi pusat laba dengan cara memberikan harga jual tertentu setelah dikurangi biaya pemasaran untuk barang atau jasa yang diproduksi. Laba dihitung dengan cara mengurangkan biaya produksi dari harga jual produk setelah dikurangi biaya pemasaran.

Unit Pendukung dan Penghasil Jasa
Unit pemeliharaan, unit pengolahan data, unit transportasi, unit perekayasaan, unit konsultasi, unit pelayanan konsumen, dan unit lain yang sejenis dapat dibuat menjadi pusat laba. Unit-unit tersebut dapat mengenakan harga jual tertentu kepada pemakai jasa yang mereka berikan, sehingga tujuan keuangan mereka adalah menghasilkan kelebihan pendapatan di atas biaya atau paling tidak keseimbangan antara pendapatan dan biaya.

PENGUKURAN PROFITABILITY
Terdapat 2 tipe pengukuran kemampuan menghasilkan laba suatu pusat laba:
Ukuran kinerja manajemen, yang berfokus pada seberapa baik apa yang dikerjakan manajer. Ukuran ini digunakan untuk perencanaan, pengkoordinasian, dan pengendalian kegiatan pusat laba dan sebagai alat untuk penyediaan motivasi yang tepat bagi manajer.
Ukuran kinerja ekonomi, yang berfokus pada seberapa baik apa yang dikerjakan oleh pusat laba sebagai suatu entitas ekonomi.
Ukuran Profitabilitas
Terdapat 5 ukuran profitabilitas yang berbeda, yaitu:
Marjin kontribusi
Laba langsung
Laba yang dapat dikendalikan
Laba sebelum pajak penghasilan
Laba bersih
Marjin Kontribusi
Argumen utama pengukuran kinerja manajer berdasarkan marjin kontribusi adalah bahwa biaya tetap tidak dapat dikendalikan oleh manajer, sehingga manajer seharusnya memfokuskan perhatian pada maksimisasi kelebihan pendapatan di atas biaya variabel.
Kritik terhadap argumen ini adalah terdapat sebagian biaya tetap yang dapat dikendalikan penuh dan hampir semua biaya tetap dapat dikendalikan sebagian oleh manajer pusat laba.

Laba Langsung
Laba langsung adalah jumlah yang dikontribusikan suatu pusat laba kepada laba dan overhead umum korporasi. Penghitungan laba langsung menyertakan semua pendapatan dan biaya yang timbul secara langsung atau dapat dilacak secara langsung pada suatu pusat laba, tanpa menghiraukan apakah dapat dikendalikan secara penuh oleh manajer pusat laba.
Biaya yang timbul di kantor pusat tidak dialokasikan kepada pusat laba.
Kelemahan laba langsung adalah tidak mengakui manfaat motivasional dari perubahan kos di kantor pusat.

Laba yang Dapat Dikendalikan
Penghitungan laba yang dapat dikendalikan menyertakan semua pendapatan dan biaya yang dapat dikendalikan atau dapat diperngaruhi oleh manajer suatu pusat laba, tanpa menghiraukan apakah merupakan biaya langsung atau tidak langsung.
Biaya kantor pusat dapat dikategorikan menjadi biaya kantor pusat yang dapat dikendalikan dan tidak dapat dikendalikan oleh manajer suatu pusat laba.
Laba yang Dapat Dikendalikan
Biaya kantor pusat yang dapat dipengaruhi atau dikendalikan oleh manajer pusat laba dimauskkan dalam penghitugan laba yang dikendalikan.
Laba dapat dikendalikan biasanya tidak dapat dibandingkan dengan data perusahaan lain yang dipublikasikan karena biasanya tidak mempublikasikan laba dapat dikendalikan.

Laba Sebelum Pajak Penghasilan
Dalam penghitungan laba sebelum pajak penghasilan, semua overhead kantor pusat dialokasikan ke pusat-pusat laba. Dasar alokasi mencerminkan jumlah relatif biaya yang timbul untuk setiap pusat laba.
Terdapat 2 kritik terhadap alokasi biaya kantor pusat:
Kos yang ditimbulkan oleh departemen staf korporasi, misalnya keuangan, akuntansi, dan manajemen SDM, tidak dapat dikendalikan oleh manajer pusat laba.
Sulit untukmenemukan metode yang dapat diterima untuk alokasi jasa staff korporasi.

Terdapat 3 argumen yang mendukung alokasi overhead korporasi ke pusat-pusat laba dalam laporan kinerja mereka yaitu:
Unit-unit jasa korporat mempunyai kecenderungan untuk membangun “kerajaan”, meningkatkan kekuatan dasar, dan membuat unit-unitnya sehebat mungkin tanpa menghiraukan nilainya bagi perusahaan. Jika kos overhead korporat dialokasikan ke pusat-pusat laba, kemungkinan manajer pusat laba akan mengajukan pertanyaan mengenai jumlah overhead korporat adalah lebih besar, pertanyaan-pertanyaan ini akan mendorong kantor pusat lebih berhati-hati dalam melakukan pembelanjaan.

Kinerja pusat-pusat laba akan menjadi lebih realistik dan dapat dibandingkan dengan pesaing karena pesaing juga membayar jasa yang sama.
Manajer pusat laba diberi pesan bahwa pusat laba tidak menghasilkan laba kecuali kalau pusat laba menutup semua kos, meliputi suatu bagian alokasi overhead korporat.

Laba Bersih
Kinerja pusat laba diukur dengan laba bersih setelah pajak penghasilan. Terdapat 2 kritik terhadap penggunaan laba bersih, yaitu:
Dalam banyak situasi, laba bersih setelah pajak adalah suatu persentase konstan laba sebelum pajak penghasilan, sehingga tidak ada manfaatnya menyertakan perhitungan pajak penghasilan.
Banyak keputusan yang mempunyai pengaruh terhadap pajak penghasilan dibuat oleh kantor pusat dan diyakini bahwa manajer pusat laba seharusnya tidakdinilai oleh konsekuensi dari keputusan tersebut.

Pengukuran laba suatu pusat laba juga melibatkan penilaian mengenai bagaimana pendapatan dan biaya seharusnya diukur.
Pengukuran pendapatan tergatung pada metode pengakuan pendapatan yang digunakan.
Pengukuran biaya dapat bervariasi dari kos variabel yang timbul dalam pusat laba sampai dengan alokasi secara penuh overhead kantor pusat,juga termasuk pajak penghasilan.

Penilaian mengenai pengukuran pendapatan dan biaya seharusnya tidak hanya diarahkan oleh pertimbangan teknis akuntansi saja, tapi yang lebih penting juga meliputi pertimbangan keperilakuan dan motivasional.
Kuncinya adalah memasukkan semua biaya dan pendapatan yang dapat dipengaruhi oleh manajer kedalam laporan manajer pusat laba, walaupun manajer tidak dapat mengendalikannya secara penuh.

Blog Stats

  • 2,519,153 hits