Kuliah Akuntansi

KONSEP ACCRETION UNTUK PENGAKUAN PENDAPATAN

Posted on: 13 Oktober 2009

Sebelum kita pelajari lebih lanjut tentang konsep Accretion dalam Pengakuan pendapatan perlu kita pelajari pula apa saja yang terkait dengan konsep tersebut sehubungan dengan pengakuan pendapatan.

Persediaan

Beberapa pendapatan tentang pengertian persediaan dikemukakan oleh para ahli seperti Smith dan Skousen (1991:326) bahwa:

“Istilah persediaan menunjukkan barang-barang yang dimiliki untuk dijual dalam kegiatan normal perusahaan serta untuk perusahaan manufaktur, barang-barang yang sedang diproduksi atau akan dimasukkan ke dalam proses produksi”

Hendriksen mengemukakan bahwa persediaan (1991:2) adalah:

“Istilah dari persediaan di dalam barang-barang dagangan, yang dibedakan untuk dijual dalam usaha dan untuk diproses dalam produksi untuk dijual kembali.”

Standart Akuntansi Keuangan 1994 dinyatakan :

“Persediaan meliputi barang yang dibeli dan disimpan untuk dijual kembali misalnya barang dagangan dibeli pengecer untuk dijual kembali, atau pengadaan tanah dan properti lainnya untuk dijual kembali. Persediaan juga mencakupi barang jadi yang telah diproduksi atau barang dalam penyelesaian yang sedang diproduksi perusahaan, dan termasuk bahan serta perlengkapan yang akan digunakan dalam proses produksi. Bagi perusahaan jasa persediaan meliputi biaya jasa seperti diuraikan dalam paragraf 16, dimana pendapatan yang bersangkutan belum diakui perusahaan (lihat pernyataan SAK No. 23 tentang pendapatan)”

Jadi dapat disimpulkan  bahwa persediaan adalah suatu asset yang dimiliki pada saat tertentu dengan tujuan dijual kembali secara langsung atau melalui proses produksi dulu.

Tujuan Pengukuran Persediaan

Tujuan pengukuran persediaan adalah upaya untuk membandingkan (matching) biaya-biaya (cost) dengan pendapatan yang nantinya menghasilkan pendapatan bersih (net income). Penentuan perhitungan net income ini berdasarkan pada pendapatan pada saat penjualan, perlu adanya alokasi biaya pada saat net income tersebut dilaporkan pada periode tertentu. Dalam hal ini persediaan yang belum terjual akan menjadi persediaan periode yang akan datang.

Mengenai perbandingan atau penandingan (matching concepts), Hendriksen menyatakan :

“Penandingan (matching) yang lebih relevan dianggap akan diperoleh dengan melaporkan sebagian beban yang akan dipakai dalam proses memperoleh pendapatan. Penandingan harga pemasukan berlaku dengan harga keluaran (pendapatan) ini dianggap lebih relevan sebagai pengukuran efisiensi operasi dan sebagai dasar-dasar yang lebih baik untuk meramalkan akibat transaksi yang akan datang.”

Sehubungan dengan tujuan pengukuran pendapatan. Hendriksen mengemukakan sebagai berikut :

  1. Penilaian sebagai suatu metode pengukuran laba.
  2. Penilaian sebagai langkah dalam proses penandingan (matching).
  3. Penilaian sebagai suatu ukuran pertambahan nilai (accretion)

Dasar-Dasar Penilaian Persediaan

Setelah membahas mengenai tujuan pengukuran persediaan, maka peneliti akan membahas dasar penilaian persediaan. Untuk dapat menilai beberapa nilai persediaan perusahaan, maka harus diketahui :

(a)  Penentuan Kuantitas Persediaan

Penentuan kuantitas persediaan dalam sistem pencatatannya terdapat dua alternatif yang sesuai dengan sifat dan kondisi koperasi yaitu pencatatan dengan metode physical dan pencatatan dengan metode perpectual.

(b)    Penentuan Harga Persediaan

Mengenai penentuan harga ini digunakan untuk keperluan penilaian persediaan, beberapa ahli mengemukakan pendapatnya seperti kutipan berikut ini :

“Nilai-nilai keluaran (output value) bisa juga relevan untuk memungkinkan interprestasi pengukuran inventory sebagai nilai bagi perusahaan, khususnya dalam keadaan dimana perusahaan dapat menjual seluruh persediaan tanpa merubah harganya (ini berarti bahwa permintaan akan produk perusahaan adalah elastis). Akan tetapi apabila harga jual atau nilai konversi (convertion value) lainnya sangat tidak pasti, pengukuran berdasarkan cost atau nilai masukan (input value) lainnya akan memungkinkan interprestasi yang lebih baik mengenai penilaian inventory dan juga akan memberikan informasi yang lebih baik untuk prediksi kebutuhan kas dikemudian hari untuk memperoleh inventory.”

Bila ditarik kesimpulan maka output value relevan dalam penafsiran pengukuran persediaan akan dapat mewakili nilai bagi koperasi, khususnya dalam kondisi di saat koperasi dapat menjual persediaan tanpa merubah harga, yang berarti koperasi akan menjual persediaannya walaupun koperasi tersebut akan mendapat laba yang kecil asalkan koperasi tidak mengalami kerugian.

Sedangkan input value merupakan resources yang dipakai dalam memperoleh inventory dalam kondisi dan lokasi seperti sekarang. Kalau inventory hanya dan tidak diolah lebih lanjut maka interprestasi mengenai input value ini sangat jelas, karena input value disini tidak lain daripada kas yang telah dikeluarkan.

Akan tetapi apabila harus diproduksi melalui suatu kegiatan pabrikasi, maka input value merupakan penjumlahan dari semua nilai resources lainnya yang dibebankan pada produksi. Meskipun input value biasanya dinyatakan dalam historical cost, input value ini juga dapat dinyatakan dalam current cost atau standart cost. Current cost sering dapat ditaksir dengan menggunakan net realizable value dan mengurangi dari net realizeble value tersebut.

Tuanakotta (2000) memberikan pendapat yang sama, yaitu Net realizabel value dikurangi normal mark up juga disarankan sebagai ukuran net value dari inventory bagi perusahaan .

Menurut Belkaoui (2000:129) penentuan harga dapat menggunakan harga keluaran berjalan (current output price) :

“Penafsiran harga keluaran berjalan. Harga keluaran berjalan mencerminkan jumlah uang kas untuk suatu aktiva yang mungkin dijual atau untuk suatu utang yang mungkin didanai kembali. Harga keluaran berjalan pada umumnya disepakati sepadan dengan (1) harga jual dalam keadaan likuidasi yang biasa (bukan likuidasi terpaksa) dan (2) harga jual pada waktu pengukuran. Apabila menyangkut harga-harga jual mendatang disesuaikan, maka sebaiknya digunakan nilai keluar yang diharapkan atau nilai netto yang dapat direalisir. Secara lebih spesifik, nilai keluar yang diharapkan atau nilai netto yang dapat direalisasi adalah jumlah uang kas untuk suatu aktiva yang diperkirakan bisa dijual atau suatu utang yang diharapkan bisa didanai kembali. Jadi nilai keluar yang diharapkan atau nilai netto yang dapat direalisasi mengacu pada harga penjualan berjalan, dimana harga keluar berjalan mengacu pada harga penjualan berharga dalam kondisi likuidasi biasa. Menurut pendekatan harga keluaran berjalan semua aktiva dan utang revaluasi pada nilai netto yang dapat direalisasi. Nilai netto yang dapat direalisasi pada umumnya dapat diperoleh dari harga pasar yang berlaku yang disesuaikan untuk memperhitungkan taksiran biaya penjualan dan oleh karena sepadan dengan harga pasar permintaan, ada dua alternatif yang dapat dipertimbangkan : (1) penggunaan indeks harga penjualan spesifik yang dihitung baik oleh sumber eksternal ataupun secara internal oleh perusahaan itu, dan penggunaan taksiran oleh eksternal atau oleh manajemen.”

Dalam menentukan persediaan pada umumnya ada empat metode yang dapat dipakai sebagai dasar penilaian , yaitu :

(1)        Metode Harga Perolehan

Metode ini merupakan dasar penilaian yang paling mudah dilakukan. Dihitung dan dibuktikan.

Harnanto (1992:237) menjelaskan mengenai harga perolehan sebagai berikut :

“Harga pokok di dalam akuntansi diartikan sebagai harga yang dibayar atau pengorbanan-pengorbanan yang terjadi untuk mendapatkan suatu aktiva. Dalam hal persediaan, maka harga pokok tersebut meliputi jumlah seluruh pengeluaran yang terjadi atau hutang-hutang yang timbul baik secara langsung ataupun secara tidak langsung untuk memperoleh barang-barang itu sampai di tempat dalam keadaan siap untuk dijual atau dipakai.”

Berdasarkan uraian di atas dimaksudkan bahwa walaupun dalam penentuan nilai persediaan berdasarkan harga perolehan tampaknya mudah, tetapi dalam kenyataan merupakan hal yang rumit. Pemakaian harga perolehan tidak menimbulkan masalah apabila jumlah atau harga tetap konstan. Pada kenyataan, perusahaan melakukan pembelian bahan baku beberapa kali dalam waktu yang berbeda-beda dengan harga perolehan yang berbeda pula. Hal ini menimbulkan masalah untuk penentuan harga bagi persediaan. Untuk mengatasi hal tersebut, maka diasumsikan adanya aliran harga perolehan dapat digunakan dengan metode FIFO, LIFO, dan average dengan dasar penilaian persediaan harus dilaksanakan secara konsisten.

(2)     Metode Harga pasar yang Paling Rendah antara Harga Pokok dengan Harga Pasar

Metode ini merupakan alternatif bila manfaat dari persediaan tidak lagi sesuai dengan cost-nya, maka suatu penyimpangan dari suatu penilaian persediaan berdasarkan arus biaya yang dapat diterapkan. Dalam hal ini penurunan manfaat dapat disebabkan oleh kerusakan, perubahan tingkat harga atau sebab lainnya dalam transaksi penjualan.

(3)     Metode Estime/Harga Taksiran

Metode ini diterapkan bila harga jual menurut harga perolehan persediaan atau harga jualnya tidak mungkin dipastikan secara tepat. Misalnya persediaan tersebut terbakar atau terjadi bencana lainnya juga digunakan dimana persediaan perlu diproses lebih lanjut.

(4)     Metode Harga Jual

Apabila harga jual dipakai sebagai dasar penilaian, maka taksiran hanya yang diperlukan untuk menjual dan transportasinya, dan taksiran laba yang normal yang diharapkan harus dikurangkan dari harga jual dengan taksiran biaya penjualan, karena :

(a)    Sulit diukur harga pokoknya

(b)   Dapat dijual pada tingkat pertumbuhan

(c)    Karena sifatnya yang selalu tumbuh dan berkembang.

Pendapatan (Revenue)

Pada dasarnya konsep pendapatan sulit untuk didefinisikan, hal ini disebabkan karena pendapatan sering dikaitkan dengan prosedur akuntansi tertentu, jenis-jenis perubahan nilai tertentu dan kaidah-kaidah yang implisit mengenai kapan pendapatan harus dilaporkan. Karena itu, tinjauan akan konsep pendapatan dari aspek akuntansi meliputi pengertian pendapatan, penetapan waktu pelaporan. Untuk membahas pokok-pokok tersebut, terlebih dahulu ditinjau beberapa konsep pendapatan untuk mengetahui relevansi dan keterkaitannya dengan bahasan selanjutnya.

Berhubungan dengan definisi pendapatan, Suwardjono (2005:133) berpendapat sebagai berikut :

“…….pendapatan biasanya dipandang sebagai pendapatan netto yaitu kelebihan aliran sumber ekonomi yang masuk di atas aliran potensial jasa yang keluar dari kesatuan usaha dalam bentuk biaya-biaya yang dapat dibebankan. Bila aliran masuk lebih kecil daripada keluar maka akan terjadi rugi. Secara umum konsepsi tentang pendapatan sebagai kenaikan aktiva kotor lebih berarti dan bermanfaat dibandingkan dengan konsepsi netto (dipandang dari segi pemilik), khusus untuk tujuan-tujuan pengelolaan dan perencanaan perusahaan (managerial purpose)”.

Sedangkan menurut Belkaoui (2000: 87) mendefinisikan pendapatan sebagai berikut :

“Pendapatan berasal dari penjualan barang dan jasa dan diukur oleh beban yang ditanggung langganan, klien, atau penyewa atas barang dan jasa yang diserahkan kepada mereka. Pendapatan meliputi juga keuntungan dari penjualan atau pertukaran kekayaan atau aktiva (selain persediaan barang dagangan), bunga dan deviden yang diperoleh atas investasi, dan kenaikan  lain dalam hak milik, kecuali kenaikan hak milik yang berasal dari kontribusi modal dan penyesuaian modal.”

Dari beberapa pendapat, pada pokoknya pendapatan dapat dibedakan menjadi dua, yaitu pendapatan yang berasal dari kegiatan utama perusahaan dan pendapatan yang berasal dari adanya pertumbuhan alamiah.

Metode Pengukuran Pendapatan

Cara yang paling baik untuk pengukuran pendapatan adalah dengan nilai tukar barang dan jasa. Menurut Haryono (1999: 127), pengukuran menitik beratkan pada harga pasar. Dimana harga pertukaran ditentukan melalui kesepakatan yang dicapai masing-masing pihak yang bersangkutan. Dengan demikian obyektivitas pengukuran lebih bisa dijamin, kecuali pada transaksi yang terjadi diantara pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa.

Dua pendekatan yang dipakai dalam pengukuran pendapatan, yaitu :

a)    Pendekatan Aktivitas

Pendapatan ini lebih berorientasi pada nilai tambah (value added) dalam arti ekonomis. Penekanan utama dari pendekatan ini adalah deskripsi kegiatan dan bukan pada pelaporan transaksi. Dengan demikian setiap penggantian tahap kegiatan perusahaan maka pendapatan juga akan berubah, mulai dari pendirian perusahaan melalui pengadaan fasilitas produksi dan faktor produksi lainnya.sampai proses penjualan dan bahkan sampai penagihan piutang.

Pada dasarnya dalam penerapan, pendekatan ini merupakan  kelanjutan dari pendekatan atas dasar transaksi, karena pendekatan ini pendapatan dapat diklasifikasikan sesuai dengan jenis operasi di dalam perusahaan, misalnya pendapatan dari produksi dan penjualan produk, pendapatan yang berasal dari pembelian dan penjualan surat berharga.

b)   Pendekatan Transaksi

Dalam pendekatan transaksi, perubahan atas assets dan liabilities hanya dicatat karena akibat dari transaksi, baik transaksi intern maupun ekstern. Transaksi ekstern timbul karena adanya hubungan perusahaan dengan pihak luar perusahaan serta transfer aktiva (assets) atau hutang (liabilities) kepada atau dari perusahaan lain. Transaksi ekstern bersifat eksplisit karena didasarkan atas bukti obyektif dari pihak ekstern.

Sedangkan transaksi intern, timbul karena adanya pengalokasian atau pemakaian aktiva dalam suatu perusahaan. Berlawanan dengan transaksi intern sifatnya implisit karena didasarkan bukti-bukti dari dalam perusahaan dan lemah dari segi obyektifitas.

Pengukuran dengan pendekatan ini bertumpu pada realisasi, yaitu pada saat terjadinya transaksi penjualan. Oleh karena itu prosedur umum dalam pendekatan ini adalah mencatat semua pendapatan dan biaya yang timbul  dari transaksi intern.

Penetapan Waktu Pelaporan Pendapatan

Pendapatan harus menunjukkan sesuatu yang dapat diukur dan bukan hanya sekedar pengetahuan bahwa pertambahan nilai sudah terjadi. Pertambahan nilai merupakan suatu proses terus menerus yang terjadi selama proses produksi sampai barang tersebut dijual, sedangkan cara yang sering dipakai dalam pengukuran pendapatan adalah pendekatan atas dasar himpun dan kejadian krisis.

a)    Atas Dasar Himpun

Pendapat ini menyatakan bahwa pendapatan boleh dilaporkan selama produksi (pendapatan dihitung secara proporsional dengan tugas yang dikerjakan atau jasa yang dikeluarkan). Pada akhir produksi, pada saat penjualan barang atau pada saat pengumpulan hasil penjualan.

b)   Atas Dasar Kejadian Krisis

Menurut pendekatan ini, waktu pengakuan pendapatan yang paling tepat adalah pada saat keputusan yang paling kritis diambil, atau pada saat tugas yang paling sulit dilaksanakan. Misalnya pada saat penjualan, pada saat terselesainya produksi dan pada saat penerimaan pembayaran setelah penjualan.

Pertumbuhan Alamiah Accretion

Pertumbuhan atau accretion merupakan salah satu metode pengakuan pendapatan. Pertumbuhan itu sendiri adalah pertambahan nilai yang merupakan suatu proses terus menerus yang terjadi selama proses produksi secara alamiah lainnya, sebagai contoh adalah usaha perkebunan, peternakan, dan proses penuaan atau aging process.

Berhubungan dengan pengertian pertumbuhan (accretion) beberapa ahli mengemukakan pendapatnya, Hendriksen (1995:171) mendefinisikannya sebagai berikut :

“Yang berkaitan dengan pelaporan pendapatan selama produksi adalah pengakuan kenaikan nilai yang timbul dari pertumbuhan alami atau proses pertambahan umur. Pertumbuhan alami atau penuaan ini sepanjang waktu hanyalah bagian proses produksi, ditinjau dari pandangan ilmu ekonomi, sebagai proses perubahan bentuk barang. Oleh sebab itu, dalam pengertian ekonomi pertumbuhan menimbulkan pendapatan, contohnya antara lain pertumbuhan kayu, pembibitan ternak, peternakan dan penyimpanan minuman keras dan anggur dalam waktu lama.”

Sedangkan menurut Suwardjono (2005:195), pertumbuhan adalah sebagai berikut :

“Sangat erat hubungannya dengan masalah pengakuan pendapatan sebagai fungsi kegiatan atau kemajuan produksi adalah masalah pertambahan nilai akibat pertumbuhan fisik atau proses alamiah lainnya. Pertambahan nilai ini disebut dengan akresi (accretion).”

Menurut Tuanakotta (1985:160-161), pengertian accretion adalah sebagai berikut:

Accretion ini adalah pelaporan revenue dalam masa produksi dengan cara mengakui kenaikan nilai karena pertumbuhan alamiah atau karena pertambahan umur. Pertumbuhan alamiah atau pertambahan umur ini mengenai accretion ini dapat dilihat pada peternakan, kehutanan, dan bertambahnya nilai karena proses penuaan (aging Process) daripada anggur.”

Dari definisi dan penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa pertumbuhan alamiah (accretion) adalah bagian dari konsep pengakuan pendapatan. Dalam accretion, perubahan aktiva netto tercermin dari kenaikan nilai aktiva tersebut sebagai akibat dari proses pertumbuhan secara alamiah.

Sifat-Sifat Pertumbuhan Alamiah

Sifat dari pertumbuhan alamiah tidak lepas dari sifat-sifat pendapatan serta pendekatan tentang pendapatan seperti telah dijelaskan di atas. Tuanakotta memberikan pendapat sebagai berikut :

“Pada dasarnya ada dua pendekatan terhadap konsep revenue yang dapat ditemukan dalam literatur akuntansi. Pertama, pendekatan yang memusatkan perhatian kepada arus masuk (inflow) daripada assets yang ditimbulkan oleh kegiatan operasional perusahaan. Yang kedua memusatkan perhatian kepada penciptaan barang dan jasa oleh perusahaan dan transfer barang dan jasa tersebut kepada konsumen  atau  produsen.”

Kemudian Tuanakotta (1985:161) juga menjelaskan sebagai berikut :

“ …… namun dalam definisi-definisi tersebut tersirat bahwa produk tersebut harus meninggalkan perusahaan (jadi merupakan outflow concept.) Committee on Accounting Concepts and Standarts dari AAA misalnya memberikan definisi: “pendapatan adalah pernyataan sumber moneter mengenai barang dan jasa yang ditransfer perusahaan kepada langganan-langganannya dalam suatu jangka waktu tertentu.”

Dari uraian tersebut pendapatan dari pertumbuhan hanya dapat diakui melalui proses penilaian persediaan secara komperatif atau persediaan dinyatakan berdasarkan biaya perolehan atau nilai realisasi bersih yang lebih rendah untuk kepentingan pelaporan pendapatan pada waktu tertentu, karena nilai dari persediaan dapat mencerminkan pendapatan yang dikandungnya. Keadaan ini memungkinkan perspektif yang lebih luas bagi proses pengukuran dan penetapan pendapatan, sedangkan bila pertumbuhan diterapkan dengan pendekatan inflow, maka tidak memungkinkan perspektif yang lebih luas bagi proses pengukuran dan saat pelaporannya. Pada umumnya aktiva akan bertambah dan kewajiban akan berkurang pada waktu penjualan atau penyerahan barang dan jasa. Pendekatan arus masuk juga mengharuskan pernyataan yang teliti mengenai arus mana yang boleh dianggap sebagai pendapatan. Jika pendapatan dirumuskan dengan cara ini maka ada pengecualian, seperti pendapatan dilaporkan sebelum penjualan dan sebelum arus masuk aktiva benar-benar terjadi.

Hal ini kurang sesuai diterapkan dalam pengakuan pendapatan pertumbuhan. Dari penjelasan di atas definisi pendapatan sebagai produk lebih unggul dibandingkan dengan konsep outflow.

Kriteria-Kriteria Pertumbuhan

Berhubungan dengan kriteria yang harus dipenuhi untuk penerapan pengakuan pendapatan pertumbuhan ini, Hendriksen (1990: 176) mengemukakan sebagai berikut :

“Kriteria yang penting adalah kepastian harga jual itu tambahan biaya yang diperlukan untuk memungkinkan pertumbuhan optimum dan persiapan penjualan. Jika pasar yang pantas tidak terjamin, atau jika tambahan tidak pasti, maka pelaporan pendapatan dari pertumbuhan sangat tidak tepat.”

Jadi kriteria yang paling penting untuk diterapkannya konsep pertumbuhan adalah adanya kepastian tentang harga jual akhir dari produk dan biaya-biaya tambahan lainnya yang dari produk dan biaya-biaya tambahan lainnya yang dibutuhkan untuk memungkinkan pertumbuhan yang optimal dan persiapan-persiapan untuk melakukan penjualan.

Pengukuran Pendapatan dari Pertumbuhan Alamiah

Untuk menentukan pendapatan dari accretion maka dipakai perhitungan net realizable value. Akuntansi net realizable value menurut Belkaoui (1993) adalah sebagai berikut :

Akuntansi nilai netto yang dapat direalisasikan disesuaikan tingkat harga umum pada dasarnya bercirikan :

a)      Mempergunakan nilai netto yang dapat direalisasikan sebagai sifat elemen laporan keuangan.

b)      Mempergunakan suatu daya beli umum sebagai satuan ukuran.

c)      Meninggalkan prinsip realisasi.

d)      Memisahkan laba usaha keuntungan dan kerugian pemilik senyatanya, dan

e)      Memisahkan kerugian dan keuntungan pemilikan yang sungguh-sungguh terealisasi dan belum terealisasi.”

Biaya Produksi

Pengertian Biaya Produksi

Sebelum membahas biaya produksi, maka dipandang perlu membahas pengertian biaya secara umum. Istilah biaya seringkali dianggap sama dengan ongkos dan diartikan sebagai biaya yang telah selesai masa berlakunya. Biaya diukur menurut perbandingan dengan pengeluaran barang atau jasa yang diperhitungkan terhadap penghasilan untuk menentukan pendapatan.

Dari uraian di atas dapat ditarik suatu kesimpulan pengorbanan yang dapat dianggap sebagai biaya, apabila memenuhi syarat-syarat sebagai berikut :

a)      Merupakan keharusan, yang berarti pengorbanan itu tidak terelakkan.

b)      Dapat diduga sebelumnya.

c)      Dapat dihitung atau ditetapkan besarnya secara kuantitatif.

Berdasarkan uraian di atas, maka adanya pemborosan, kecurian, kekeliruan, dan lain-lain yang tidak memenuhi syarat di atas tidak dimasukkan sebagai biaya. Untuk selanjutnya akan dibahas pengertian tentang biaya produksi, yang dimaksud biaya produksi menurut Mulyadi (1991:14) adalah :

“Biaya produksi merupakan biaya-biaya yang terjadi untuk mengolah bahan baku menjadi produk siap untuk dijual.”

Unsur-Unsur Biaya Produksi

Unsur-unsur biaya produksi menurut Matz dan Usry (1994:37) adalah sebagai berikut :

a)      Bahan langsung (direct material) adalah semua bahan yang membentuk bagian integral dari barang jadi dan yang dapat dimasukkan langsung dalam kalkulasi biaya produk.

b)      Pekerja atau tenaga kerja langsung (direct labour) adalah karyawan yang dikerahkan untuk merubah barang langsung menjadi barang jadi. Biaya ini meliputi gaji para karyawan yang dapat dibebankan kepada produk tertentu.

c)      Overhead pabrik (faktor overhead) yang disebut overhead pabrikasi atau beban pabrik dapat didefinisikan sebagai biaya dari beban tidak langsung dan semua biaya pabrikasi lainnya yang tidak dibebankan langsung ke pabrik.

d)      Bahan tidak langsung (indirect material) adalah bahan-bahan yang dibutuhkan guna menyelesaikan suatu produk, tetapi pemakaiannya kecil atau sedemikian rumit sehingga tidak dapat dianggap sebagai bahan langsung.

Dari keempat unsur biaya produksi di atas, maka biaya bahan baku dan tenaga kerja biasa disebut prime cost, sedangkan biaya tenaga kerja tidak langsung overhead pabrik disebut biaya konversi.

Setelah mempelajari teori diatas maka penelitian dapat menyimpulkan bahwa biaya-biaya yang dimaksud disini adalah nilai input  (input value) yang dikeluarkan selama proses pemeliharaan/pengembangan oleh Koperasi dibagi ke dalam beberapa bagian. Hal ini sesuai dengan yang dikemukakan diatas, bahwa biaya yang dikeluarkan tersebut akan selalu melekat dalam proses pertumbuhan, hal penting yang perlu diperhatikan adalah kejadian yang mendukung konsep accretion, perlu diperhatikan pendapat yang mengatakan bahwa tidak ada ketentuan yang melarang untuk melaporkan taksiran accretion, asal tidak mengaburkan cost (harga perolehan) yang benar-benar terjadi.

Pokok pikiran yang dikemukakan tersebut akan menambah pedoman atau  dasar untuk menerapkan konsep accretion pada pengembangan lebah. Atas dasar teori di atas maka penerapan accretion untuk mengakui adanya pendapatan karena pertumbuhan alamiah pada pengembangan lebah dapat dilakukan. Kejadian yang mendukung dilakukannya penilaian persediaan berdasarkan accretion adalah waktu pengembangan lebah yang satu dengan waktu pengembangan lebah pada periode berikutnya. Terutama adanya peningkatan nilai karena pertumbuhan secara alamiah, jadi pengukuran laba bersih diasumsikan menunjukkan kelebihan pendapatan yang dilaporkan selama satu periode atas biaya yang berkaitan dan dilaporkan selama periode yang sama.

Pentingnya penilaian dalam konsep accretion ini karena penekanannya diletakkan pada pengakuan dan pencatatan perubahan nilai yang didukung dengan bukti terbaik dari nilai keluaran akhir persediaan atau kas yang akhirnya diterima. Untuk dapat mendekati nilai keluaran atas persediaan dalam konsep accretion, maka dianjurkan memakai pendekatan nilai bersih yang dapat direalisasi (Net Realizable Value/NVR). Pendekatan tersebut seperti telah dikemukakan oleh Hendriksen maupun Tanakotta.

Dalam perhitungan ini maka menghitung pendapatan karena pertumbuhan alamiah atau accretion dilakukan dengan membandingkan Net Realizable Value dengan nilai persediaan sebelumnya. Pemakaian konsep nilai bersih yang dapat direalisasi dalam pengukuran nilai persediaan bukan merupakan penyimpangan dari prosedur penilaian yang lazim. Hal tersebut lebih merupakan upaya guna memenuhi tujuan pokok akuntansi yaitu mendekatkan nilai persediaan pada nilai output yang wajar.

Selanjutnya pengakuan pendapatan berdasarkan pertumbuhan alamiah/acceretion dapat ditentukan dengan membandingkan nilai-nilai persediaan dari periode ke periode. Sedangkan perhitungan untuk menentukan pendapatan atau laba dari pertumbuhan dapat dipakai seperti yang disebutkan dalam Bab I. Sehubungan dengan penentuan waktu pengembangan maka untuk penilaian pendapatan dengan pertumbuhan alamiah/accretion harus memperhatikan  prinsip konservatif. Dalam hal demikian perusahaan dapat mengukur nilai persediaan dengan mengurangkan Normal Mark-Up dari nilai bersih yang dapat direalisasi (Net Realizable Value). Nilai tersebut merupakan input value dari persediaan, sedangkan nilai bersih yang direalisasi merupakan nilai keluaran atau output value.

Penilaian persediaan berdasarkan nilai bersih yang dapat direalisasi (NRV) akan memungkinkan adanya probabilitas pendapatan pada tingkat-tingkat tertentu, dan merupakan  suatu usaha perbaikan  atas laporan dengan jumlah nilai tunggal terhadap persediaan. Dalam hal ini pemeliharaan/pengembangan lebah persediaan yang dimaksud adalah lebah madu yang siap diproduksi. Dalam hal ini penilaian terseburt dapat dijadikan pertimbangan untuk menentukan saat pengembangan yang tepat untuk periode berikutnya.

Beberapa hal penting untuk memperhatikan dalam penerapan konsep accretion adalah pelaksanaan penilaian bertujuan untuk mengukur setiap kenaikan dari aktiva khusus. Penerapan konsep accretion bukanlah untuk menyajikan nilai koperasi secara keseluruhan. Dengan demikian penerapan konsep accretion bukan untuk penyajian laporan keuangan koperasi atau untuk pertimbangan bagi penanam modal serta kelompok lain, tetapi lebih ditekankan untuk kepentingan koperasi dalam menentukan waktu pemeliharaan/pengembangan lebah yang lebih menguntungkan.

Pada Koperasi Madu Karya Wonosalam Jombang proses pemeliharaan yang terjadi mulai periode masa pengembangan bulan Januari sampai dengan bulan Maret akan menimbulkan biaya tambahan berkenaan dengan pengembangan lebah. Dalam menentukan biaya persediaan pada masa pengembangan lebah berikutnya, harus diantisipasikan dari nilai (harga) keluaran berjalan/current output price. Prosedur penilaian tersebut dikenal dengan nilai bersih yang dapat direalisasi dari persediaan.

Kebijaksanaan waktu pemeliharaan/perkembangan patut dipertimbangkan. Hal ini dikarenakan adanya harapan dapat diperolehnya hasil pengembangan koloni lebah yang lebih banyak dan dengan mutu yang lebih baik dibanding dengan pengembangan yang sebelumnya. Keuntungan yang diharapkan dari hasil seperti itu adalah naiknya nilai jual dan makin bertambahnya jumlah hasil madu yang siap untuk dijual.

Sebelum melangkah pada penganalisaan kenaikan nilai dengan biaya-biaya yang terjadi pada proses pemeliharaan, agar tidak dapat terjadi hal yang menyesatkan, maka hal yang perlu diperhatikan :

  1. Dalam proses pengembangan terdapat kemungkinan pilihan dalam menetapkan waktu pengembangan itu.
  2. Dengan semakin dipilihnya bibit yang baik proses pemeliharaan akan berakibat semakin meningkatnya kuantitas produk tersebut.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: